Jepang akan menandatangani perjanjian yang mengizinkan ekspor senjata ke Vietnam, kata laporan-laporan

Jepang berencana menandatangani perjanjian dengan Vietnam untuk memungkinkannya mengekspor peralatan dan teknologi pertahanan ke negara itu, bagian dari langkah untuk memperkuat kemampuan pertahanan negara-negara Indo-Pasifik untuk melawan kemajuan maritim China, surat kabar Nikkei melaporkan Rabu.

Perdana Menteri Yoshihide Suga pada Selasa mengatakan kepada Partai Demokrat Liberal yang berkuasa bahwa dia akan mengunjungi Vietnam dan Indonesia minggu depan, kata surat kabar itu, menambahkan dia diharapkan untuk menandatangani kesepakatan Vietnam selama perjalanan tersebut.

Jepang mengakhiri larangan selama puluhan tahun atas penjualan senjata di luar negeri pada tahun 2014 untuk membantu memperkuat militer negara dan menurunkan biaya unit peralatan militer rakitan dalam negeri, tetapi sejauh ini berjuang untuk mencapai kesepakatan ekspor untuk produk jadi.

Kesepakatan ekspor satu-satunya Jepang untuk produk jadi telah ditandatangani dengan Filipina pada Agustus untuk ekspor sistem radar peringatan dan kontrol yang dikembangkan oleh Mitsubishi Electric, kata Nikkei.

Tokyo juga sedang bernegosiasi dengan Indonesia dan Thailand untuk menandatangani kesepakatan mengenai transfer alutsista untuk menarik permintaan Asia Tenggara, tambahnya.

Kunjungan Suga ke kedua negara itu akan menjadi perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjabat bulan lalu menyusul pengunduran diri Shinzo Abe karena kesehatan yang buruk.

FOTO TERKAIT

Spanduk virus Corona

READ  Anies Baswedan Ungkap 74% Ranjang ICU di Jakarta Dihuni Penderita Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *