Indonesia Tambah 60.000 Kasus Coronavirus dalam 10 Hari Terakhir

Indonesia Tambah 60.000 Kasus Coronavirus dalam 10 Hari Terakhir

Jakarta. Indonesia telah menambahkan 60.050 kasus virus korona sejak awal bulan dengan empat provinsi terpadat di negara itu menyumbang 60 persen dari angka tersebut di tengah peningkatan kasus baru.

Hitungan bulan-to-date membuat jumlah total kasus yang dikonfirmasi menjadi 598.933, termasuk 18.336 kematian pada Kamis, menurut data Kementerian Kesehatan.

Jumlah total kasus aktif mencapai angka tertinggi 88.622, hampir 15 persen dari keseluruhan kasus.

(Klik untuk tampilan penuh)

165 pasien lainnya telah meninggal dalam 24 jam terakhir, memperpanjang tiga digit jumlah kematian harian menjadi 19 hari – periode paling mematikan dari wabah di Indonesia. Selama rentang waktu tersebut, rekor korban tewas harian terpukul dua kali.

Jakarta dan Jawa Timur sama-sama melaporkan angka tertinggi baru dalam rata-rata tujuh hari mereka, sementara Jawa Tengah dan Jawa Barat masing-masing menambahkan hampir 1.000 kasus dalam periode 24 jam.

Jakarta memiliki rata-rata 1.254 kasus dalam seminggu terakhir sehingga totalnya menjadi 149.018, lebih banyak dari provinsi lain. Setidaknya 2.882 orang telah meninggal akibat Covid-19 di ibu kota.

Jawa Timur berada di urutan kedua dengan total 67.613 kasus setelah melaporkan tertinggi baru 796 kasus. Provinsi ini telah mencatat rekor kenaikan harian baru selama dua hari berturut-turut.

Itu juga telah mengalahkan rekornya sendiri rata-rata tujuh hari selama 12 hari berturut-turut sekarang. Jawa Timur melaporkan jumlah kematian harian tertinggi sebanyak 35 orang sehingga jumlah kematian provinsi menjadi 4.740, tertinggi di seluruh negeri.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Jawa Tengah menambahkan 998 kasus baru dengan total 63.610, termasuk 2.544 kematian.

Jawa Barat mendaftarkan 960 lebih kasus sehingga totalnya menjadi 63.043. Ini menjadi provinsi keempat yang telah melewati lebih dari 1.000 kematian terkait virus korona sejak wabah, setelah mencatat 32 kematian tambahan dalam 24 jam terakhir.

READ  Tragedi di Norwegia: Lebih dari 20 orang hilang ...

Jawa Tengah dan Jawa Barat telah mengalami lonjakan dramatis dalam kasus baru sejak pertengahan November seiring dengan peningkatan kapasitas pengujian diagnostik mereka.

Kasus gabungan dari empat provinsi di pulau paling padat di Jawa menyumbang 57 persen dari penghitungan nasional.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan pada hari sebelumnya vaksinasi virus corona tahap pertama akan difokuskan di enam provinsi di Jawa dan pulau resor Bali.

“Pertimbangan utama kami adalah Jawa dan Bali memiliki populasi terbesar dan jumlah kasus terkonfirmasi tertinggi,” kata menteri dalam audiensi dengan Komisi Kesehatan DPR.

Indonesia telah menerima 1,2 juta dosis vaksin Sinovac China dan akan mendapatkan 1,8 juta lagi akhir bulan ini.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Vaksinasi gelombang pertama akan menyasar tenaga medis yang berada di garis depan penanggulangan Covid dan orang-orang dari kategori “berisiko tinggi”, katanya.

Data saat ini menunjukkan bahwa lima provinsi memiliki kasus lebih banyak daripada Bali, seperti Sulawesi Selatan, Riau, Kalimantan Timur, Sumatera Barat, dan Sumatera Utara.

Kasus baru di Sulawesi Selatan sedang tren sementara lonjakannya melambat di Riau dan Sumatera Barat. Namun, rata-rata mingguan di dua tetangga Sumatera tetap jauh lebih tinggi dibandingkan tiga bulan lalu.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut