Ilmuwan Menemukan Mineral Eksotis Baru yang Ditempa di Tungku Gunung Berapi Rusia

Gunung berapi termasuk di antara fenomena paling merusak dan menakjubkan di planet ini. Tapi celah yang membara ini melakukan lebih dari sekedar menghancurkan. Mereka juga menciptakan.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti di Rusia melaporkan penemuan satu ciptaan semacam itu – mineral yang tidak biasa yang belum pernah didokumentasikan oleh para ilmuwan: zat kristal biru-dan-hijau yang memikat, yang disebut tim. petrovite.

Mineral itu ditemukan di lanskap vulkanik di timur jauh Rusia, di atas Gunung berapi Tolbachik dalam Semenanjung Kamchatka.

Kerak biru kriptokristalin dari petrovite. (Filatov et al., Majalah Mineralogical, 2020)

Sejarah letusan Tolbachik berasal dari ribuan tahun yang lalu, namun belakangan ini, dua peristiwa penting menonjol: ‘Letusan Celah Tolbachik Besar’ tahun 1975–1976, dan tindak lanjut kedua yang lebih kecil yang terjadi antara 2012-2013.

Kekuatan letusan selama peristiwa pertama merobek banyak kerucut cinder di kompleks vulkanik, membuka medan berbatu yang sejak itu telah ditemukan sebagai lapisan kaya dari endapan fumarol dan mineral tak dikenal yang belum pernah terlihat di tempat lain.

Secara total, gunung berapi Tolbachik mengklaim 130 jenis mineral lokalitas itu pertama kali diidentifikasi di sini, yang terbaru adalah petrovite, mineral sulfat yang berbentuk biru agregat globular kristal tabular, banyak yang memegang inklusi gas.

Spesimen yang dipelajari di sini ditemukan pada tahun 2000, di dekat kerucut arang kedua yang terkait dengan letusan tahun 1975, dan disimpan untuk analisis selanjutnya. Mungkin sudah lama sekali, tetapi analisis itu sekarang mengungkapkan bahwa mineral berwarna biru cerah ini menunjukkan ciri khas molekuler yang jarang terlihat sebelum sekarang.

Atom tembaga dalam struktur kristal petrovite memiliki koordinasi yang tidak biasa dan sangat langka dari tujuh atom oksigen, ” menjelaskan ketua peneliti dan ahli kristalografi Stanislav Filatov dari St Petersburg University.

READ  Rockville: Coyote menyerang 2 wanita, 1 anak laki-laki rabies

“Koordinasi seperti itu hanya karakteristik dari beberapa senyawa, serta saranchinaite.”

010 petrovite 4Butir individu petrovite. (Filatov et al., Majalah Mineralogical, 2020)

Saranchinaite, diidentifikasi beberapa tahun yang lalu oleh tim St Petersburg lainnya, juga ditemukan di Tolbachik – dan, seperti petrovite, juga ditemukan diwarnai secara mencolok dengan sendirinya.

Dalam kasus petrovite, mineral, yang diperkirakan mengkristal melalui presipitasi langsung dari gas vulkanik, mengambil bentuk sebagai kerak kriptokristalin biru yang menyelimuti bahan piroklastik halus.

Pada tingkat kimiawi, petrovite mewakili jenis struktur kristal baru, meskipun memiliki kemiripan dengan saranchinaite, yang darinya dapat diproduksi, secara hipotetis.

Khususnya, kerangka molekul petrovite – yang terdiri dari atom oksigen, natrium sulfur dan tembaga – secara efektif berpori di alam, menunjukkan jalur yang saling berhubungan yang memungkinkan ion natrium bermigrasi melalui struktur.

Karena perilaku itu – dan jika kami dapat mereplikasi kerangka kerja di lab – tim berpikir ini dapat mengarah pada aplikasi penting dalam ilmu material, berpotensi memungkinkan cara baru mengembangkan katoda untuk digunakan dalam baterai dan perangkat listrik.

010 petrovite 4Struktur kristal yang menunjukkan jalur migrasi natrium. (Filatov et al., Majalah Mineralogical, 2020)

“Saat ini, masalah terbesar untuk penggunaan ini adalah jumlah kecil logam transisi – tembaga – dalam struktur kristal mineral,” Filatov mengatakan.

“Ini mungkin diselesaikan dengan mensintesis senyawa dengan struktur yang sama seperti petrovit di laboratorium.”

Penemuan ini dilaporkan dalam Majalah Mineralogi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *