Gunung berapi Yellowstone: Peringatan ‘Bencana terbesar yang pernah ada’ sebagai ‘tanda magma naik’ diidentifikasi | Ilmu | Berita

Gunung berapi Yellowstone: Peringatan ‘Bencana terbesar yang pernah ada’ sebagai ‘tanda magma naik’ diidentifikasi |  Ilmu |  Berita

Kaldera di dalam Taman Nasional Yellowstone dijuluki sebagai supervolcano karena kemampuannya untuk menimbulkan kerusakan global yang tak terhitung jika terjadi letusan super. Itu terbentuk selama tiga peristiwa besar terakhir selama 2,1 juta tahun terakhir, dengan letusan Lava Creek terbaru terjadi sekitar 630.000 tahun yang lalu. Terletak di bawah negara bagian Wyoming, Montana dan Idaho, area ini terus dipantau oleh USGS (Survei Geologi Amerika Serikat) untuk mencari tanda-tanda bahwa sejarah dapat terulang kembali.

Penulis sains Bryan Walsh mengeksplorasi kemungkinan itu dengan detail yang mengerikan dalam sebuah artikel yang mempromosikan bukunya yang baru-baru ini diterbitkan ‘End Times: A Brief Guide to the End of the World’.

Dia menulis: “Letusan Yellowstone tidak akan seperti yang pernah dialami manusia.

“Pertama akan datang gempa bumi yang semakin intens, tanda bahwa magma di bawah Yellowstone sedang menuju ke permukaan.

“Kemudian magma akan meledak melalui tanah dalam sebuah letusan raksasa, melepaskan bagian dalam bumi yang beracun ke udara.

Itu akan berlanjut selama berhari-hari, mengubur Yellowstone di lava dalam radius 40 mil.

Mr Walsh menyatakan bahwa “kehancuran di sekitar Yellowstone hanya permulaan,” menambahkan bahwa letusan super akan “mengubur petak besar Colorado, Wyoming dan Utah hingga tiga kaki abu vulkanik beracun”.

Dia menambahkan: “Tergantung pada pola cuaca, sebagian besar Midwest akan menerima beberapa inci, juga, membuat wilayah itu menjadi gelap.

“Bahkan pantai – tempat mayoritas penduduk Amerika tinggal – kemungkinan besar akan melihat debu saat awan abu menyebar.

“Tanaman akan dimusnahkan, padang rumput akan terkontaminasi.

BACA LEBIH BANYAK: Prediksi letusan gunung berapi Yellowstone setelah ‘jam’ kaldera diidentifikasi oleh ilmuwan

“Saluran listrik dan trafo listrik akan rusak, berpotensi merobohkan sebagian besar jaringan.”

READ  Pesawat Luar Angkasa NASA Menangkap Sampel Asteroid Jauh Lebih Banyak dari yang Diperkirakan

Menurut Mr Walsh, dampaknya bisa dirasakan “secara global jika letusan terjadi selama musim panas” karena awan beracun dapat menghalangi sinar matahari dan “menurunkan suhu global” selama bertahun-tahun.

Dia menambahkan: “Curah hujan akan menurun tajam. Itu mungkin cukup untuk memicu matinya hutan hujan tropis.

“Pertanian bisa runtuh, dimulai dengan Midwest.

Mengutip sekelompok peneliti dari laporan European Science Foundation 2015, Walsh setuju bahwa supereruption di Yellowstone akan menjadi “bencana terbesar sejak awal peradaban”.

Tetapi USGS mengatakan tidak perlu takut.

Para ahli di badan pemerintah memperkirakan kemungkinan letusan pada satu dari 730.000 pada tahun tertentu.

Dan studi terbaru juga menunjukkan bahwa titik api saat ini bisa dalam keadaan menurun.

Temuan ini didasarkan pada analisis endapan vulkanik yang tersebar di puluhan ribu kilometer di wilayah tersebut.

‘Akhir Zaman: Panduan Singkat ke Akhir Dunia’ diterbitkan oleh Hachette Books dan tersedia untuk beli disini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut