Guardiola tak mendekati kesepakatan baru Man City dengan waktu mulai habis

Pelatih Catalan menegaskan bahwa jadwal yang padat berarti pembicaraan tentang kontrak baru belum dimungkinkan dengan hierarki klub.

Pep Guardiola masih harus memutuskannya Manchester City masa depan dengan jam terus berdetak di kontraknya saat ini.

Bos City akan meninggalkan Stadion Etihad pada akhir musim, dengan klub masih menunggu untuk mengetahui apakah dia bersedia berkomitmen untuk satu tahun lagi sebagai pelatih.

Guardiola baru-baru ini mengatakan bahwa sudah ada tidak ada pembicaraan tentang perpanjangan kontrak , dengan fokusnya tetap di tim utama selama jadwal padat musim ini.

Namun, jeda internasional telah memberikan kelonggaran dari kampanye yang melelahkan dan kesempatan bagi Catalan untuk memikirkan langkah selanjutnya dengan hanya tujuh bulan tersisa pada kontraknya saat ini.

Sasaran 50 Terungkap: 50 pemain terbaik di dunia

Istirahat dua minggu adalah yang terakhir hingga akhir Maret, dengan City memiliki setidaknya dua pertandingan dalam seminggu yang dijadwalkan hingga awal 2021.

Guardiola menjalani musim kelimanya di Etihad, yang merupakan musim terlama di satu klub setelah menghabiskan empat tahun di sana. Barcelona dan tiga di Bayern Munich.

Dia baru-baru ini mengisyaratkan bahwa dia berpotensi tinggal lebih lama dia menolak kemungkinan kembali ke Camp Nou setelah calon presiden Barca Victor Font menyarankan dia ingin membawanya kembali ke Camp Nou.

“Saya sangat bahagia di sini, senang berada di Manchester dan semoga saya bisa melakukan pekerjaan yang baik musim ini untuk bertahan lebih lama,” kata Guardiola di akhir Oktober.

Itu menunjukkan bahwa dia berpikiran untuk tetap di City dan klub yang diatur dengan sempurna untuk cara dia suka beroperasi.

READ  Jordan Henderson tentang rencana Liverpool tanpa Virgil van Dijk dan reaksi ruang ganti akibat cedera

Tetapi kesepakatan baru apa pun hanya akan menjadi perpanjangan 12 bulan, dengan Guardiola tidak berniat meniru Sir Alex Ferguson atau Arsene Wenger, yang bertahan di Manchester United dan Arsenal, selama lebih dari dua dekade.

Pemain berusia 49 tahun itu bertekad untuk tidak melewatkan sambutannya, dengan para pemain membutuhkan ide-ide segar untuk menjaga motivasi mereka.

City selesai 18 poin di belakang pemenang gelar Liga Premier Liverpool musim lalu, dan telah membuat awal yang lambat untuk kampanye saat ini, memenangkan kurang dari setengah dari pertandingan liga mereka untuk duduk di posisi ke-10 di klasemen, dengan Guardiola mengalami awal terburuknya untuk musim baru.

Dia menegaskan bahwa ketidakpastian seputar masa depannya tidak memengaruhi penampilan, dengan cedera, penyakit, dan kurangnya pramusim, semuanya berkontribusi pada beberapa minggu pembukaan yang sulit.

“Ketika mereka berada di lapangan, mereka melakukan segalanya dengan satu manajer atau lainnya karena mereka sangat profesional dan mereka ingin melakukannya dengan baik,” katanya. “Tidak ada yang berubah. Sama sekali tidak ada.”

City sangat ingin mempertahankan pelatih yang mereka anggap terbaik di dunia selama mungkin, dan sebelum musim dimulai Ketua Khaldoon Al Mubarak menegaskan bahwa hubungan antara klub dan manajer berarti setiap pembicaraan akan menjadi ramah.

“Pep dan saya memiliki pemahaman yang sangat jelas tentang apa yang benar untuk klub dan apa yang tidak. Kami memiliki keselarasan yang jelas dalam hal di mana kami melihat masa depan dan apa yang kami inginkan dalam hal kesuksesan untuk klub, “katanya.

“Saya pikir lagi, ini akan menjadi percakapan yang nyaman dan itu akan berhasil dengan cara terbaik untuk Pep, untuk saya dan untuk klub.”

READ  Liverpool akan memainkan pertandingan penyisihan grup Liga Champions terakhir di Jerman

City memiliki daftar calon penerus jika Guardiola memutuskan untuk mengakhiri masa tinggalnya di klub Tujuan setelah mempelajarinya RB LeipzigJulian Nagelsman dan mantan Tottenham Bos Mauricio Pochettino adalah salah satu kandidat potensial.

Tapi Guardiola tetap menjadi prioritas mereka setelah menjadi pelatih tersukses dalam sejarah klub, memenangkan dua gelar Liga Inggris dan empat kompetisi piala domestik dalam empat tahun terakhirnya.

Nagelsmann Pochettino GFX

Namun, masih ada urusan yang belum selesai di Eropa, dengan pertunjukan di Liga Champions selama waktunya sangat mengecewakan.

Guardiola tidak pernah membawa City melampaui perempat final kompetisi, dan mereka tetap frustrasi dengan margin tipis yang membuat mereka kalah dari rival Liga Premier Tottenham dan Liverpool masing-masing pada 2019 dan 2018.

Keluarnya musim lalu sangat mengecewakan karena City tersingkir di delapan besar oleh tim Prancis Lyon setelah penampilan buruk di Lisbon.

City hampir mencapai babak sistem gugur lagi, hanya membutuhkan satu poin dari pertandingan pekan depan di Olympiacos untuk mengamankan tempat di babak 16 besar.

Namun, ada kekhawatiran bahwa jadwal ketat musim ini dapat memengaruhi peluang klub Inggris mana pun untuk bersaing di Eropa dan Liga Premier.

Bertahan melalui kampanye 2021-22 berpotensi memberi Guardiola peluang yang lebih baik untuk mencoba menantang di semua kompetisi seperti yang telah ia lakukan sepanjang kariernya.

Masih ada prospek menarik bahwa Lionel Messi berpotensi bergabung dengannya di Etihad, dengan pemain Argentina itu masih tidak bahagia di Barca dan tersedia gratis musim panas depan setelah perselisihannya dengan raksasa Spanyol di akhir musim lalu.

Klub tetap berharap Guardiola akan bertahan lebih lama, tetapi ketidakpastian tentang masa depannya akan tetap ada sampai ada pengumuman kesepakatan.

READ  Patrick Lefevere marah lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *