Edinson Cavani didakwa oleh Asosiasi Sepak Bola setelah posting media sosial

Edinson Cavani didakwa oleh Asosiasi Sepak Bola setelah posting media sosial

Penyerang Manchester United Edinson Cavani didakwa melakukan pelanggaran oleh Asosiasi Sepakbola atas penggunaan istilah rasial dalam sebuah posting media sosial.

Pria Uruguay berusia 33 tahun itu memposting pesan di Instagram pada 29 November yang berisi kata ‘negrito’.

Dia menghapus postingan tersebut dan mengeluarkan permintaan maaf, tetapi pada hari Kamis FA mengumumkan bahwa dia telah didakwa.

FA mengatakan: “Edinson Cavani telah didakwa melakukan pelanggaran atas FA Rule E3 sehubungan dengan posting media sosial pada 29 November 2020.

“Diduga, bertentangan dengan FA Rule E3.1, sebuah komentar yang diposting di halaman Instagram pemain Manchester United FC menghina dan / atau kasar dan / atau tidak pantas dan / atau membuat permainan menjadi buruk.

“Lebih lanjut diduga bahwa komentar tersebut merupakan” Pelanggaran yang Diperburuk “, yang didefinisikan dalam Peraturan FA E3.2, karena termasuk referensi, baik tersurat maupun tersirat, untuk warna dan / atau ras dan / atau asal etnis.”

FA mengatakan Cavani punya waktu hingga Senin, 4 Januari untuk menanggapi tuduhan itu.

United mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas tuduhan yang berbunyi: “Manchester United dan semua pemain kami berkomitmen penuh untuk memerangi rasisme dan kami akan terus bekerja dengan FA – bersama dengan badan dan organisasi pemerintahan lainnya, dan melalui organisasi kami sendiri. kampanye – dalam hal itu.

“Kami mencatat keputusan FA hari ini untuk menuntut Edinson Cavani atas balasan media sosialnya atas pesan ucapan selamat dari seorang teman, setelah pertandingan Southampton.

“Edinson dan klub sudah jelas bahwa sama sekali tidak ada niat jahat di balik pesan itu, yang dia hapus dan minta maaf, segera setelah dia diberitahu bahwa itu bisa saja disalahartikan.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Windlichter Glas Set Getestet und qualifiziert

“Pemain dan klub sekarang akan mempertimbangkan biaya dan menanggapi FA yang sesuai.”

Cavani mengeluarkan permintaan maaf pada 30 November.

“Pesan yang saya posting setelah pertandingan pada hari Minggu dimaksudkan sebagai salam kasih sayang kepada seorang teman, berterima kasih atas ucapan selamatnya setelah pertandingan. Hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah menyinggung siapa pun, ”katanya.

“Saya sangat menentang rasisme dan menghapus pesan itu segera setelah dijelaskan bahwa itu dapat ditafsirkan secara berbeda.

“Saya ingin meminta maaf dengan tulus untuk ini.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut