Dunia melampaui 80 juta kasus; Biden mengatakan RUU bantuan COVID Trump ‘perlu ditandatangani menjadi undang-undang’

Dunia melampaui 80 juta kasus;  Biden mengatakan RUU bantuan COVID Trump ‘perlu ditandatangani menjadi undang-undang’

USA TODAY melacak berita seputar COVID-19 saat sepasang vaksin bergabung dalam perang AS melawan virus yang telah menewaskan lebih dari 330.000 orang Amerika sejak kematian pertama yang dilaporkan pada bulan Februari. Terus perbarui halaman ini untuk pembaruan terkini tentang distribusi vaksin, termasuk siapa yang mendapatkan suntikan dan di mana, serta berita COVID-19 lainnya dari seluruh USA TODAY Network. Daftar untuk kami Newsletter Coronavirus Watch untuk pembaruan langsung ke kotak masuk Anda, bergabunglah dengan grup Facebook kami atau gulir melalui jawaban mendalam kami untuk pertanyaan pembaca untuk semua yang perlu Anda ketahui tentang virus corona.

Di berita utama:

►Pada hari yang sama ketika dunia melampaui 80 juta kasus, jumlah kematian di Amerika Serikat melampaui 330.000. Itu berarti hampir 1 dari 1.000 orang Amerika telah meninggal karena COVID-19.

►Paus Fransiskus pada hari Sabtu menghindari penampilan publik pasca-Natal yang biasa dari palazzo Vatikan yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus untuk melakukan perannya dalam menjaga jarak sosial selama pandemi COVID-19. Sebaliknya, ia menawarkan berkat dan sambutan di televisi dari perpustakaan Istana Apostolik.

►Negara-negara di seluruh Uni Eropa telah menerima pengiriman pertama vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer dan BioNTech. Pihak berwenang berencana untuk memberikan tembakan pertama kepada orang-orang yang paling rentan dalam upaya hari Minggu yang terkoordinasi. Tetapi para pejabat di Hongaria mengabaikan kampanye tersebut dan mulai memberikan vaksin pada hari Sabtu.

►Gov California Gavin Newsom mengatakan dalam sebuah video yang diposting di Facebook dan Twitter bahwa jumlah orang California yang dirawat di rumah sakit karena virus korona dapat berlipat ganda dalam 30 hari jika tren saat ini berlanjut.

►Korea Selatan, yang sebelumnya merupakan kisah sukses dalam menangani pandemi virus korona, sedang bergulat dengan peningkatan kasus yang parah selama minggu Natal: 1.241 pada Hari Natal saja. Itu peningkatan harian terbesar yang pernah dilihat negara.

►Tim bola basket wanita Duke mengakhiri musim 2020-21 hanya setelah empat pertandingan karena kekhawatiran tentang pandemi virus corona, sekolah mengumumkan Jumat malam.

►CNN melaporkan bahwa kasus jenis baru virus corona yang berasal dari Inggris diumumkan di Prancis dan Spanyol pada Hari Natal.

READ  Para astronom menerbitkan peta 2D besar Semesta - Sains - Kehidupan

📈 Angka hari ini: AS memiliki lebih dari 18,7 juta kasus virus korona yang dikonfirmasi dan 330.000 kematian, menurut Data Universitas Johns Hopkins. Total global: Lebih dari 80 juta kasus dan 1,7 juta kematian.

Berikut sekilas tentang berita utama hari ini:

Presiden terpilih Biden ke Trump: RUU bantuan COVID ‘perlu ditandatangani menjadi undang-undang sekarang’

Beberapa hari setelah Presiden Donald Trump menyarankan bahwa dia kemungkinan tidak akan menandatangani paket bantuan COVID-19 senilai $ 900 miliar kecuali itu meningkatkan pembayaran langsung individu menjadi $ 2.000, Presiden terpilih Joe Biden mengeluarkan pernyataan pedas yang mengutuk calon pendahulunya karena “melepaskan tanggung jawab.”

“Ini adalah hari setelah Natal, dan jutaan keluarga tidak tahu apakah mereka akan dapat memenuhi kebutuhan mereka karena penolakan Presiden Donald Trump untuk menandatangani RUU bantuan ekonomi yang disetujui oleh Kongres dengan mayoritas yang besar dan bipartisan,” dia kata dalam sebuah pernyataan.

Mendaftar konsekuensi dari tidak menandatangani RUU, termasuk berakhirnya moratorium penggusuran, kurangnya usaha kecil dan bantuan individu dan pendanaan untuk distribusi vaksin, Biden mengatakan RUU itu “kritis” dan “perlu ditandatangani menjadi undang-undang sekarang.”

Ia mengakui bahwa paket ini hanyalah “langkah awal dan uang muka” untuk bantuan di masa mendatang.

Terpukul keras oleh COVID, sebagian masyarakat adat enggan mendapatkan vaksin

Bagi banyak orang, janji akan vaksin menawarkan harapan dan kelegaan. Tapi Josie Passes, anggota Crow Tribe di Montana, waspada dengan konsekuensi jangka panjangnya.

Meskipun komunitas suku telah dirusak secara tidak proporsional oleh COVID-19 secara nasional, Passes tidak sendirian dalam keengganannya. Ketika suku-suku mulai menerima dan mendistribusikan vaksin COVID-19, banyak anggota suku yang ragu untuk diimunisasi.

Beberapa orang takut populasi Pribumi akan digunakan sebagai “kelinci percobaan”, sementara yang lain enggan mempercayai Layanan Kesehatan India. Beberapa merasa tak terkalahkan, karena suku-suku telah selamat dari penyakit yang menghancurkan seperti cacar dan pembantaian yang kejam. Banyak yang lebih suka menunggu dan mengamati efek vaksin karena lebih banyak orang menerimanya.

Para ahli mengatakan skeptisisme ini diperlukan. Suku-suku telah mengalami pencabutan investasi, ketidakmampuan dan kebrutalan di tangan pemerintah federal. Konsekuensi dari pengabaian ini melampaui generasi dan saat ini terwujud sebagai ketidaksetaraan sistemik, banyak di antaranya terekspos lebih lanjut oleh pandemi COVID-19. Baca lebih lanjut di sini.

– Nora Mabie, Great Falls Tribune

Dokter kulit hitam meninggal karena COVID-19 setelah melaporkan perawatan rasis di rumah sakit

Seorang dokter kulit hitam yang meninggal karena COVID-19 setelah berminggu-minggu melawan virus mengatakan dia meninggal dianiaya dan ditunda perawatan yang tepat di rumah sakit Indiana karena rasnya. Dr. Susan Moore, 52, meninggal 20 Desember setelah beberapa kali dirawat di rumah sakit karena komplikasi dari COVID-19, pertama di IU Health North dan kemudian di Ascencion-St. Vincent di Carmel, Indiana.

READ  Penguncian virus corona Paris: Kota menghadapi kemungkinan pengurungan saat Covid melanda Eropa

Rasa frustrasinya dengan perawatan yang diberikan di IU Health dicatat di Facebook dalam beberapa pembaruan. Yang pertama terjadi pada 4 Desember ketika dia mengatakan penundaan dalam perawatan dan diagnosisnya dimotivasi oleh warna kulitnya.

Mengutip privasi pasien, juru bicara IU Health menolak untuk berbicara secara khusus untuk kasus tersebut tetapi membagikan pernyataan tertulis atas nama IU Health North:

“Sebagai organisasi yang berkomitmen untuk kesetaraan dan mengurangi disparitas ras dalam perawatan kesehatan, kami menangani tuduhan diskriminasi dengan sangat serius dan menyelidiki setiap tuduhan,” bunyi pernyataan itu. “Pilihan pengobatan sering kali disepakati dan ditinjau oleh ahli medis dari berbagai spesialisasi, dan kami mendukung komitmen dan keahlian perawat kami serta kualitas perawatan yang diberikan kepada pasien kami setiap hari. ”

– Justin L. Mack dan Holly V. Hays, Indianapolis Star

Akankah bioskop kecil bertahan pada musim liburan yang lambat?

Krisis COVID-19 telah menghancurkan pemilik bioskop dari semua ukuran, tetapi pemilik kecil independen merasakannya lebih dalam. Nasional, segelintir sudah menjadi gelap secara permanen dan 70% bioskop berukuran kecil hingga menengah berisiko tutup tanpa bantuan federal, menurut National Association of Theatre Owners (NATO).

Banyak yang berjuang untuk bertahan hidup dengan pemutaran pribadi dan menu popcorn spesial, di antara strategi lainnya. Kehilangan mereka akan menjadi pukulan besar bagi kehidupan budaya Amerika. Mereka mewakili sumber utama film seni yang diproduksi secara independen dan lebih serius. Dan di zaman yang didominasi oleh multipleks yang indah, teater-teater tua mereka yang megah dan dihiasi tenda sering kali menjadi satu-satunya hiburan di kota-kota kecil dan pedesaan Amerika.

Untungnya, keselamatan muncul di cakrawala. Ketentuan yang tidak terlalu diperhatikan dari tagihan bantuan COVID senilai $ 900 miliar yang disahkan oleh Kongres minggu ini akan memberikan $ 15 miliar untuk gedung bioskop kecil, hiburan langsung, tempat pertunjukan seni, dan museum. Kampanye lobi menit terakhir oleh NATO menambahkan bioskop dan $ 5 miliar untuk secara teoritis memenuhi kebutuhan keuangan mereka.

READ  Negara bagian Midwestern melihat penurunan kasus virus baru

– Paul Davidson

Ayahnya mengembangkan vaksin polio. Inilah yang dia pikirkan tentang COVID-19.

Dr Peter Salk samar-samar mengingat hari ketika dia divaksinasi polio pada tahun 1953. Ayahnya, Dr. Jonas Salk, membuat sejarah dengan menciptakan vaksin polio di University of Pittsburgh dan menyuntik keluarganya segera setelah dia merasa aman dan efektif. .

Kasus polio memuncak pada awal 1950-an, tetapi tiba setiap musim panas melumpuhkan rata-rata lebih dari 35.000 orang setiap tahun selama beberapa dekade, terkadang menyebabkan kelumpuhan dan kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Pejabat publik menutup kolam renang, bioskop, taman hiburan, dan hiburan lainnya yang secara alami datang dengan liburan musim panas.

Vaksin Jonas Salk membantu menghapus polio dari sebagian besar dunia, sesuatu yang diharapkan banyak orang akan terjadi dengan vaksin virus corona. Namun, Salk memperingatkan pemberantasan polio dari Amerika Serikat adalah perjalanan yang panjang dan sulit, dan dia tidak berharap menghilangkan COVID-19 akan lebih mudah.

“Ini akan menjadi jalan yang panjang, bahkan hanya memberikan cukup vaksin untuk orang-orang di seluruh dunia … virus ini tidak menghormati perbatasan,” kata Salk, seorang dokter dan profesor paruh waktu penyakit menular di University of Pittsburgh , tempat ayahnya mengembangkan vaksin polio. “Virus ini menyebar dengan pesawat terbang ke mana pun di dunia dan kecuali virus ini dapat dibendung di mana-mana, itu akan terus menyebar dan menjadi masalah.”

– Adrianna Rodriguez

Kontribusi: Mike Stucka; The Associated Press

Artikel ini pertama kali tayang di USA TODAY: Berita COVID: Biden memberitahu Trump untuk menandatangani paket bantuan; 80 juta kasus

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut