COVID-19 melewati tonggak sejarah satu juta kematian

Korban kematian COVID-19 global kemarin naik melewati 1 juta, menurut penghitungan Reuters, statistik suram dalam pandemi yang telah menghancurkan ekonomi global, membebani sistem kesehatan dan mengubah cara hidup orang.

Jumlah kematian akibat virus korona baru tahun ini sekarang dua kali lipat dari jumlah orang yang meninggal setiap tahun akibat malaria – dan tingkat kematian meningkat dalam beberapa minggu terakhir karena infeksi meningkat di beberapa negara.

“Dunia kita telah mencapai tonggak yang menyakitkan,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sebuah pernyataan.

Foto: Reuters

“Sosok yang mematikan pikiran. Namun kita tidak boleh melupakan setiap kehidupan individu. Mereka bapak dan ibu, istri dan suami, kakak dan adik, sahabat dan kolega, ”ujarnya.

Hanya butuh tiga bulan untuk kematian karena COVID-19 menjadi dua kali lipat dari setengah juta, tingkat kematian yang semakin cepat sejak kematian pertama tercatat di China pada awal Januari.

Lebih dari 5.400 orang meninggal di seluruh dunia setiap 24 jam, menurut perhitungan Reuters berdasarkan rata-rata bulan ini, bisnis pemakaman dan pemakaman yang luar biasa.

Itu setara dengan sekitar 226 orang per jam, atau satu orang setiap 16 detik. Dalam waktu yang dibutuhkan untuk menonton pertandingan sepak bola 90 menit, rata-rata 340 orang meninggal.

“Begitu banyak orang telah kehilangan begitu banyak orang dan tidak memiliki kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal,” kata jurubicara WHO Margaret Harris pada briefing PBB di Jenewa.

“Banyak, banyak dari orang yang meninggal sendirian dalam keadaan medis dimana itu sangat sulit dan kematian yang sepi,” katanya.

Para ahli tetap prihatin bahwa angka resmi kematian dan kasus secara global secara signifikan kurang mewakili penghitungan sebenarnya karena pengujian dan pencatatan yang tidak memadai dan kemungkinan penyembunyian oleh beberapa negara.

READ  Madame Tussauds Amsterdam Menempatkan Patung Lilin Trump di 'Karantina' Setelah Diagnosis COVID

Tanggapan terhadap pandemi telah mengadu para pendukung langkah-langkah kesehatan, seperti penguncian, melawan mereka yang bermaksud mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang sensitif secara politik, dengan pendekatan yang berbeda dari satu negara ke negara lain.

AS, Brasil, dan India, yang bersama-sama menyumbang hampir 45 persen dari semua kematian karena COVID-19 secara global, semuanya telah mencabut langkah-langkah jarak sosial dalam beberapa pekan terakhir.

“Rakyat Amerika harus mengantisipasi bahwa kasus akan meningkat di hari-hari mendatang,” kata Wakil Presiden AS Mike Pence, Senin.

Kematian AS mencapai 205.132 dan kasus pada 7,18 juta pada Senin malam.

India telah mencatat pertumbuhan infeksi harian tertinggi di dunia, dengan rata-rata 87.500 kasus baru per hari sejak awal bulan ini.

Pada tren saat ini, India akan mengambil alih AS sebagai negara dengan kasus paling terkonfirmasi pada akhir tahun, bahkan ketika pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi mendorong ke depan dengan mengurangi langkah-langkah penguncian dalam upaya untuk mendukung ekonomi yang sedang berjuang.

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Komentar yang mengandung bahasa yang kasar dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi akan dihapus dan pengguna dilarang. Keputusan akhir akan menjadi kebijakan Taipei Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *