COVID-19: Aerosol versus tetesan pernapasan dijelaskan

COVID-19: Aerosol versus tetesan pernapasan dijelaskan

Para ahli pertama kali mengisolasi SARS-CoV-2 di aerosol pada bulan Maret, tetapi sejauh mana virus menyebar melalui udara adalah sesuatu yang masih dievaluasi oleh dunia ilmiah. Sementara itu, memahami beberapa perbedaan antara droplet pernapasan dan aerosol menjadi penting.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendefinisikan Transmisi droplet terjadi “ketika tetesan yang mengandung agen infeksius didorong dalam jarak pendek melalui udara (misalnya, dengan batuk, bersin, atau berbicara) dan disimpan di mata, hidung atau mulut orang yang rentan”. Transmisi udara, sementara itu, digambarkan sebagai “penyebaran inti tetesan udara (residu partikel kecil [5 micrometers or smaller] tetesan menguap yang mengandung mikroorganisme yang tetap tersuspensi di udara untuk jangka waktu yang lama) atau partikel debu yang mengandung agen penular. “

Partikel kecil ini, lanjut CDC, “dapat tersebar luas oleh aliran udara dan dapat terhirup oleh inang yang rentan di ruangan yang sama atau dalam jarak yang lebih jauh dari pasien sumber, bergantung pada faktor lingkungan.”

Dr. Donald K. Milton, seorang profesor kesehatan lingkungan di Universitas Maryland, menjelaskan lebih lanjut. “Aerosol adalah tetesan yang tersuspensi di udara dan mengapung di arus udara selama beberapa detik hingga beberapa menit dan banyak lagi,” kata Milton kepada Yahoo Life. “[Respiratory] tetes mendarat pada Anda dan memiliki kemungkinan kecil mengenai target yang rentan seperti mata Anda. Aerosol dapat dihirup jika melayang ke zona pernapasan Anda. “

Sementara para ilmuwan setuju bahwa COVID-19 menyebar melalui udara, kelompok-kelompok seperti CDC dan Organisasi Kesehatan Dunia lambat dalam menguraikan pedoman khusus untuk mengurangi risiko. Pada 21 September, CDC menambahkan pembaruan ke halaman COVID-19, mencatat bahwa virus dapat menyebar melalui aerosol, tetapi menghapusnya segera setelah itu, menulis bahwa organisasi tersebut “memperbarui rekomendasinya mengenai transmisi udara.” Halaman tersebut mencatat bahwa setelah proses selesai, bahasa baru akan diposting.

READ  Prancis memecahkan rekor satu hari dengan lonjakan kasus virus korona yang besar

WHO, yang juga belum memposting panduan khusus, merinci perbedaan antara keduanya dalam a ringkasan ilmiah tertanggal 29 Maret. Di dalamnya, penularan droplet digambarkan terjadi “ketika seseorang melakukan kontak dekat (dalam jarak 1 m / 3 kaki) dengan seseorang yang memiliki gejala pernapasan (misalnya, batuk atau bersin) dan oleh karena itu berisiko mengalami / mukosa (mulut dan hidung) atau konjungtiva (mata) yang terkena tetesan pernapasan yang berpotensi infektif. “

Sebaliknya, ia mencatat bahwa transmisi udara “mengacu pada keberadaan mikroba di dalam droplet nuklei, yang umumnya dianggap sebagai partikel. [less than 5 micrometers] berdiameter, dapat tetap di udara untuk jangka waktu yang lama dan ditransmisikan ke orang lain dalam jarak lebih dari 1 m. ” Di sebuah Singkat Juli, WHO mencatat bahwa organisasi tersebut, “bersama dengan komunitas ilmiah,” telah “secara aktif mendiskusikan dan mengevaluasi apakah SARS-CoV-2 juga dapat menyebar melalui aerosol jika tidak ada prosedur yang menghasilkan aerosol, terutama dalam pengaturan dalam ruangan dengan ventilasi yang buruk . ” Prosedur yang menghasilkan aerosol adalah prosedur yang menghasilkan lebih banyak aerosol daripada yang biasanya dilepaskan melalui hal-hal seperti berbicara.

Perbedaan cara penyebaran aerosol dan pernafasan memerlukan strategi pencegahan yang berbeda. Shelly Miller, profesor teknik mesin di University of Colorado Boulder, menyoroti pentingnya aliran udara. “Perbedaan utamanya adalah untuk mengurangi risiko dari penghirupan aerosol, Anda perlu meningkatkan tingkat ventilasi udara luar selain semua protokol lainnya (mengenakan masker dan jarak sosial dan pergi keluar serta mengurangi waktu di dalam ruangan),” kata Miller kepada Yahoo Life.

Dia mendesak individu untuk juga menyadari faktor-faktor lain: “tidak menghabiskan terlalu banyak waktu di ruang di mana Anda berbagi udara dengan banyak orang lain yang mungkin asimtomatik dan terinfeksi, mengenakan masker di dalam ruangan, mengamati apakah ada jendela yang terbuka atau tampaknya ada ventilasi yang cukup (tidak panas atau pengap), memastikan tingkat hunian rendah dan semua orang menjaga jarak sosial di dalam ruangan. ”

READ  AS Menetapkan Catatan Kasus Coronavirus Di Tengah Lonjakan Baru

Milton setuju. “Masker dan menjaga jarak fisik adalah garis pertahanan pertama,” katanya. “Semakin jauh seseorang, semakin kecil kemungkinan napas mereka yang dihembuskan masuk ke zona pernapasan Anda dan terhirup. Untuk perlindungan lebih terhadap aerosol dari orang yang jauh, ventilasi penting untuk menghilangkan partikel infeksius di udara. Ventilasi mencegah partikel / tetesan ini menumpuk ke tingkat berbahaya di dalam ruangan. “

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut