Coronavirus ‘di luar kendali’ di Alabama, pejabat kesehatan memperingatkan

Virus corona baru “di luar kendali” Alabama, seorang pejabat kesehatan negara bagian memperingatkan minggu ini.

Alabama telah melaporkan sekitar 225.910 kasus COVID-19 hingga saat ini, menurut data dari departemen kesehatan negara bagian. Rata-rata harian bergulir dari kasus baru telah meningkat selama dua minggu terakhir menjadi 684, mewakili lonjakan 50%. Perkiraan saat ini menunjukkan bahwa satu dari setiap 342 orang di negara bagian itu dites positif terkena virus dalam seminggu terakhir saja.

“Ini di luar kendali,” kata Dr. Donald Williamson, presiden Asosiasi Rumah Sakit Alabama dan mantan direktur badan kesehatan negara bagian, dalam konferensi pers, menurut outlet berita lokal. “Kemampuan kami untuk menahan virus telah hilang.”

“Kami memiliki semua yang diperlukan untuk menghadapi bencana antara sekarang dan akhir Desember,” Williamson memperingatkan saat Thanksgiving dan musim liburan mendekat.

KEMATIAN KORONAVIRUS AS MENCAPAI 250.000

Sementara hanya 14% dari tempat tidur perawatan intensif di rumah sakit pemerintah yang kosong dan beberapa orang mulai muncul dengan flu, lebih sedikit pasien COVID-19 yang membutuhkan ruang ICU karena perbaikan dalam perawatan, kata Williamson. Dari sekitar 1.400 tempat tidur perawatan intensif yang digunakan di seluruh negara bagian pada Selasa, hanya 368 tempat tidur yang diisi oleh pasien COVID-19.

Namun, beberapa rumah sakit sudah mempekerjakan pekerja yang bepergian dari luar negara bagian untuk membantu merawat pasien, katanya, dan beberapa mencoba mempekerjakan pekerja dari negara lain untuk mengisi kesenjangan yang disebabkan oleh beban kasus yang tinggi dan pekerja yang sakit sendiri dari virus atau lelah setelah berbulan-bulan memerangi pandemi.

“Setiap rumah sakit yang saya ajak bicara, masalah terbesar mereka adalah staf,” kata Williamson.

READ  Coronavirus di Oregon: pejabat mengumumkan jumlah kasus harian tertinggi sejak dimulainya pandemi

Harapan untuk menghentikan pandemi virus Corona terletak pada dua kandidat vaksin virus korona yang menjanjikan, yang dikembangkan oleh Moderna dan Pfizer, masing-masing. Keduanya telah terbukti sangat mujarab dalam uji klinis tahap akhir, dengan Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, menyebut hasilnya “benar-benar mencolok.

BAGAIMANA VAKSIN KORONAVIRUS MODERNA DAN PFIZER DIBANDINGKAN?

Namun, tak lama setelah berita Pfizer tersiar, seorang pejabat Alabama memperingatkan terhadap terlalu banyak kegembiraan.

“Bahkan jika kami menemukan, katakanlah tiga hingga empat minggu, bahwa vaksin Pfizer terus terlihat bagus, mereka terus menganalisis data dan … mereka terus menunjukkan keamanan dalam beberapa bulan setelah mendapatkan vaksin, berapa banyak orang Apakah menurut Anda mereka siap untuk diimunisasi pada akhir tahun ini? ” Dr. Jeanne Marrazzo, direktur divisi penyakit menular di University of Alabama di Rumah Sakit Birmingham (UAB), mengatakan pada briefing baru-baru ini.

“Ternyata, ini hanya berlaku untuk 10 hingga 15 juta orang di seluruh dunia, jadi itu adalah setetes kecil dalam ember, yang merupakan salah satu alasan saya pikir kita harus tetap bertopik tentang kegembiraan seputar vaksin.”

Berita itu datang sebagai Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menerbitkan pedoman terbaru tentang Thanksgiving yang mendesak orang Amerika untuk tidak bepergian untuk melihat keluarga dan teman.

“Berkumpul dengan keluarga dan teman yang tidak tinggal bersama Anda dapat meningkatkan kemungkinan tertular atau menyebarkan COVID-19 atau flu,” pedoman menyatakan.

KLIK DI SINI UNTUK CAKUPAN KORONAVIRUS LENGKAP

Selain itu, kematian akibat virus korona di AS mencapai 250.000 pada Rabu malam, dengan negara yang mencatat lebih banyak kematian akibat virus daripada negara lain di dunia.

READ  Arizona melaporkan 597 kasus virus korona baru, tidak ada kematian tambahan

Kasus virus juga melonjak, dengan Texas, California dan Florida memimpin negara dengan kasus terbanyak hingga saat ini. Secara keseluruhan, lebih dari 11.529.818 kasus penyakit telah dilaporkan di AS sejauh ini.

Kayla Rivas dan Associated Press dari Fox News berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *