Carolina Marín melaju ke semifinal juara Indonesia sebelum Sport

Pembalap Spanyol Carolina Marín mengalahkan pemain muda Korea Selatan Promise An Se-young di perempat final juara Indonesia dalam pertandingan yang bisa dia selesaikan dengan straight set (21-17 dan 21-6) dan di mana dia menunjukkan permainan terbaiknya di What’s in the competition .

Kunci dari permainan, yang berlangsung selama 46 menit, adalah awal dari kedua set di mana pemain Spanyol, yang saat ini menduduki peringkat 10 dunia, dengan cepat berhasil membuka celah di papan skor dan tetap berada di depan para pesaingnya. .

Awal brilian Marin membuatnya menjadi 8-0 berkat intensitas dan permainan ofensifnya.

Pemain Korea Selatan berusia 17 tahun itu lambat menemukan cara untuk melakukan serangan balik, tetapi begitu dia menemukan jalannya, Se-young menunjukkan mengapa dia naik ke peringkat sembilan dunia tahun ini dan membuat perbedaan dalam skor. dengan permainan yang bagus untuk menurun. bertahan sampai 18-17.

Petenis Spanyol itu lantas membuang pengalaman dan tanpa ragu menutup set tersebut dengan poin bagus yang disesuaikan dengan lini.

Di set kedua, dorongan dan pengalaman Marín, didukung oleh penonton Indonesia yang mendukungnya di setiap pertandingan, kembali menandai celah di antara para pemain dengan skor 10-2 yang membuat gelandang Asia itu tidak bisa pulih dari rentetan pukulan tepat. orang Spanyol.

Dengan kemenangan ini, Marín melepaskan diri dari pertemuan di Prancis Terbuka Oktober lalu, di mana ia menyerah melawan pemuda Korea Selatan, yang telah memenangkan dua turnamen di Akita (Jepang) dan Auckland (Selandia Baru) tahun ini, dan parsial nomor. kemenangan di antara keduanya ditempatkan di 2: 1 untuk mendukung Spanyol.

Pemain dari Huelva akan menghadapi pemenang pertandingan antara petenis Amerika Beiwen Zhang dan petenis China He Bing Jiao, masing-masing peringkat 15 dan 7 dunia, di semifinal besok.

READ  'Saya tidak tahu apa yang akan terjadi': Target Barcelona Lautaro Martinez meragukan masa depan Inter

Tahun lalu Marin merobek ACL di lututnya saat turnamen di Jakarta, di mana bulu tangkis adalah olahraga massal dan Carolina adalah salah satu pemain favorit penonton.

Setelah sembuh, pembalap Spanyol itu memenangkan China Open pada September dan Syed Modi International Badminton Championship di India pada Desember.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *