Bos Renault Cyril Abiteboul Menawarkan Pembaruan Tentang Pertemuan CEO Tim Dengan Bos Red Bull

Ada sorak-sorai di garasi Renault, sebagai Daniel Ricciardo mendapatkan P3 di Grand Prix Eifel. Kepala tim Cyril Abiteboul akan senang dengan kemajuan mobil secara umum.

Tapi, mantan mitra Red Bull juga menunjukkan kepada mereka bahwa mereka masih menjadi tim terbaik setelah Mercedes. Max Verstappen mengamankan P2, finis 4,5 detik di belakang pemenang lomba Lewis Hamilton.

Mengingat Honda keluar dari F1 pada 2021, Red Bull sekarang mencari pemasok mesin baru. Jika mereka tidak dapat memperoleh kesepakatan dengan pemasok lain, Renault berkewajiban untuk memasok kepada mereka, menurut aturan F1.

Renault melakukan ‘pertemuan netral’ dengan pejabat Red Bull

Sebelum balapan dimulai, ada spekulasi bos Red Bull mengadakan pertemuan dengan CEO Renault Luca de Meo. Ada kemungkinan mereka telah mendiskusikan kesepakatan pasokan mesin potensial mulai tahun 2022 dan seterusnya.

Tapi, Cyril Abiteboul percaya bahwa pertemuan itu lebih merupakan pertemuan dan pertemuan daripada diskusi bisnis.

Berbicara setelah balapan wawancara, dia telah menyatakan, “Maaf untuk mengatakan bahwa itu adalah pertemuan yang netral. Itu semacam mengenal satu sama lain. Karena Luca de Meo, CEO kami, baru saja bergabung dengan Renault. ”

“Jadi ini pertama kalinya mereka bertemu dengan benar. Anda tahu hanya untuk saling mengenal pertemuan. Seperti Luca de Meo yang bertemu banyak orang di paddock. ” Abiteboul menyimpulkan tentang topik itu.

Red Bull dan Renault pernah menjalin kemitraan di masa lalu

Bukan rahasia lagi bahwa Renault adalah roda penggerak penting dalam roda masa keemasan Red Bull, ketika mereka memenangkan empat kejuaraan dari 2010 hingga 2013. Namun seiring berjalannya waktu, mereka kehilangan kepercayaan pada mesin Renault.

Formula Satu F1 – Grand Prix Eifel – Nurburgring, Nurburg, Jerman – Daniel Ricciardo dari Renault beraksi selama Pool kualifikasi melalui REUTERS / Wolfgang Rattay

Selanjutnya, Red Bull merundingkan kesepakatan dengan Honda mulai 2019. Kesepakatan itu akan berakhir hingga akhir musim 2021.

READ  Analisis Liverpool - Xherdan Shaqiri membenarkan keputusan transfer tetapi Takumi Minamino mengecewakan

Peraturan teknis menyatakan, bahwa produsen dengan jumlah tim mitra paling sedikit harus memasok ke tim, jika mereka tidak dapat mencapai kesepakatan dengan pemasok lain. Dan dengan Renault menunjukkan tanda-tanda peningkatan menjelang 2021, Red Bull dapat mempertimbangkannya sebagai opsi yang memungkinkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *