BISAKAH PELUANG DAPATKAN DARI PERANG PERDAGANGAN AS-CHINA? –

BISAKAH PELUANG DAPATKAN DARI PERANG PERDAGANGAN AS-CHINA?  –

SIANY GUNAWAN WRITES – Untuk Indonesia, dua mitra dagang utama dunia – China dan AS – serta multiplier effect dari perang dagang mereka – telah meningkatkan tekanan pada tujuan Indonesia untuk mencapai tujuan pertumbuhan yang ditargetkan di Jakarta.

Ya, perang dagang AS-China pada akhirnya dapat menguntungkan ekonomi Indonesia dengan investasi dalam pemukiman kembali atau perluasan industri Indonesia yang jauh dari China. Namun demikian, Presiden Indonesia, Jokowi Widodo, kekhawatiran tentang tarif Trump dan karena itu telah menyerukan penataan kembali kebijakan, serta pendekatan antar pemerintah, untuk mengatasi defisit perdagangan. Daripada berdaya saing, Indonesia melihat solidaritas dan kemitraan sebagai pilihan terbaik.

Sampai saat ini, AS dan China telah menempatkan tarif pada produk satu sama lain senilai ratusan miliar dolar. Presiden Donald Trump dari Amerika Serikat telah lama menuduh China melakukan praktik perdagangan yang tidak adil dan pencurian kekayaan intelektual. China sekarang memiliki perasaan yang kuat bahwa Amerika berusaha menekan pertumbuhannya sebagai kekuatan ekonomi dunia.

Pertarungan sengit dua negara terbesar untuk perdagangan pertama kali dimulai ketika Trump menetapkan strategi empat bagian untuk menegosiasikan kesepakatan yang adil dengan China: 1) mencap China sebagai manipulator mata uang; 2) menyelesaikan keluhan China tentang karya berhak cipta; 3) menghapuskan penggunaan barang impor China, serta peraturan ketenagakerjaan dan keselamatan yang lemah; dan 4) mengurangi tarif pajak perusahaan Amerika untuk meningkatkan persaingan di Amerika Serikat.

Presiden Donald Trump mengatakan bahwa perang perdagangan itu baik dan mudah dimenangkan, tetapi tampaknya tidak seperti itu sekarang, bagi AS. Namun menurut Wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla, perang perdagangan AS-China dapat memberi Indonesia kemampuan untuk memanfaatkan perubahan dalam rantai pasokan global.

READ  Jelang pilkada, rasanya seperti Nargis - Opini

Akankah inovasi dalam perjanjian penegakan berhasil sementara yang lain gagal? Banyak hal akan bergantung pada komitmen China untuk mengubah perjanjian itu menjadi undang-undang. Untuk saat ini, sebagai akibat dari pandemi COVID-19, ekonomi AS berada dalam kondisi terburuknya sejak Depresi Hebat.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut