Bau seperti masalah: Man City berisiko delapan poin di belakang Liverpool sebelum jeda internasional

Bau seperti masalah: Man City berisiko delapan poin di belakang Liverpool sebelum jeda internasional

The Blues terpaut delapan poin dari puncak klasemen Premier League setelah hanya memainkan tiga pertandingan, dengan hasil imbang 1-1 di Leeds.

Tanpa clean sheet dari tiga pertandingan pembukaan mereka, Manchester City bisa tertinggal delapan poin Liverpool memasuki jeda internasional pertama.

Musim lalu, tim asuhan Jurgen Klopp tidak pernah salah langkah dalam beberapa bulan pertama musim ini dan perburuan gelar secara efektif berakhir sebelum Natal.

Tanda-tanda awal yang mengkhawatirkan menunjukkan kinerja yang berulang di tahun terakhir Pep Guardiola sebagai pelatih.

Faktor ketakutan telah berkurang. Lawan tidak lagi menunggu untuk disingkirkan oleh sepak bola brilian tak terbendung yang membawa City dua gelar Liga Premier dengan total poin rekor.

Lebih buruk dari itu, City sekarang mengkhawatirkan lebih mengingatkan pada tim yang berjuang di musim pertama Guardiola di Stadion Etihad ketika kepercayaan diri dan kepercayaan menetes ketika mereka berada di bawah tekanan serangan yang berkelanjutan.

Bos City tetap tenang tentang awal yang melihat pasukannya terkuras oleh penyakit dan cedera setelah pramusim yang hampir tidak ada karena berbagai dampak pandemi Covid-19.

Tapi ada tanda-tanda peringatan pasca-lockdown, ketika mereka kalah dalam pertandingan kunci – Arsenal di Piala FA dan Lyon dalam Liga Champions – dan peringatan itu tetap ada di minggu-minggu awal musim ini meski Guardiola tetap optimis tentang situasinya.

“Saya tidak berpikir setelah tiga pertandingan tentang ‘apakah kita akan memenangkan liga?’, Kata Guardiola setelah bermain imbang 1-1 dengan Leeds.

“Saya sangat puas dengan apa yang telah mereka lakukan sejauh ini.”

“Kami perlu menyelesaikan beberapa hal, kami masih sedikit jauh dari yang terbaik. Saya tahu betapa sulitnya liga ini dan lawan kami tidak kalah banyak.

READ  Troost-Ekong senang dengan debut Watford melawan Derby County

“Hari ini sangat berbeda dengan Leicester. Kami kehilangan kendali atas permainan itu tetapi hari ini kami berada di sana semua pertandingan. Saya sangat bangga dengan para pemain ini. ”

Meskipun mereka tidak mengalami pengulangan kekalahan pekan lalu oleh Leicester – ketika Guardiola kebobolan lima gol untuk pertama kalinya sebagai pelatih – mereka masih terlihat rapuh.

City sekarang kebobolan 14 tembakan tepat sasaran dalam dua pertandingan terakhir mereka, lebih banyak dari tim lain di divisi teratas selama waktu itu.

Setidaknya ada tanda-tanda yang menggembirakan tentang duet bek tengah Aymeric Laporte dan pemain baru Ruben Dias, yang memiliki debut yang solid dan bebas masalah dan bahkan hampir mencetak gol awal.

Tapi di seluruh tim, Leeds mampu membuka luka yang sama seperti yang dialami Leicester, memanfaatkan kurangnya kewaspadaan defensif bek sayap Kyle Walker dan Benjamin Mendy dan melewati lini tengah dengan kecepatan dan umpan tajam.

Mendy, khususnya, mengalami malam yang sulit lagi dan, dengan kartu kuning, harus ditarik keluar saat dia bekerja keras untuk menghentikan mantan pemain Akademi Kota Ian Poveda.

Dengan kurang dari 48 jam di jendela transfer, langkah terlambat untuk membawa alternatif tampaknya suatu keharusan tanpa bek kiri alternatif lain di klub, tetapi mereka harus menjual terlebih dahulu sebelum mereka dapat membeli.

Tanda bahaya tidak berhenti sampai di situ.

Melawan Leicester dan Leeds, City memulai dengan impresif tetapi tetap tanpa striker yang cedera, Sergio Aguero dan Gabriel Jesus, mereka gagal mengakhiri permainan.

Gagal mengambil peluang – mereka melakukan 23 tembakan ke gawang Leeds dan hanya dua tepat sasaran – adalah mabuk lain dari musim lalu yang tampaknya tidak mampu mereka obati.

READ  Bintang Everton Rodriguez menggandakan hasil musim terakhir Real Madrid hanya dalam lima pertandingan

“Kami memiliki momen yang sangat bagus dalam 30 menit pertama sehingga kami bisa membuat margin lebih besar dalam hasil kami,” kata Guardiola.

“[Leeds] adalah tim yang luar biasa, tim yang fantastis yang menghancurkan Kejuaraan musim lalu. Tapi 11 menit terakhir kami mencoba untuk menang. ”

Keyakinan tampaknya surut dari City seperti yang terjadi di musim pertama Guardiola ketika dia mencoba untuk membangun filosofi sepak bola lini atas dan menyerang.

Kemudian, taktik tersebut berhasil hanya sampai mereka berada di bawah tekanan dan ketahanan mereka layu. Pola serupa mulai berkembang.

Leeds yang baru dipromosikan memiliki lebih banyak penguasaan bola, lebih banyak operan dan lebih banyak sentuhan daripada City di Elland Road saat Marcelo Bielsa mengalahkan Guardiola di permainannya sendiri.

Baru setelah Fernandinho masuk pada menit ke-77, City berusaha mengendalikan permainan yang kacau balau dan terlihat lebih mungkin untuk mengambil tiga poin.

Bielsa versus Guardiola telah membangkitkan nafsu makan sebelum pertandingan sebagai pesta sepak bola menyerang dan kedua manajer tampak senang menyajikan hiburan daripada menahan kesenangan. Tapi City membayar tagihan, kehilangan dua poin lagi.

“Tentu saja kami masih jauh dari puncak liga, kami harus mulai memenangkan pertandingan,” kata Guardiola. “Ini maraton, dan dengan pertandingan Liga Champions, semua tim menghadapi situasi ini.

“Masyarakat menghargai para pemenang. Ini seperti parfum: ketika Anda menang, Anda berbau harum. Jika tidak, Anda berbau sangat tidak enak.”

Penggemar City berharap ini tidak berbau masalah.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut