Australia menggeser kehadiran angkatan lautnya dari Timur Tengah ke Asia-Pasifik, China

Australia menggeser kehadiran angkatan lautnya dari Timur Tengah ke Asia-Pasifik, China

Canberra [Australia], 24 Oktober (ANI): Di tengah meningkatnya agresi Tiongkok di kawasan Indo-Pasifik, Australia kini telah mengumumkan keputusannya untuk mengalihkan kehadiran angkatan lautnya di Timur Tengah ke Asia-Pasifik dan Tiongkok.

Mengutip Menteri Pertahanan Linda Reynolds, ABC News melaporkan bahwa Australia tidak akan lagi mengirim kapal Angkatan Laut Australia ke Timur Tengah setiap tahun.

Selanjutnya, negara itu juga akan menarik diri dari koalisi angkatan laut pimpinan AS yang berpatroli di Selat Hormuz pada akhir 2020.

“Tahun ini saja sudah terlihat [the] Angkatan Laut menanggapi kebakaran hutan dan krisis COVID-19, penempatan lima kapal di seluruh Asia Tenggara dan Pasifik, komitmen berkelanjutan untuk inisiatif di bawah Pacific Step Up, dan beberapa kegiatan yang sangat sukses dengan mitra regional kami, “kata Menteri Reynolds. .

Akibatnya, Angkatan Pertahanan Australia akan mengurangi kehadiran angkatan lautnya di Timur Tengah untuk memungkinkan lebih banyak sumber daya dikerahkan di kawasan kita, tambah Menteri.

ABC News lebih lanjut mengatakan dalam laporannya bahwa perubahan itu ditandai dalam Pembaruan Strategis Pertahanan pemerintah baru-baru ini, yang menyatakan bahwa keadaan strategis yang memburuk akan memaksa militer untuk lebih fokus pada kawasan Indo-Pasifik dan langsung Australia.

Ini terjadi beberapa hari setelah India mengumumkan partisipasi Australia dalam latihan Malabar mendatang bersama AS dan Jepang.

Pada tanggal 19 Oktober, Kementerian Pertahanan mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Seiring dengan upaya India untuk meningkatkan kerja sama dengan negara-negara lain dalam domain keamanan maritim dan sehubungan dengan peningkatan kerja sama pertahanan dengan Australia, Malabar 2020 akan melihat partisipasi Angkatan Laut Australia. “

“Latihan militer kelas atas seperti MALABAR adalah kunci untuk meningkatkan kemampuan maritim Australia, membangun interoperabilitas dengan mitra dekat kami, dan menunjukkan tekad kolektif kami untuk mendukung Indo-Pasifik yang terbuka dan sejahtera,” kata Marise Payne, Menteri Luar Negeri, Australia dalam tanggapan.

READ  Kelompok Kerja Bersama ke-5 tentang Batubara diadakan secara virtual antara India dan Indonesia

Keputusan itu mendapat tepuk tangan meriah bahkan di AS.

Sekelompok Senator AS telah menulis surat kepada Duta Besar India untuk AS Taranjit Singh Sandhu yang mengatakan, “Dalam menghadapi meningkatnya ketegasan militer dan ekonomi China, penguatan Quad menjadi semakin penting. Saat dunia membahas dampak buruk yang disebabkan oleh COVID -19 pandemi, China secara oportunistik telah berupaya memperluas jejak militernya di seluruh Indo-Pasifik … Menanggapi tindakan jahat ini, AS telah mengisyaratkan peningkatan komitmennya ke kawasan dengan Prakarsa Pencegahan Pasifik yang baru diusulkan, yang akan melengkapi Asia Reassurance Initiative Act (ARIA) untuk memberikan kehadiran militer yang lebih kuat. Namun, tanpa upaya terkoordinasi di antara mitra yang berkomitmen dan cakap, tindakan soliter tidak akan cukup mengatasi tantangan keamanan yang terus berkembang ini. ” (ANI)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut