AS memperketat definisi hewan pemandu yang diizinkan di pesawat

AS memperketat definisi hewan pemandu yang diizinkan di pesawat

Pemerintah telah memutuskan bahwa dalam hal perjalanan udara, hanya anjing yang dapat menjadi hewan pemandu, dan teman yang digunakan untuk dukungan emosional tidak dihitung.

Departemen Transportasi mengeluarkan aturan terakhir pada hari Rabu yang bertujuan untuk menyelesaikan ketegangan bertahun-tahun antara maskapai penerbangan dan penumpang yang membawa hewan peliharaan mereka secara gratis dengan mengatakan mereka membutuhkannya untuk dukungan emosional.

Selama bertahun-tahun, departemen tersebut mewajibkan maskapai penerbangan untuk mengizinkan hewan dengan penumpang yang memiliki catatan dokter yang mengatakan bahwa mereka membutuhkan hewan tersebut untuk dukungan emosional. Maskapai yakin penumpang menyalahgunakan aturan untuk membawa sejumlah hewan ke dalam pesawat termasuk kucing, kura-kura, babi, dan dalam satu kasus, burung merak.

Badan tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka sedang menulis ulang peraturan sebagian karena penumpang yang membawa hewan yang tidak biasa ke dalam pesawat “mengikis kepercayaan publik pada hewan pemandu yang sah.” Laporan itu juga menyebutkan frekuensi orang yang “secara curang menggambarkan hewan peliharaan mereka sebagai hewan pemandu”, dan peningkatan perilaku buruk hewan pendukung emosional.

Aturan baru akan memaksa penumpang dengan hewan pendukung emosional untuk memasukkan mereka ke dalam ruang kargo – dan membayar biaya hewan peliharaan – atau meninggalkan mereka di rumah. Agensi memperkirakan maskapai penerbangan akan mendapatkan hingga $ 59,6 juta setahun dalam biaya hewan peliharaan.

Di bawah aturan terakhir, yang berlaku dalam 30 hari, hewan pemandu adalah anjing yang dilatih untuk membantu penyandang disabilitas fisik atau psikiatris. Para pendukung veteran dan lainnya telah mendorong dimasukkannya anjing layanan psikiatri.

Maskapai penerbangan dapat meminta pemiliknya untuk menjamin kesehatan, perilaku, dan pelatihan anjingnya. Maskapai penerbangan dapat meminta orang yang memiliki anjing pemandu untuk menyerahkan dokumen hingga 48 jam sebelum penerbangan, tetapi mereka tidak dapat melarang pelancong tersebut check-in secara online seperti penumpang lain.

READ  Imbal hasil obligasi naik setelah Trump mengancam akan menggagalkan tagihan stimulus

Maskapai penerbangan dapat mengharuskan anjing pemandu untuk diikat setiap saat, dan mereka dapat melarang anjing yang menunjukkan perilaku agresif. Ada insiden hewan pendukung emosional menggigit penumpang.

Departemen Transportasi mendukung keputusan sebelumnya untuk melarang maskapai penerbangan melarang seluruh ras anjing. Itu adalah kemunduran bagi Delta Air Lines, yang melarang “anjing jenis pit bull” pada tahun 2018, sebuah tindakan yang dikritik oleh para pendukung disabilitas.

Delta, bagaimanapun, tidak memberikan indikasi untuk mundur. Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Delta mengatakan maskapai sedang meninjau aturan baru tersebut tetapi, “Saat ini, tidak ada perubahan pada layanan Delta saat ini dan mendukung kebijakan hewan.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut