Apa yang akan terjadi dengan Gibraltar setelah Brexit?

Para negosiator dari Spanyol dan Inggris terlibat dalam perlombaan yang tidak biasa dengan waktu pada hari Kamis untuk menyelesaikan kesepakatan pasca-Brexit tentang masa depan Gibraltar, wilayah Inggris di Spanyol selatan.

Dalam referendum Inggris 2016 tentang keluarnya Inggris dari Uni Eropa, 96% pemilih Gibraltar memilih untuk tetap berada di blok tersebut. Tapi sekarang mereka menghadapi prospek memulai tahun dengan kontrol baru yang ketat di perbatasan dengan UE, yang telah dibuka selama beberapa dekade.

Pejabat di Madrid dan London memiliki waktu hingga tengah malam (23:00 di Inggris) sebelum Brexit menjadi resmi.

Gibraltar tidak termasuk dalam perjanjian perdagangan Brexit antara UE dan Inggris yang diumumkan pada Malam Natal. Daerah itu diserahkan kepada Inggris pada 1713, tetapi Spanyol terus mengklaim kedaulatannya. Perselisihan tersebut telah menyebabkan beberapa bentrokan diplomatik.

Tidak ada pihak yang berkomentar secara terbuka tentang pembicaraan minggu ini.

Menteri Luar Negeri Spanyol Arancha González Laya mengatakan Senin bahwa itu adalah unjuk kebulatan tekad untuk menemukan kesamaan, memperingatkan bahwa antrean panjang truk dapat terbentuk jika ada garis ketat dengan polisi dan pengawasan bea cukai.

Gibraltar dipertaruhkan dalam negosiasi karena ekonomi kecilnya membutuhkan akses ke UE. Sekitar 34.000 orang tinggal di daerah yang dikenal sebagai Batu. Lebih dari 15.000 penduduk di Spanyol bekerja di sana, sekitar 50% dari angkatan kerja.

READ  Kapan harus karantina untuk Thanksgiving

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *