Wasit memaafkan Jorman Campuzano, yang kemudian mendapat kartu merah

Terlepas dari seberapa keras mereka mencoba untuk menghidupkan kembali pentingnya Superclassic yang sebelumnya, sudah jelas sejak awal bahwa para pemain dari Boca dan River memainkan sesuatu yang istimewa.

Sejak menit pertama kaki yang kuat muncul dan wasit pertama kali melewatkannya Fernando Rapalliniketika dia tidak memperingatkan zuculini untuk melakukan perjalanan melawan Sebastián Villa. Yang lebih penting, bagaimanapun, adalah apa yang terjadi di akhir setengah jam permainan, dengan permainan yang bisa mengubah perkembangan.

Jorman Campuzano telah berpartisipasi dalam beberapa gesekan karena dia terlalu keras mengejar bola. Pertama dengan Enzo Pérez dan kemudian dengan zuculini, yang menusuknya dan meninggalkan sepatunya di punggungnya lagi tanpa penalti. Kebencian itu mungkin mendorongnya untuk melakukan satu setelah 28 menit ketidakbertanggungjawaban.

Gelandang Bocas mencari sisi kiri pertahanan Carrascalyang melarikan diri setelah disentuh untuk mencari luapan. Dan kemudian Campuzano menusuk tenggorokannya tanpa bola, yang membuatnya pingsan. Meskipun Rapallini menyadari kesalahan tersebut setelah memanggil asistennya, dia hanya memperingatkan Campuzano, yang seharusnya melihat kartu merah karena pelanggaran yang serius.

Campuzano bertahan di lapangan hingga 12 menit memasuki babak kedua, tetapi kemudian dia melakukan disiplin baru: tamparan di wajah Matías Suárez yang mengaku. Dan kemudian ya, Rapallini menunjukkan kepada pemain Kolombia itu jalan ke ruang ganti, yang meninggalkan timnya dengan satu kali lebih sedikit pada saat yang sangat panas dalam permainan.

READ  Masalah Liverpool memuncak tetapi kebenaran perlengkapan Liga Premier harus mengkhawatirkan rival

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *