Analisis Liverpool – Xherdan Shaqiri membenarkan keputusan transfer tetapi Takumi Minamino mengecewakan

Analisis Liverpool – Xherdan Shaqiri membenarkan keputusan transfer tetapi Takumi Minamino mengecewakan

Shaqiri membenarkan keputusan transfer

Tidak membutuhkan lompatan imajinasi yang besar untuk membayangkan Xherdan Shaqiri telah pergi Liverpool bulan ini.

Menjelang tenggat transfer semakin dekat, Shaqiri menjadi incaran sejumlah klub setelah turun urutan kekuasaan di Anfield.

Satu awal dalam 10 bulan menceritakan kisahnya, pemain internasional Swiss itu telah melihat karirnya di Anfield hampir terhenti karena cedera dan penampilan impresif rekan satu timnya.

Shaqiri, bagaimanapun, memutuskan untuk mencobanya sekali lagi, menolak kesempatan untuk pergi.

Dan dalam pertandingan grup Liga Champions melawan Midtjylland ini, baik pemain maupun klub diuntungkan.

Jadwal tanpa henti – dan aturan lima pemain pengganti di Eropa – telah memberi Shaqiri kesempatan kejutan yang dengan sukarela dia terima setelah cameo yang antusias di Belanda pekan lalu.

Ingin lebih banyak reaksi – termasuk konferensi pers Jurgen Klopp – tonton podcast Pasca-Game SINI

Tidak ada yang pernah meragukan kualitas orang Swiss. Dan itu terbukti dengan beratnya operan yang membebaskan Trent Alexander-Arnold di dalam kotak penalti untuk memberikan umpan silang kepada Diogo Jota untuk mencetak gol pembuka yang menentukan permainan.

Tapi bagaimana dia sama-sama terkesan di tiga lini tengah – mengulangi peran di mana dia mencetak gol dan menarik perhatian di Lincoln City di Piala Carabao bulan lalu – adalah dengan etos kerja dan kemauannya untuk melacak kembali.

Shaqiri mungkin memainkan dirinya dalam perhitungan tim utama reguler sekali lagi.

Origi dan Minamino mempertajam dialog mereka

Baik Divock Origi dan Takumi Minamino memiliki kedekatan khusus dengan Liga Champions.

Origi akan selamanya dicintai di antara para pendukung The Reds atas kontribusinya yang gemilang pada tahap akhir kemenangan Liverpool di tahun 2019, sementara itu adalah kompetisi di mana Minamino menempa reputasinya melawan The Reds musim lalu.

READ  Panduan Menonton Game NBA League Pass: Babak Pertama Musim 2020-21

Dan dengan Jurgen Klopp memberikan tiga penyerang regulernya istirahat dengan baik, duo – Minamino membuat start ketiganya musim ini, Origi menjadi yang kedua – diberikan kesempatan langka.

Sayangnya, itu tidak terjadi pada salah satu dari mereka.

Origi tetap menjadi sayap kiri yang paling enggan, kontribusinya yang gelisah tidak terbantu dengan berada di akhir beberapa tantangan berderak dari tim tamu yang menangani saat-saat membuat Klopp mengamuk.

Jika bintang Belgia itu mungkin memudar, Minamino bisa dibilang kekecewaan yang lebih besar di sini, sentuhannya menjauh dan frustrasinya disorot oleh pelanggaran keras tak lama setelah kehilangan kepemilikan yang membuatnya memukuli rumput dengan marah pada dirinya sendiri.

Jota, bermain di sisi kanan, melanjutkan bakat ceria dalam mencetak gol dan telah mengangkat dirinya sebagai pengganti pertama untuk lini depan yang mapan ketika, seperti pada hari Sabtu, dia tidak memulai bersama mereka.

Dan penalti injury time Mohamed Salah membawanya ke tujuh gol dalam 10 pertandingan untuk musim ini dan gol ke-13 dalam 17 pertandingan Liga Champions di Anfield. Tidak pernah ada keraguan tentang orang Mesir itu.

Malam Eropa tidak seperti yang lain

Logo turnamen dipasang di sekeliling stadion. Bola kompetisi mendesis di atas rumput.

Angka enam dengan bangga terpampang di lengan baju para pemain Liverpool.

Dan, tentu saja, meraung tak lama sebelum kick-off menyanyikan lagu Liga Champions yang menggetarkan hati, sebuah pukulan keras yang berlawanan dengan upaya Liga Premier terbaru yang lemah.

Semuanya, kemudian, ada di tempat untuk malam merek dagang Anfield Eropa.

Kecuali untuk satu aspek kunci. Pendukung.

READ  Blog langsung, pembaruan dari Capital One's The Match: Champions for Change

Tidak sejak pertandingan kandang terakhir Liverpool di Eropa di sini dalam kekalahan dari Atletico Madrid pada bulan Maret, para penggemar diizinkan untuk menonton tim Jurgen Klopp dalam aksi kompetitif.

* Siapa MOTM Anda tadi malam? Berikan suara Anda dalam jajak pendapat singkat kami.

Di seluruh Eropa, ceritanya berbeda, dengan sejumlah negara mengizinkan jumlah terbatas – 7.000 penggemar melihat Lokomotiv Moskow menjamu Bayern Munich pada Selasa pagi – dan merangkul cara hidup baru sementara.

Coronavirus tidak akan hilang dalam waktu dekat. Industri, yang dipimpin oleh nasihat Pemerintah yang tepat, harus beradaptasi atau terus ke mana pun.

Dan itu harus, dalam beberapa minggu mendatang, memungkinkan kembalinya penggemar secara bertahap.

Sebagai seseorang yang beruntung menghadiri hampir setiap pertandingan Liverpool pasca-lockdown, izinkan saya meyakinkan Anda – sepakbola profesional tidak sama tanpa pendukung. Anda harus kembali lebih cepat daripada nanti.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut