ULA menggeser peluncuran Atlas 5 saat SpaceX menyiapkan roket yang diperbaiki untuk misi GPS – Spaceflight Now

ULA menggeser peluncuran Atlas 5 saat SpaceX menyiapkan roket yang diperbaiki untuk misi GPS – Spaceflight Now
Roket United Launch Alliance Atlas 5 berdiri di pad 41 di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral pada hari Selasa, 3 November. Kredit: United Launch Alliance

United Launch Alliance membatalkan rencana peluncuran roket Atlas 5 pada hari Rabu di Cape Canaveral untuk menyelesaikan masalah dengan katup di landasan peluncuran, sementara tim SpaceX yang berada satu setengah mil ke selatan menyiapkan roket Falcon 9 untuk lepas landas. Kamis malam dengan satelit navigasi GPS untuk militer AS.

Tim peluncuran ULA membatalkan upaya peluncuran Atlas 5 pada hari Rabu sesaat sebelum pukul 6 sore EST (2300 GMT) setelah upaya yang gagal untuk memperbaiki masalah katup, pertama dari jarak jauh dan kemudian dengan tim teknisi yang dikirim ke landasan peluncuran pantai Atlas 5.

Roket Atlas 5 akan membawa muatan rahasia ke orbit untuk Kantor Pengintaian Nasional, badan satelit mata-mata pemerintah AS. Peluncuran tersebut diberi nama NROL-101, dan NRO belum mengungkapkan secara spesifik tentang misi muatan tersebut, selain itu akan membantu badan tersebut dalam misinya untuk mengumpulkan dan menyebarkan informasi untuk badan intelijen pemerintah.

ULA memulai hitung mundur Atlas 5 Rabu malam, menyalakan roket, dan melanjutkan dengan pengujian sistem panduan dan pemeriksaan lainnya sebelum memuat propelan kriogenik ke peluncur menjelang lepas landas yang direncanakan pada pukul 5:54 malam EST (2254 GMT).

Namun tim peluncuran menghentikan jam hitung mundur setelah “respons sistem tak terduga dari katup oksigen cair sistem darat yang diperintahkan dari jarak jauh,” kata ULA dalam sebuah pernyataan.

“Tim terus menganalisis sistem dan akan melindungi upaya peluncuran berikutnya tidak lebih awal dari 6 November,” kata ULA.

Kesempatan berikutnya untuk meluncurkan roket Atlas 5 adalah hari Jumat, kata ULA. Waktu pasti untuk upaya peluncuran hari Jumat tidak segera diumumkan, tetapi waktu peluncuran misi telah berpindah sekitar empat menit lebih awal per hari. Itu akan menempatkan waktu peluncuran hari Jumat sekitar pukul 17:46 EST (2246 GMT).

Peluncuran Atlas 5 sebelumnya dijadwalkan pada hari Selasa, tetapi ULA mengembalikan roket ke hanggar vertikal di dekat landasan peluncuran untuk menggantikan saluran sistem kontrol lingkungan yang mengalirkan udara ke muatan NRO rahasia di atas tinggi 206 kaki (63 -meter) kendaraan.

READ  Aliran Panjang Tetesan Virus Dapat Menelusuri Di Belakang Orang yang Terinfeksi

Awak darat mengembalikan Atlas 5 ke landasan peluncurannya Selasa malam sebagai persiapan untuk upaya peluncuran Rabu.

Sebelum peluang peluncuran Atlas 5 berikutnya, SpaceX berencana untuk meluncurkan roket Falcon 9 dari pad 40 terdekat selama jendela 15 menit dibuka pada pukul 18:24 EST (2324 GMT) Kamis.

Roket Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 meter) berdiri di pad 40 Rabu dalam persiapan untuk diluncurkan Kamis malam. Pad 40 terletak sekitar satu setengah mil (2,5 kilometer) di selatan landasan peluncuran Atlas 5 di Cape Canaveral.

Roket SpaceX Falcon 9 berdiri di pad 40 di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral pada 4 November. Kredit: Stephen Clark / Spaceflight Now

Roket Falcon 9 siap untuk melayang di atas satelit navigasi GPS 3 SV04 untuk Angkatan Luar Angkasa AS, melengkapi armada stasiun pemosisian dan waktu yang digunakan oleh milyaran pengguna militer dan sipil di seluruh dunia.

SpaceX mencoba meluncurkan satelit GPS pada 2 Oktober, tetapi masalah mesin memaksa pembatalan otomatis hanya dua detik sebelum lepas landas.

Insinyur yang menyelidiki pembatalan 2 Oktober menemukan bahwa dua dari sembilan mesin tahap pertama pada roket memiliki kecenderungan untuk menyala sepersekian detik lebih awal dari yang diharapkan. Pemeriksaan menunjukkan katup pelepas yang tersumbat di generator gas kedua mesin menyebabkan tekanan naik lebih cepat daripada yang dirancang saat dinyalakan, dan sensor pada mesin mendeteksi masalah dan menghentikan hitungan mundur.

Insinyur SpaceX mengidentifikasi perawatan masking secara tidak sengaja tertinggal di dua mesin Merlin sebagai penyebab penghitungan mundur yang dibatalkan bulan lalu.

“Saat kami melihat datanya, kami melihat bahwa dua mesin berusaha hidup lebih awal, dan pembatalan otomatis mencegahnya,” kata Hans Koenigsmann, wakil presiden pesawat dan keandalan penerbangan SpaceX. “Dan dengan melakukan itu, ini mencegah kemungkinan start yang sulit yang dapat merusak perangkat keras mesin.”

READ  Vaksin COVID Moderna telah menimbulkan efek samping bagi mereka yang memiliki kosmetik pengisi wajah

Mesin Merlin menyala dengan bantuan dari cairan penyala yang dikenal sebagai TEA-TEB – atau triethylaluminium-triethylborane – yang mengeluarkan kilatan hijau terang di awal urutan pengapian.

“Dan kemudian kami memiliki oksigen cair, dan kami memiliki minyak tanah, atau disebut RP-1,” kata Koenigsmann pekan lalu dalam panggilan konferensi dengan wartawan. “Dan Anda perlu memasukkan cairan ini dalam urutan yang benar. Jika Anda melakukan ini dalam urutan yang salah, jika Anda kebetulan memasukkan oksigen cair dan RP-1 dan cairan penyala, maka yang akan terjadi adalah kami menyebutnya start yang sulit. ”

Start yang sulit akan “menggetarkan” mesin dalam banyak kasus, tetapi dapat menyebabkan kerusakan, kata Koenigsmann. “Jadi secara umum, Anda tidak menginginkan itu. Anda menginginkan permulaan yang baik. ”

SpaceX mengirim mesin Merlin kembali ke lokasi pengujian di Texas Tengah, di mana inspeksi mengungkapkan zat yang memblokir saluran yang mengarah ke katup pelepas tekanan di generator gas pada dua mesin.

Koenigsmann mengatakan lubang ventilasi, yang berarti lebarnya hanya seperenam belas inci, terhalang oleh pernis penutup yang mengeras. Dia mengatakan pernis cair – mirip dengan cat kuku merah – digunakan oleh vendor pihak ketiga yang menganodisasi komponen mesin aluminium untuk SpaceX.

Pernis melindungi bagian-bagian tertentu selama proses perawatan anodisasi, tetapi vendor – yang tidak diidentifikasi oleh pejabat – seharusnya melepas bahan tersebut sebelum mengirimkan komponen ke SpaceX untuk pembuatan mesin.

Generator gas di setiap mesin Merlin menggerakkan propelan minyak tanah dan oksigen cair turbopump ke ruang bakar utama.

Insinyur di situs uji McGregor SpaceX menunjukkan bahwa mesin bekerja normal setelah menghilangkan penyumbatan dari katup ventilasi. Koenigsmann mengatakan masalahnya “sangat halus, tetapi jelas dapat berdampak negatif pada pengoperasian mesin.”

READ  DNA Neanderthal mungkin menjadi penyebab reaksi virus korona yang parah

“Misi GPS 3-4 masih akan menggunakan booster yang sama seperti percobaan peluncuran pertama,” kata Walt Lauderdale, direktur misi GPS 3-4 dari Space Force’s Space and Missile Systems Center. “Dua mesin yang menyebabkan pembatalan peluncuran diganti dengan yang dikonfirmasi melalui pemeriksaan dan peninjauan silsilah agar tidak memiliki pernis penutup sisa.”

Pejabat SpaceX dan Space Force memverifikasi kesembilan mesin Merlin pada roket Falcon 9 siap untuk penerbangan setelah uji tembak di pad 40 Sabtu.

Selain roket untuk misi GPS, masalah mesin juga memengaruhi kendaraan untuk peluncuran NASA yang akan datang. Sejauh ini, masalah tersebut hanya memengaruhi misi yang dijadwalkan menggunakan booster Falcon 9 baru.

Penerbangan operasional pertama pesawat ruang angkasa Crew Dragon SpaceX akan lepas landas 14 November dari Kennedy Space Center dengan tiga astronot NASA dan seorang spesialis misi Jepang untuk memulai ekspedisi setengah tahun di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

SpaceX mengganti dua mesin Merlin pada roket Falcon 9 untuk misi Crew Dragon yang ditemukan oleh para insinyur menderita kecenderungan awal yang sama seperti yang ditunjukkan oleh mesin pada roket untuk misi GPS. Masalahnya menunda peluncuran Crew Dragon dari 31 Oktober hingga 14 November.

Steve Stich, manajer program kru komersial NASA, mengatakan minggu lalu bahwa para insinyur badan tersebut ingin menganalisis data mesin dari peluncuran GPS sebelum membebaskan Crew Dragon untuk lepas landas akhir bulan ini.

Masalah mesin juga telah menunda peluncuran satelit oseanografi Sentinel-6 Michael Freilich AS-Eropa dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California. Misi itu awalnya seharusnya diluncurkan pada 10 November, tetapi sekarang dijadwalkan untuk diluncurkan pada 21 November.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @ StephenClub.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut