Para astronom menemukan kemungkinan pendorong roket Bulan era 60-an menuju kembali ke Bumi

Pada 19 Agustus tahun ini, para astronom yang menggunakan observatorium Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System (Pan-STARRS) di Hawaii melihat sebuah objek yang akan memasuki orbit Bumi musim gugur ini. Ditunjuk sebagai objek 2020 SO, item tersebut sekarang diyakini sebagai pendorong roket dari misi Surveyor 2 NASA yang jatuh di Bulan pada tahun 1966 selama era Apollo dalam perlombaan antariksa Perang Dingin.

“Saya curiga objek yang baru ditemukan 2020 SO ini adalah pendorong roket tua karena mengikuti orbit di sekitar Matahari yang sangat mirip dengan Bumi, hampir melingkar, di bidang yang sama, dan hanya sedikit lebih jauh dari Matahari di titik terjauh. , ”Dr. Paul Chodas, direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA, dijelaskan dalam komentar ke CNN.

“Itulah jenis orbit yang akan diikuti oleh tahap roket dari misi bulan, setelah melewati Bulan dan lolos ke orbit di sekitar Matahari. Tidak mungkin asteroid bisa berevolusi menjadi orbit seperti ini, tapi bukan tidak mungkin, ”katanya.

Jenis peristiwa khusus ini hanya pernah terjadi satu kali sebelumnya, yaitu pada tahun 2002 dengan tingkat atas Saturn V dari Apollo 12, menurut Dr. Chodas. Tentu saja, masih ada kemungkinan 2020 SO sebenarnya adalah asteroid, dalam hal ini akan dianggap minimoon saat berada dalam orbit langsung mengelilingi Bumi. Namun, penemuan pendorong roket tua hanya akan dianggap sebagai ‘sampah luar angkasa’ dan bergabung dengan lebih dari 57.000 potongan puing manusia yang saat ini sedang dilacak oleh berbagai entitas.

READ  Anda pernah mendengar tentang Vantablack. Ilmuwan Baru Menciptakan 'Super White', Dan Sangat Keren

“Dalam satu bulan atau lebih kita akan mendapatkan indikasi apakah 2020 SO benar-benar sebuah badan roket, karena kita harus mulai bisa mendeteksi pengaruh tekanan sinar matahari terhadap gerakan benda ini: apakah itu benar-benar roket Kepadatannya akan jauh lebih kecil daripada asteroid dan sedikit tekanan akibat sinar matahari akan menghasilkan perubahan yang cukup dalam gerakannya sehingga kita harus dapat mendeteksinya dalam data pelacakan, ”jelas Dr. Chodas. Terlepas dari peruntukannya, SO 2020 akan meninggalkan orbit Bumi pada Februari 2021.

Kemenangan Amerika Serikat atas Uni Soviet dalam mendaratkan manusia pertama di Bulan pada Juli 1969 umumnya membayangi sisa bagian perlombaan antariksa tersebut pada 1960-an. Pesawat penjelajah Rusia mencapai permukaan bulan terlebih dahulu, satu menabrak pada tahun 1959 dan yang lainnya mendarat pada bulan Februari 1966. Surveyor 1 mendarat di Bulan pada 2 Juni 1966 untuk mengumpulkan foto-foto penilaian penglihatan pendaratan program Apollo; Surveyor 2, seperti yang dijelaskan di atas, tidak pernah menyelesaikan misinya setelah meluncurkan roket Atlas LV-3C Centaur-D.

Salah satu ‘sampah’ luar angkasa astronom adalah harta kolektor ruang angkasa kuno? Kamu putuskan. Anda dapat menonton lebih lanjut tentang misi Surveyor NASA di bawah ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *