Timothy Ray Brown, orang pertama yang diketahui sembuh dari HIV, meninggal karena kanker

Timothy Ray Brown, juga dikenal sebagai “pasien Berlin,” berusia 54 tahun.

Brown dianggap sembuh dari infeksi HIV-nya pada tahun 2008. Pada tahun sebelumnya, Brown menerima transplantasi sumsum tulang di Berlin, Jerman, untuk mengobati penyakit terpisah yang didiagnosis dengan: leukemia myeloid akut (AML).

Sumsum tulang yang dia terima berasal dari donor yang gennya membawa mutasi langka yang membuat donor secara alami kebal terhadap HIV, yang dikenal sebagai CCR5-delta 32, yang dipindahkan ke Brown.

Brown tetap bebas HIV – tetapi selama enam bulan terakhir dia telah hidup dengan leukemia yang kambuh yang telah memasuki tulang belakang dan otaknya, menurut International AIDS Society (IAS).

“Atas nama semua anggotanya dan Dewan Pengurus, IAS mengirimkan belasungkawa kepada mitra Timothy, Tim, dan keluarga serta teman-temannya,” Adeeba Kamarulzaman, presiden International AIDS Society dan profesor kedokteran dan penyakit menular di Universitas Malaya, kata dalam pengumuman IAS, Rabu.

Ada di seluruh dunia 38 juta orang saat ini hidup dengan HIV atau AIDS, menurut Program Bersama PBB tentang HIV / AIDS.

“Kami berhutang banyak kepada Timothy dan dokternya, Gero Hütter, yang sangat berterima kasih karena telah membuka pintu bagi para ilmuwan untuk mengeksplorasi konsep bahwa penyembuhan HIV adalah mungkin,” kata pernyataan IAS.

Brown tinggal di Berlin dari 1993 hingga 2010 ketika dia bekerja di sebuah kafe dan sebagai penerjemah Jerman-Inggris, rekannya Tim tulis di postingan Facebook. Dia didiagnosis dengan HIV pada tahun 1995 dan kemudian didiagnosis dengan AML pada tahun 2007.

Brown “mengabdikan hidup untuk menceritakan kisahnya tentang penyembuhan HIV dan menjadi duta harapan,” tulis rekannya.

“Saya benar-benar diberkati karena kami berbagi kehidupan bersama, tetapi saya patah hati karena pahlawan saya sekarang telah pergi,” katanya. “Tim benar-benar orang yang paling manis di dunia. Semangat Tim akan terus hidup dan cinta serta dukungan dari keluarga dan teman-teman akan membantuku melewati masa yang paling sulit ini.”

READ  Kapan harus karantina untuk Thanksgiving

Lebih dari dua tahun lalu, Adam Castillejo – yang sebelumnya diidentifikasi sebagai “pasien London” – menyelesaikan terapi antiretroviral HIV, menjadikannya orang kedua yang disembuhkan dari HIV.

Tidak seperti Brown, Castillejo hanya menjalani satu transplantasi sel induk, bukan dua dan tidak menjalani radioterapi ke seluruh tubuhnya sebagai bagian dari perawatannya.

Gina Yu dan Amy Woodyatt dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *