Suara rasional dalam hubungan China-AS muncul, membuka jalan bagi kebijakan pragmatis Biden

China US Foto: Global Times

Ketika suara-suara rasional telah muncul yang mungkin menandakan perubahan pendekatan terhadap hubungan China-AS di bawah pemerintahan yang akan datang di Washington, ada tanda-tanda bahwa kedua belah pihak telah lebih banyak terlibat melalui saluran semi-resmi belakangan ini untuk meningkatkan komunikasi setelah hubungan bilateral mencapai titik terendah. poin di bawah masa empat tahun Presiden AS Donald Trump.

Beberapa ahli masih berhati-hati mengenai seberapa besar peningkatan komunikasi semi resmi dapat membantu memulihkan saluran resmi antara Beijing dan Washington dalam beberapa bulan mendatang. Bagaimana beberapa masalah yang menjadi perhatian, termasuk dimulainya kembali negosiasi kesepakatan perdagangan, menangani pertanyaan Taiwan dan penahanan kepala keuangan Huawei Meng Wanzhou diharapkan dapat berfungsi sebagai indikator utama untuk mengevaluasi kembali kebijakan China di bawah pemerintahan Biden.

Beberapa lembaga think tank di China telah mengundang atau berencana mengundang akademisi utama, yang memahami China dan biasanya memainkan peran penting dalam meningkatkan saling pengertian antara China dan AS, untuk berbicara di depan umum tentang ke mana arah hubungan bilateral. John Thornton, ketua dewan pengawas di Brookings Institution, dan dianggap oleh banyak orang sebagai “pemain kunci” dalam diplomasi pintu belakang kedua negara, baru-baru ini mengatakan pada seminar web yang diselenggarakan oleh Center for China and Globalization (CCG) bahwa ” Biden dan tim diplomatiknya adalah orang yang tepat untuk menangani hubungan AS-China “menurut South China Morning Post (SCMP).

Surat kabar yang berbasis di Hong Kong juga mengatakan dalam sebuah cerita terpisah bahwa kedua negara “telah menghidupkan kembali diplomasi saluran belakang yang macet,” dan sedang berusaha untuk mengatur kembali “hubungan yang kacau” mereka setelah pemilihan presiden.

READ  Relawan keluar dari satuan tugas COVID-19 atas bantuan alat kesehatan untuk acara Rizieq - Nasional

Meningkatnya suara rasional

“Kami telah melihat lebih banyak akademisi yang memiliki pemahaman yang lebih bernuansa tentang China telah menyampaikan pesan rasional, yang akan memainkan peran positif selama empat tahun ke depan,” kata Wang Huiyao, penasihat pemerintah China dan presiden CCG, kepada Global Times pada hari Minggu.

Menurut SCMP, beberapa orang yang terkait dengan kamp Biden baru-baru ini menghubungi China dan berbicara dengan lembaga think tank China tentang cara mengatur ulang hubungan bilateral. Seorang penasihat pemerintah China, yang sebelumnya telah bertemu dengan Kurt Campbell, mantan asisten menteri luar negeri urusan Asia Timur dan Pasifik selama pemerintahan Obama, dan Jake Sullivan, juga seorang staf senior Obama, mengatakan bahwa beberapa mantan pejabat Partai Demokrat telah mengunjungi Beijing beberapa kali. kali selama bertahun-tahun, menurut laporan media

Wang Wen, profesor dan dekan eksekutif Institut Studi Keuangan Chongyang di Universitas Renmin China, mengatakan meskipun tidak ada tanda-tanda jelas yang menunjukkan peningkatan hubungan China-AS, ada beberapa harapan akan hal itu. Lembaga think tank tersebut telah berkomunikasi “cukup” dengan beberapa penasihat kebijakan China di tim transisi Biden.

Sejak pemimpin tertinggi Amerika yang sedang menjabat, Trump dan Presiden China Xi Jinping terakhir kali berbicara langsung dalam panggilan telepon pada 27 Maret, beberapa pakar China menganggap bahwa komunikasi di semua tingkatan antara kedua negara telah lumpuh. Sementara itu, epidemi virus korona juga mendukung kelompok garis keras di pemerintahan AS, termasuk Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, Matt Pottinger, wakil penasihat keamanan nasional, dan Peter Navarro, penasihat perdagangan Gedung Putih.

Setelah berbulan-bulan retorika yang menghantam China dari pemerintahan Trump mendominasi komunikasi, beberapa suara positif muncul dalam mode komunikasi lain selain bidang akademik, termasuk dari bisnis dan militer. Craig Allen, presiden Dewan Bisnis AS-China, seperti dikutip dalam laporan media China bahwa sektor bisnis Amerika berharap pemerintah AS akan menghasilkan kebijakan perdagangan baru dan membuat kemajuan konkret terkait pertanyaan yang menjadi perhatian.

READ  Timor Leste memulai proses untuk bergabung dengan WTO - Bisnis

Hal ini juga diharapkan untuk mendorong negosiasi yang lebih tulus pada putaran kedua kesepakatan perdagangan antara China dan AS, kata Allen dalam sebuah laporan oleh situs berita keuangan domestik 21jingji.com pada hari Sabtu.

Mantan menteri keuangan AS Lawrence Summers juga mengatakan dalam seminar web yang diselenggarakan oleh outlet media keuangan China Caixin bahwa “China dan AS harus terlibat dalam diplomasi tertutup untuk menjalin perjanjian dan pemahaman tentang kepentingan inti masing-masing untuk memandu hubungan bilateral mereka keluar dari keadaan saat ini. keadaan bergolak. “

China-AS Foto: Xinhua

Indikator kunci

Meskipun mungkin tidak terlalu agresif dibandingkan pemerintahan Trump, Biden diharapkan untuk mengambil sikap yang lebih rasional, dengan lebih fokus pada masalah domestik sebagai prioritas utamanya daripada “memicu lebih banyak masalah” di sisi diplomatik, Li Haidong, profesor di Institute of International Hubungan Universitas Luar Negeri China, mengatakan kepada Global Times pada hari Minggu.

“Kita dapat melihat hubungan bilateral akan memasuki periode penyesuaian setidaknya hingga paruh pertama tahun 2021. Meskipun persaingan AS-China tidak akan berubah, kedua belah pihak akan membahas masalah yang berbeda sejalan dengan agenda politik Biden,” katanya.

Biden diperkirakan akan meninjau tarif perdagangan yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump, Wall Street Journal melaporkan, mengutip para asisten dan penasihat. Namun, pemerintahan baru diyakini akan terus mendorong sikap keras terhadap China, termasuk membentuk blok ekonomi untuk menghadapi China.

Dimulainya kembali pembicaraan perdagangan akan menjadi indikator utama untuk menilai kemungkinan pergeseran kebijakan pemerintah AS di China. Pemeriksa lainnya akan mencakup sikap di pulau Taiwan, perubahan haluan terhadap Meng dan gerakan militer, kata beberapa pengamat.

Hsiao Bi-khim, perwakilan pulau Taiwan untuk AS, mengirim pesan ucapan selamat kepada penasihat kebijakan luar negeri Biden Antony Blinken pada hari Sabtu, setelah pemimpin regional Taiwan dan ketua Partai Progresif Demokratik Tsai Ing-wen dengan canggung “memberi selamat” kepada Biden di media sosial .

READ  Mengapa Umat Kristen Indonesia Kecewa dengan Presiden Jokowi?

Meskipun Hsiao men-tweet pesan tersebut dengan memasukkan Blinken ke dalamnya, tidak ada tanggapan yang efektif dari pihak AS baik secara resmi maupun semi-resmi, yang menunjukkan bahwa DPP kembali menempatkan dirinya dalam situasi yang memalukan.

Setelah Pompeo dengan ceroboh mengklaim bahwa Taiwan “belum menjadi bagian dari China,” pemerintahan Biden tidak akan mengambil sikap bermusuhan dan agresif untuk menantang garis bawah China, kata Li. “Akan ada beberapa penyesuaian kebijakan untuk pertanyaan ini.”

Namun, seharusnya tidak terlalu optimis tentang Biden yang merilekskan konfrontasi keseluruhan Washington melawan China, meskipun suara yang lebih rasional telah muncul, tetapi mengadopsi pendekatan pragmatis dalam kerja sama akan melayani kepentingan Washington sendiri seperti memerangi pandemi virus corona dan pemulihan ekonomi, menurut beberapa orang. Ahli Cina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *