SpaceX, L3Harris memenangkan kontrak Badan Pengembangan Luar Angkasa untuk membangun satelit peringatan rudal

SpaceX, L3Harris memenangkan kontrak Badan Pengembangan Luar Angkasa untuk membangun satelit peringatan rudal

Direktur SDA Derek Tournear mengatakan bahwa SpaceX “datang dengan proposal yang sangat kredibel” yang memanfaatkan jalur perakitan Starlink

WASHINGTON – Badan Pengembangan Antariksa memberi SpaceX kontrak $ 149 juta dan L3Harris kontrak $ 193,5 juta untuk masing-masing membangun empat satelit guna mendeteksi dan melacak rudal balistik dan hipersonik.

Kontrak yang diumumkan 5 Oktober adalah untuk delapan satelit pertama dari konstelasi satelit sensor Badan Pengembangan Antariksa yang berpotensi jauh lebih besar yang dikenal sebagai Tracking Layer Tranche 0. Ini adalah kontrak militer pertama SpaceX untuk memproduksi satelit.

Kedua perusahaan masing-masing harus mengirimkan empat satelit pada September 2022, kata Direktur Badan Pengembangan Antariksa Derek Tournear SpaceNews.

Setiap satelit akan memiliki sensor infra merah persisten (OPIR) overhead “bidang pandang luas” yang mampu mendeteksi dan melacak ancaman rudal tingkat lanjut dari orbit rendah Bumi. Setiap satelit juga akan memiliki optical crosslink sehingga dapat meneruskan data ke satelit relay.

Tournear mengatakan para pemenang dipilih berdasarkan prestasi teknis dan kemampuan untuk mengirimkan satelit dengan cepat.

SpaceX mengusulkan desain satelit baru yang didasarkan pada bus Starlink yang dirancang SpaceX untuk megaconstellation internetnya. Tournear mengatakan bahwa SpaceX memperoleh sensor OPIR dari pemasok lain tetapi tidak dapat mengungkapkan namanya. SpaceX belum mengungkapkan subkontraktornya untuk program ini.

L3Harris menawar satelit lengkap dengan bus dan muatan yang diproduksi sendiri.

Tautan silang optik di Lapisan Pelacakan harus kompatibel dengan tautan optik yang digunakan di satelit Lapisan Transportasi itu Lockheed Martin dan York Space Systems sedang membangun Badan Pengembangan Antariksa.

Transport Layer adalah tulang punggung yang memindahkan data yang dikumpulkan oleh sensor ke mana saja di dunia di mana militer AS membutuhkannya.

Tournear mengatakan SpaceX “datang dengan proposal yang sangat kredibel” yang memanfaatkan jalur perakitan Starlink-nya.

“Pemilihannya atas dasar teknis tetapi jadwalnya lebih diutamakan,” katanya. “Model SDA didasarkan pada pemanfaatan teknologi komersial. Kami telah memanfaatkan pemasok tingkat 2 komersial. Ini adalah contoh bagaimana kami memanfaatkan pemasok tingkat 1 komersial. “

READ  Saksikan: Ketika astronot ISS merayakan Natal di luar angkasa dan Santa mengunjunginya

“Kami ingin menunjukkan bahwa kami dapat mengambil komponen komersial yang dikomoditisasi dan menjalankan misi DoD,” kata Tournear.

Kedelapan satelit akan diluncurkan pada tahun 2022 untuk demonstrasi Lapisan Pelacakan. Langkah selanjutnya adalah menambahkan 28 satelit bidang pandang yang lebih lebar dan satu atau dua satelit “bidang pandang sedang” yang akan dikembangkan oleh Badan Pertahanan Rudal. Sensor bidang pandang sedang memberikan data lokasi target yang lebih spesifik untuk memberi isyarat senjata secara otomatis.

Sebuah konstelasi 28 bidang pandang lebar dan dua satelit OPIR bidang pandang sedang akan dikerahkan di dua pesawat yang masing-masing terdiri dari 15 satelit.

Tournear mengatakan bahwa SDA sekarang sedang meninjau tawaran untuk kontrak “rekayasa dan integrasi sistem misi”. Pemenang akan bertanggung jawab untuk mengikat Transport Layer dan Tracking Layer dengan sistem tanah.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut