SpaceX Falcon 9 diluncurkan sebelum peluncuran Cargo Dragon yang inovatif

SpaceX Falcon 9 diluncurkan sebelum peluncuran Cargo Dragon yang inovatif

SpaceX telah berhasil meluncurkan roket Falcon 9 yang telah terbukti dalam penerbangan untuk debut peluncuran bersejarah pesawat ruang angkasa Cargo Dragon 2.

Cuaca untuk esok hari 11:39 EST (16:39 UTC), percobaan peluncuran 5 Desember hanya 40% menguntungkan tetapi kondisi diharapkan akan jelas selama jendela cadangan sekitar 11:15, Minggu, melompat ke 80% menguntungkan. Ditetapkan untuk mengirimkan sekitar tiga metrik ton (~ 6600 lb) kargo – termasuk airlock komersial besar – ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk NASA, misi CRS-21 SpaceX akan menandai beberapa yang pertama untuk NASA, AS, dan penerbangan luar angkasa di umum.

Seperti dibahas sebelumnya di Teslarati, kecuali anomali, SpaceX percaya bahwa peluncuran Crew-1 Dragon pada 15 November menandai dimulainya kehadiran berkelanjutan di orbit perusahaan.

“Selama 15 bulan ke depan, kami akan menerbangkan tujuh misi Kru dan Naga Kargo untuk NASA. Itu berarti bahwa dimulai dengan Crew-1, akan ada keberadaan Naga SpaceX yang terus menerus di orbit. Dimulai dengan misi kargo CRS-21, setiap kali kami meluncurkan Naga, akan ada dua Naga di luar angkasa – secara bersamaan – untuk waktu yang lama. Sungguh, kami mengembalikan kemampuan Amerika Serikat untuk layanan peluncuran penuh dan kami sangat, sangat terhormat menjadi bagian dari itu. ”

Benji Reed, SpaceX – 10 November 2020

Selain itu, keberadaan pesawat ruang angkasa Naga secara terus menerus di orbit juga berarti bahwa setelah semua peluncuran Naga di masa depan, SpaceX akan memiliki dua Naga di orbit. Dalam sejarah penerbangan luar angkasa dan Stasiun Luar Angkasa Internasional, hanya Rusia yang secara rutin memiliki lebih dari satu pesawat ruang angkasa (Soyuz dan Progress) di orbit pada saat yang sama. Jika berhasil, CRS-21 dengan demikian akan melontarkan SpaceX menjadi salah satu ‘klub’ luar angkasa paling eksklusif di dunia modern.

Crew-1 Crew Dragon SpaceX berlabuh dengan ISS pada 16 November dan diperkirakan akan tetap di sana hingga Mei 2021. (NASA)
Pesawat ruang angkasa Cargo Dragon 2 pertama – pada dasarnya adalah Crew Dragon yang dimodifikasi – akan bergabung dengan kapsul Crew-1 C207 di ISS pada Minggu, 6 Desember, dan juga diperkirakan akan menghabiskan beberapa bulan di orbit. (SpaceX)

Berkat SpaceX, untuk pertama kalinya, AS kemungkinan akan memiliki dua atau lebih pesawat ruang angkasa yang dapat dipulihkan yang ditempatkan di ISS pada saat tertentu. Sebelum Dragon 2, hanya Rusia yang secara teratur mengoperasikan dua pesawat ruang angkasa yang dapat dipulihkan di orbit, dan hanya untuk jangka waktu beberapa hari atau minggu.

Selain orbital pertama, CRS-21 juga akan menjadi yang pertama dalam sejarah bahwa pesawat ruang angkasa baru yang terikat stasiun luar angkasa (Cargo Dragon 2) memulai debutnya dengan roket yang terbukti bisa terbang (Falcon 9). Booster Falcon 9 yang mendukung CRS-21 sebelumnya meluncurkan debut peluncuran astronot SpaceX Demo-2 Crew Dragon, serta satelit komunikasi ANASIS II Korea Selatan dan 60 pesawat ruang angkasa Starlink.

B1058 kembali ke Port Canaveral pada 8 Oktober setelah sukses peluncuran dan pendaratan ketiganya. (Richard Angle)

Bagi NASA, ini akan menjadi peluncuran pertama badan antariksa itu dalam dua kali atau tiga kali booster Falcon 9 yang diterbangkan, serta pertama kalinya booster SpaceX dengan riwayat peluncuran komersial (non-NASA) telah disertifikasi untuk meluncurkan misi NASA.

READ  Coronavirus baru dan flu: Bagaimana membedakannya, menurut seorang ahli

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut