Sains, dalam debat aborsi

Salah satu argumen utama dari mereka yang menentang legalisasi aborsi sukarela di Argentina adalah apa yang berbicara tentang sains dan khususnya biologi. Kami mendengarnya berulang kali dalam debat publik yang terjadi dua tahun lalu dan hari ini muncul kembali secara paksa.

Argumennya, secara singkat, adalah sebagai berikut: Menurut sains modern (dalam hal ini biologi), pembuahan (yaitu pembuahan sel telur oleh sperma spesies kita) adalah saat di mana ia diciptakan sebagai manusia individu baru, secara genetik tidak dapat diulang dan terpisah dari orang tuanya.

Seperti orang lain, orang ini memiliki hak untuk hidup yang didahulukan dari semua orang lain yang kurang penting, terutama hak wanita atas tubuhnya sendiri. Oleh karena itu, aborsi (yaitu penghapusan manusia yang belum lahir) identik dengan pembunuhan yang tidak dapat dibenarkan.

Mengingat prestise yang dimiliki sains saat ini (menurut pendapat saya pantas) argumennya tampaknya menarik: bukan dogma agama atau keyakinan sewenang-wenang, tetapi sains sekuler dan rasional yang membuat kita menyimpulkan bahwa ini adalah aborsi. untuk membunuh manusia.

Namun, argumen tersebut membuat kesalahan konseptual yang serius dan mendasar. Tidak peduli seberapa besar rasa hormat dan kekaguman yang kita miliki terhadap pencapaian ilmiah, ada hal-hal yang tidak pernah bisa ditawarkan sains kepada kita. Bukan karena Anda tidak cukup maju, tetapi karena jenis aktivitas intelektual sains. Salah satu hal yang tidak pernah dapat ditawarkan sains adalah kemampuan untuk dengan mudah menarik kesimpulan normatif, moral, atau hukum dari hipotesis atau temuannya.

Saya tidak bersikeras bahwa sains itu baik atau buruk, maju atau primitif. Ini adalah pertanyaan konseptual: sains mendeskripsikan dan menjelaskan dunia melalui hipotesis kausal. Kita tidak dapat menarik kesimpulan normatif atau moral dari mereka tanpa melakukan “kesalahan naturalistik” yang terkenal, misalnya tentang nilai sesuatu atau tentang kebenaran atau ketidaktepatan perilaku.

READ  Covid 'long haulers' mungkin membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk pulih, kata dokter Mayo Clinic

Dengan perbedaan mendasar ini, kita dapat melihat bahwa jika sains ingin “membuktikan” bahwa individu baru “manusia” muncul pada saat pembuahan, kita dihadapkan pada pernyataan yang sangat ambigu. Karena pada kenyataannya ilmu (biologi) merupakan gambaran dan penjelasan kausal dari suatu proses biologi dimana pembuahan merupakan tahap yang lebih jauh. Benar bahwa syngamy terjadi pada saat pembuahan, di mana genom yang berbeda terbentuk dari genom induknya.

Jika kita ingin menyebut sel embrionik baru ini sebagai “manusia”, kita dapat melakukannya tanpa ketidaknyamanan (bagaimanapun juga, istilahnya adalah konvensi linguistik), tetapi kita harus ingat bahwa itu tidak ada dalam istilah ini (“manusia”) (dari sudut pandang) dari sudut pandang ilmiah) konotasi moral atau kepemilikan (atau tidak memiliki) hak atau elemen evaluatif lainnya.

Itu hanya menunjukkan milik spesies biologis seperti yang lain. Sebaliknya, jika dengan menyebut embrio sebagai “manusia” kita menunjuk sesuatu seperti “orang yang memiliki hak untuk hidup”, maka kita membuat kesalahan yang dikecam: Sains tidak akan pernah dapat menentukan sendiri kapan sesuatu adalah seseorang (dilihat secara normatif) atau tidak.

Setelah poin fundamental ini diklarifikasi, refleksi moral-filosofis muncul pada apakah embrio spesies kita ini memiliki hak untuk hidup atau tidak dan sejak saat apa kita percaya ini masalahnya. Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang sama sekali berbeda yang informasi yang ditawarkan oleh sains pasti sangat relevan, tetapi tidak pernah cukup atau menentukan. Bukan sains yang akan menjawabnya.

Untuk menentukan apakah embrio manusia memiliki hak untuk hidup, pertama-tama kita harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan lain, seperti: Apa yang membuat entitas biologis memiliki status moral yang memadai sehingga kita dapat memberinya hak untuk hidup? Apakah keanggotaan spesies biologis cukup untuk mencapai ini?

READ  WhatsApp sedang menguji untuk menggunakan satu akun di beberapa perangkat - aplikasi - teknologi

Banyak yang berpikir (termasuk saya sendiri) bahwa tidak demikian, tetapi tingkat minimum perkembangan embrio diperlukan untuk mencapainya. Atau kepribadian moral (dan hukum) ini tidak diperoleh dengan segera, tetapi secara bertahap. Atau bahwa perlu, misalnya, beberapa tanda minimal dari aktivitas mental dikembangkan agar masuk akal untuk diberikan hak untuk hidup.

Tentu saja, semua ini kontroversial, dan saya tidak bermaksud masuk ke dalam perdebatan yang secara filosofis sulit dan rumit. Tujuan saya di sini adalah untuk memperjelas satu hal: seruan pada sains tidak pernah bisa menjadi argumen dasar untuk memutuskan apakah kita harus secara moral atau hukum mengizinkan penghentian kehamilan secara sukarela atau tidak. Jika ini jelas bagi semua orang, apa pun posisi kami, itu sudah menjadi langkah maju yang besar dalam debat publik tentang masalah ini.

Eduardo Rivera López adalah Profesor Hukum (Universidad Torcuato Di Tella)

Lihat juga


Lihat juga

Aborsi: Alberto Fernández bergabung dalam pertempuran Senat untuk mendapatkan suara yang mendukung hukum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *