Negara-negara G-20 berjanji untuk bekerja menuju pemulihan inklusif dan berkelanjutan dari Covid-19 saat KTT tahunan berakhir, Singapore News & Top Stories

SINGAPURA – Ketika negara-negara di seluruh dunia bergulat dengan lonjakan infeksi Covid-19, para pemimpin ekonomi utama pada Minggu (22 November) berjanji untuk meningkatkan upaya untuk melindungi kehidupan, pekerjaan, dan memperluas jaring pengaman sosial.

Banyak yang menekankan perlunya juga memastikan bahwa pemulihan global bersifat inklusif dan berkelanjutan, dan untuk memerangi perubahan iklim, karena KTT Kelompok 20 (G-20) Riyadh yang diadakan selama dua hari, hampir berakhir.

Para pemimpin, yang ekonominya menyumbang sekitar 90 persen dari output dunia dan juga dua pertiga dari populasinya berjanji untuk “tidak bersusah payah” dalam memastikan distribusi vaksin yang adil secara global dan menegaskan kembali dukungan untuk negara-negara miskin yang sarat utang, dalam pernyataan bersama di akhir KTT.

Mereka juga berkomitmen untuk mendukung sistem multilateral, dengan mengatakan itu “sekarang sama pentingnya dengan sebelumnya”. Pernyataan para pemimpin mereka mengatakan: “Kami berusaha keras untuk mewujudkan tujuan dari lingkungan perdagangan dan investasi yang bebas, adil, inklusif, non-diskriminatif, transparan, dapat diprediksi, dan stabil, dan untuk menjaga pasar kami tetap terbuka.”

G-20 telah mempertemukan para pemimpin 19 negara dan Uni Eropa sejak mereka bersidang untuk mengoordinasikan respons global terhadap krisis keuangan global 2008, dan krisis saat ini adalah resesi besar pertama yang dihadapi sejak itu.

Singapura diundang sebagai tamu tahun ini oleh tuan rumah Arab Saudi.

Fokus diskusi akhir pekan pertempuran melawan virus corona – yang telah menginfeksi lebih dari 55 juta dan membunuh 1,3 juta – kerjasama dalam vaksin, menghidupkan kembali ekonomi global yang terpukul oleh pembatasan perjalanan dan penguncian, serta menjaga planet ini.

Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga keduanya bersumpah untuk berbuat lebih banyak untuk mengurangi emisi mereka. Tapi Presiden Amerika Serikat Donald Trump membela penarikannya dari pakta iklim Paris, menyebutnya tidak adil dan sepihak, bahkan ketika penggantinya Joe Biden mengatakan AS akan bergabung kembali dengan kesepakatan ketika dia menjabat.

READ  Gubernur Anies ingin banjir bandang di Jakarta mereda dalam waktu enam jam - Kota

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, yang berbicara, mengatakan bahwa bahkan ketika dunia bergulat dengan krisis, Covid-19 akan berakhir suatu hari dan masa depan harus tetap diperhatikan.

Dia menyarankan dua area fokus.

Pertama, perkuat ketahanan sosial.

Banyak negara menghadapi tekanan parah sebelum Covid-19, dengan sentimen nativis dan proteksionis tumbuh, didorong oleh meningkatnya ketidaksetaraan dan gangguan teknologi, katanya. “Jika dibiarkan sendiri, garis patahan ini hanya akan melebar. Untuk mengatasinya, kita perlu mempertahankan dan menciptakan pekerjaan yang baik untuk rakyat kita.”

Lebih banyak investasi juga harus dilakukan pada barang-barang bermanfaat seperti pendidikan, perumahan umum dan kesehatan masyarakat, serta dalam memperkuat jaring pengaman sosial, tambahnya. “Langkah-langkah ini akan memberi mereka yang kurang beruntung bagian yang lebih besar dari buah kemajuan, dan kepentingan yang lebih kuat dalam masyarakat,” katanya, mengutip investasi Singapura pada gaji dan keterampilan ulang serta pendidikan pra-sekolah, rumah sakit umum dan fasilitas perawatan.

Kedua, gangguan ekonomi harus menjadi peluang untuk melipatgandakan upaya untuk masa depan yang berkelanjutan.

Mr Lee mengatakan Singapura berkomitmen untuk mengatasi perubahan iklim bersama dengan negara lain. Ini mengejar pemulihan hijau dan transisi ke ekonomi rendah karbon, mempromosikan teknologi bersih, solusi emisi rendah dan keuangan hijau, dan bekerja dengan mitra di pasar karbon dan impor energi bersih.

“Tapi sebagai negara kecil, Singapura tidak akan bisa menghentikan perubahan iklim sendiri. Kita perlu bekerja sama dengan yang lain,” katanya.

“Kami berharap semua negara, besar dan kecil, akan melakukan bagiannya, untuk berpartisipasi dalam Perjanjian Paris dan memenuhi komitmen mereka di bawahnya,” tambahnya, mengungkapkan harapan bahwa G-20 akan memimpin dengan memberi contoh dan menetapkan nada yang tepat untuk Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa atau COP26 yang sukses tahun depan.

READ  Trump, tidak terpengaruh oleh kekalahan pemilihan, untuk berpidato di KTT APEC

Di akhir KTT, Arab Saudi menyerahkan kursi kepresidenan G-20 kepada Italia.

Para pemimpin juga menantikan pertemuan di Indonesia pada tahun 2022, India pada tahun 2023 dan Brasil pada tahun 2024, karena negara-negara ini mengambil alih kepemimpinan bergilir kelompok tersebut pada tahun-tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *