Luka Romero dan emosi yang tak tertahankan setelah gol itu, yang merupakan jeritan profesional pertamanya

Luka Romero dan emosi yang tak tertahankan setelah gol itu, yang merupakan jeritan profesional pertamanya

Luka Romero akan mengingat kemenangan hari Minggu ini melawan dia sepanjang hidupnya Logroñés (4: 0) apa yang membantu Mallorca untuk mengklasifikasikan Divisi kedua tentang sepak bola Spanyol: “Saya mencetak gol dan mulai menangis,” katanya di akhir pertandingan setelah mencetak gol pertamanya ketika dia baru berusia 16 tahun 11 hari.

“Saya tidak percaya, saya memikirkan ibu saya, ayah saya, orang-orang yang mendukung saya. Saya tidak percaya,” kata Luka, yang setelah dibaptis di jaringan itu mengangkat tangannya ke langit untuk mengenang Diego Armando. Maradona.

Di media sosial, pesepakbola, yang beberapa telah dibandingkan dengan Lionel Messi, menulis: “Sangat senang dengan gol pertama bersama Mallorca dan kemenangan lainnya. Itu berlaku untuk Anda D10S.”

Dia lahir di Durango, Meksiko, dari hati sebuah keluarga Argentina – negara yang telah diperingatkan untuk dia wakili – dan mengatakan bahwa ketika dia mencetak gol profesional pertamanya, dia juga memiliki ingatan tentang neneknya, “Mabel menonton dari atas sana “. .

Luka juga mengatakan: “Semua orang banyak membantu saya, pelatih (Luis García Plaza), skuad, keluarga saya. Semua rekan satu tim saya senang karena saya melakukannya.”

Romero telah bermain sebagai pemain nasional bersama tim nasional Argentina U15 di kejuaraan Amerika Selatan kategori tersebut, yang berlangsung di Paraguay pada tahun 2019.

Debutnya merupakan rekor karena pada 15 tahun 229 hari ia adalah pemain termuda yang melakukan debutnya di Divisi Pertama Spanyol. Dia melakukannya melawan Real Madrid musim lalu di Stadion Alfredo Di Stéfano.

Sekarang dia adalah pemain kedua paling awal dalam sejarah yang mencetak gol dalam pertandingan resmi setelahnya Jose Saezyang bertemu di Levante Badalona ketika dia berusia 15 tahun dan 337 hari.

READ  Dua bayi badak Jawa yang terancam punah ditemukan di taman Indonesia

Luka telah bermain di kategori terbawah klub Balearic sejak dia berusia sebelas tahun. Pada tahun 2011 ia mengikuti tes di Barcelona dan meskipun telah lulus, perusahaan Barca menolak untuk menandatangani karena ia tinggal di Mallorca dan bukan Barcelona, ​​persyaratan penting untuk mempertahankannya di La Masía.

Gol hebat yang dia cetak melawan Logroñés menyoroti bakat sepak bola yang dihargai oleh mutiara Argentina muda. Dia tidak diberi tanda pada saat yang tepat untuk mengarahkan bola ke arah kaki baiknya, kaki kirinya, dan tidak ragu sedetik pun untuk melepaskan tembakan yang tak terhentikan.

Dia baru berada di lapangan selama 14 menit, tetapi itu cukup untuk menyoroti semua kebajikan sepak bola yang menjadikannya seperti sekarang: pemain dengan masa depan cerah di depannya.

Lihat juga

Empat saudara perempuan Diego Maradona meminta untuk menyelidiki kematian sang bintang
Lihat juga

Matías Morla membela Leopoldo Luque, dokter Maradona: "Diego mencintaimu dan aku tidak akan meninggalkanmu sendirian"

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut