Kronik / PARAGUAYAN YANG GENIUS DAN GAMBAR DI ASIA

Kronik / PARAGUAYAN YANG GENIUS DAN GAMBAR DI ASIA

Pedro saat melakukan salah satu intervensi di liga Indonesia. Dia bermain di sana di 4 klub berbeda.

Mantan pemain Pedro Velázquez memiliki beberapa tahun yang sukses di Indonesia yang jauh, di mana ia bahkan mengonsumsi daging anjing dan katak. Hari ini dia terus bekerja dengan kapasitas penuh tetapi dengan bisnisnya sendiri.

Pada usia 37 tahun dia menikmati hidup yang lebih tenang. Nah, hal yang sepi tidak terlalu banyak karena dia banyak bekerja setiap hari. Namun yang benar adalah Pedro Velázquez tidak lagi harus melakukan perjalanan jauh bermain sepak bola di Indonesia, yang membuatnya sangat lelah. Hari ini semua upaya ini telah membuahkan hasil.

“Saya tidak ingin bermain lagi. Saya bermain terakhir kali pada tahun 2016, lalu saya memutuskan untuk berhenti. Sangat melelahkan untuk bepergian begitu banyak. Saya sudah mengatakan ovaléma. Sekarang saya di sini di Ciudad del Este, saya memiliki pusat kinerja tinggi saya. Kami mempersiapkan atlet, orang-orang yang ingin menjaga diri dan juga mereka yang ingin meningkatkan bentuk tubuhnya. Saya lulus dari pelatih fisik dan direktur teknis. Tapi saya lebih bersemangat tentang persiapan fisik, ”kata Pedro Crónica.

“Saya melakukannya dengan cukup baik di Indonesia, saya telah melakukan sebagian besar karir saya di sana. Saya berada di antara datang dan pergi selama total sekitar 12 tahun. Di sini saya tidak bisa melampaui, saya dilanda cedera, atau mungkin saya tidak memiliki peluang yang diperlukan. Saya sangat bijaksana dan mengambil kesempatan untuk pergi ke Indonesia. Ini sangat menguntungkan, ini sepak bola yang kompetitif, banyak orang pergi ke lapangan dan ada stadion-stadion hebat. Sebenarnya itu adalah pengalaman yang fantastis. Saya berada di 4 tim yang berbeda, saya telah menjadi juara dua kali dan setiap musim saya berada di sana, saya selalu mencetak setidaknya 20 gol. Saya adalah seorang kapten, orang-orang sangat mencintai saya. Saya merasa sangat baik, ”tambah mantan striker itu.

READ  Man Utd mengkonfirmasi perpanjangan kontrak Paul Pogba setelah pernyataan "impian" Real Madrid

“Dilemanya adalah ketika kami bepergian, semuanya sangat jauh, Anda harus membuat dua atau tiga koneksi. Dua sampai tiga jam pertama, lalu sekitar 5 atau 6 jam. Dan semuanya dengan pesawat. Indonesia sangat besar, ”kata Pedro.

Datang untuk makan Daging anjing dan bahkan katak

Saatnya mengunjungi tempat-tempat paradisiak di Indonesia.

Indonesia dan negara Asia lainnya dibedakan dengan konsumsi hidangan gastronomi yang cukup langka. Pedro menceritakan sebuah anekdot bahwa dia tinggal di sana: “Dalam perjalanan kami, kami kadang-kadang tinggal di asrama untuk makan. Saya masih belum mengerti bahasanya dengan baik dan hanya meminta apa saja. Jadi saya lapar. Kemudian mereka menjelaskan kepada saya bahwa saya makan daging anjing dan katak. Itu satu-satunya saat saya melakukannya. Kemudian saya belajar bahasa Indonesia dan sudah tahu bagaimana bertanya tentang hal-hal lain. Mereka tidak membodohi saya di sana lagi, ”orang yang kami wawancarai menurunkannya di tengah suasana hatinya yang baik.

Semuanya sangat bagus, tapi dalam satu di antaranya adalah … “ketakutan”, ra’e

Velázquez di pusat kinerja tinggi di CDE.

Selama tinggal di Indonesia, Pedro menetap di sebuah rumah pedesaan yang ia tinggali bersama rekan-rekan Amerika Selatan lainnya. Saat istirahat penuh di malam hari, sesuatu tiba-tiba terjadi: “Kami di rumah dengan seorang kolega Argentina. Saat semua orang bersiap untuk beristirahat, ada getaran yang mengguncang segalanya. Kami tidak mengerti apa yang terjadi, kami ketakutan. Itu adalah gempa bumi. Kami mengeluarkan kasur dan bangun di lapangan tenis dayung. Binding rumah hancur. Itu adalah pengalaman yang sangat tidak menyenangkan, ”Velázquez menyimpulkan.

Dia bermain di lima belas tim dan masuk Piala Dunia U20 2003

Pada tahun 2002 Pedro Velázquez melakukan debutnya bersama Libertad di Divisi Pertama, dia melakukannya di bawah bimbingan “Tata” Martino. Kemudian dia pergi ke Sport Colombia, Guaraní, Sol dan Luqueño dari Paraguay. Selain Semen Padang FC, Persib Bandung, Persija Jakarta dan Gresik United dari Indonesia, Deportes Puerto Montt dan Municipal Iquique dari Chile. Juga di Guabirá, Universitario de Sucre dan The Strongest of Bolivia dan Fortaleza of Colombia.

READ  Tiger Woods masih merinding saat mengenang kemenangan Masters 2019

Pedro bersama Albirroja di Piala Dunia U20 2003 di Uni Emirat Arab. Paraguay mencapai babak 16 besar kompetisi ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut