Kita Akhirnya Tahu Berapa Banyak Radiasi Yang Ada di Bulan, Dan Ini Bukan Berita Bagus

Ketika AS bersiap untuk mengembalikan manusia ke Bulan dekade ini, salah satu bahaya terbesar yang akan dihadapi astronot masa depan adalah radiasi luar angkasa yang dapat menyebabkan efek kesehatan yang bertahan lama, dari katarak hingga kanker dan penyakit neurodegeneratif.

Meskipun misi Apollo pada 1960-an dan 1970-an membuktikan bahwa aman bagi orang-orang untuk menghabiskan beberapa hari di permukaan bulan, NASA tidak melakukan pengukuran radiasi harian yang akan membantu para ilmuwan mengukur berapa lama kru dapat tinggal.

Pertanyaan ini diselesaikan Jumat setelah tim Cina-Jerman menerbitkan di jurnal Kemajuan Sains hasil dari sebuah percobaan dilakukan oleh pendarat Chang’E 4 Tiongkok pada tahun 2019.

“Radiasi Bulan adalah antara dua dan tiga kali lebih tinggi daripada yang Anda miliki di ISS (Stasiun Luar Angkasa Internasional),” kata rekan penulis Robert Wimmer-Schweingruber, ahli astrofisika di Universitas Kiel kepada AFP.

“Jadi itu membatasi Anda tinggal sekitar dua bulan di permukaan Bulan,” tambahnya, setelah paparan radiasi dari perjalanan sekitar seminggu di sana, dan minggu lalu, diperhitungkan.

Ada beberapa sumber paparan radiasi: sinar kosmik galaksi, peristiwa partikel matahari sporadis (misalnya dari jilatan api matahari), dan neutron serta sinar gamma dari interaksi antara radiasi ruang angkasa dan tanah bulan.

Radiasi diukur menggunakan unit sievert, yang mengukur jumlah yang diserap oleh jaringan manusia.

Tim menemukan bahwa paparan radiasi di Bulan adalah 1.369 mikrosievert per hari – sekitar 2,6 kali lebih tinggi dari dosis harian awak Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Alasannya adalah bahwa ISS sebagian masih dilindungi oleh gelembung magnet pelindung bumi, yang disebut magnetosfer, yang membelokkan sebagian besar radiasi dari luar angkasa.

READ  Rumah sakit menggali untuk musim dingin yang panjang karena pasien virus korona meningkat

Atmosfer bumi memberikan perlindungan tambahan bagi manusia di permukaan, tetapi semakin tinggi kita semakin terekspos.

“Tingkat radiasi yang kami ukur di Bulan sekitar 200 kali lebih tinggi daripada di permukaan Bumi dan lima hingga 10 kali lebih tinggi daripada dalam penerbangan dari New York ke Frankfurt,” tambah Wimmer-Schweingruber.

NASA berencana membawa manusia ke Bulan pada tahun 2024 di bawah misi Artemis dan mengatakan pihaknya memiliki rencana untuk kehadiran jangka panjang yang akan mencakup astronot yang bekerja dan tinggal di permukaan.

Bagi Wimmer-Schweingruber, ada satu solusi jika kita ingin manusia menghabiskan lebih dari dua atau tiga bulan: membangun habitat yang terlindung dari radiasi dengan melapisinya dengan tanah bulan 80 sentimeter (30 inci).

© Agence France-Presse

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *