Kembali dengan album Afrobeat baru, musisi veteran Bockarie meminta Sierra Leone – Hiburan yang lebih baik

Musisi dan aktivis Sierra Leone, Emmerson Bockarie, tidak asing dengan kontroversi, setelah menerima ancaman pembunuhan dari semua ujung spektrum politik negara selama dua dekade dan tiga pemerintahan berturut-turut.

Bockarie kembali ke negara asalnya setelah tinggal empat tahun di Nigeria dengan pembebasan baru di tengah meningkatnya gesekan politik atas tuduhan korupsi, kesukuan, dan keberpihakan antara dua partai politik utama Sierra Leone.

Albumnya 9 Kehidupan, dirilis pada Agustus, menangani penyakit sosial yang sama yang membuatnya menjadi target pendukung partai yang berkuasa dan partai oposisi.

Bernyanyi di krio pidgin lokal, dalam lagu yang berjudul “Kokonat” (Kepala Kelapa) Bockarie bernyanyi: “Terlepas dari siapa yang berkuasa, tidak akan ada perubahan karena mereka tahu kita telah membuat keputusan yang kuat untuk menjadi partisan yang membabi buta.” “Karena pertempuran mereka yang tidak memiliki tanggal kedaluwarsa dan yang terpenting tidak masuk akal bahwa negara sedang dalam mood terbalik,” dia bernyanyi.

Dengan ritme Afrobeat yang berdenyut, Bockarie menyampaikan pesan bahwa meskipun kekuasaan dapat berpindah tangan, kondisi kehidupan akan tetap sama bagi orang miskin selama warga Sierra Leone terus memilih pejabat yang korup dan tidak kompeten.

“Kami telah menangis selama 59 tahun,” kata Bockarie kepada Reuters. “Kami pantas mendapatkan yang lebih baik. Apa pun yang terjadi di antara partai politik, itu bukan urusan kami … Yang kami minta hanyalah Sierra Leone yang lebih baik.”

Baca juga: Afrika Selatan memuji produser ‘Jerusalema’ untuk MTV Best African Act

Sementara pemerintahan Presiden Julius Maada Bio saat ini menggembar-gemborkan kebijakan tanpa toleransi terhadap korupsi, penyanyi Afrobeat itu mengatakan Sierra Leone terus menghadapi masalah yang sama seperti kesukuan dan keberpihakan yang menyebabkannya menjadi perang saudara dari tahun 1991 hingga 2002.

READ  TNI harus menjunjung tinggi integritas, profesionalisme: Ketua DPR

Dua partai politik terbesar di negara itu, Sierra Leone People’s Party (SLPP) dan All People’s Congress (APC), telah memerintah secara bergantian sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1961.

Bockarie mulai membuat merek politik Afropop pada tahun 2002. Album 2007-nya sering dikreditkan karena membantu mengubah pemilihan presiden tahun itu untuk mendukung APC yang saat itu menjadi oposisi.

Namun pada saat SLPP memperoleh kembali kekuasaan pada tahun 2018, Bockarie tinggal di Nigeria setelah menerima ancaman pembunuhan dari pendukung APC.

Badan anti-korupsi Sierra Leone memanggil mantan presiden Koroma untuk diinterogasi pada Oktober atas tuduhan korupsi saat menjabat, tetapi harus menunda setelah kerumunan demonstran melarang penyelidik memasuki propertinya.

“Kami mengambil jalan yang sama berulang kali,” kata Bockarie, “Kami tidak meminta dunia. Kami hanya meminta fasilitas dasar dan dasar seperti air yang dibawa melalui pipa.”

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *