Jurnal Ilmiah Berkomitmen pada Keberagaman, tetapi Kurang Datanya

Jurnal Ilmiah Berkomitmen pada Keberagaman, tetapi Kurang Datanya

Menerbitkan makalah di jurnal papan atas adalah mata uang skolastik yang penting. Tapi prosesnya sangat sempit, seringkali bergantung pada hubungan pribadi antara editor jurnal dan peneliti dari siapa mereka meminta dan menerima manuskrip.

“Sains dipublikasikan sebagai meritokrasi: sebuah perusahaan besar berbasis data di mana karya terbaik dan orang-orang terbaik melayang ke atas,” kata Dr. Extavour. Sebenarnya, dia menambahkan, standar universal dan obyektif kurang, dan “akses yang dimiliki penulis ke editor bervariasi.”

Untuk mendemokratisasi proses ini, editor dan reviewer perlu untuk menyamakan kedudukan, sebagian dengan merefleksikan keragaman yang diklaim jurnal yang mereka cari, kata Dr. Kamath. “Orang-orang mengira ini masalah kosmetik atau permukaan,” katanya. “Namun pada kenyataannya, sifat dasar beasiswa Anda akan berubah jika Anda menganggap serius keragaman, kesetaraan, dan inklusi.”

Menanggapi The Times, beberapa organisasi, termasuk AAAS, Sel Tekan, Lancet dan PLoS, menunjuk pada upaya berkelanjutan untuk melacak dan meningkatkan representasi gender yang setara dalam sains. Dari jurnal yang memantau tren ini, banyak yang mempekerjakan wanita untuk posisi kepemimpinan dan editor. Tapi di mana dilaporkan, penulis dan pengulas siapa diidentifikasi sebagai laki-laki masih melebihi jumlah rekan wanita mereka – dan tidak semua organisasi menawarkan opsi non-biner. (Tingkat penerbitan di kalangan wanita juga jatuh sejak awal pandemi Covid-19.)

Jurnal lain sebagian besar tidak menjawab pertanyaan.

Jim Michalski, pejabat informasi publik senior di JAMA, tidak memberikan data tentang karyawan perusahaan, melainkan mengundang The Times melalui email “untuk mengunjungi situs web kami dan menilai keragaman semua aspek kepemimpinan setiap jurnal JAMA Network, termasuk Editor Ketua, Wakil Editor, Dewan Editorial, dll. ”

Setelah mengevaluasi tanggapan tertulis beberapa penerbit untuk The Times, Dr. Crystal Wiley Cené, seorang dokter dan peneliti ekuitas kesehatan di Fakultas Kedokteran Universitas Carolina Utara, berkata, “Saya benar-benar mempertanyakan apakah saya akan mengirimkan pekerjaan saya di sana lagi. ”

READ  Lonjakan Covid-19 di musim gugur dan musim dingin dapat membunuh 2.900 orang Amerika sehari. Inilah alasannya, dan bagaimana Anda bisa membalikkan keadaan

Penghalang bagi orang kulit berwarna di dunia akademis – sering disebut sebagai menara gading – muncul lebih awal dan sering. “Ada narasi yang salah bahwa untuk mencapai keragaman, kita harus berkompromi dengan keunggulan,” kata Dr. Muñoz.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut