Jepang.- HRW meminta Perdana Menteri Jepang yang baru untuk menggunakan perjalanan resmi pertamanya ke Asia untuk mempromosikan hak asasi manusia

Jepang.- HRW meminta Perdana Menteri Jepang yang baru untuk menggunakan perjalanan resmi pertamanya ke Asia untuk mempromosikan hak asasi manusia

MADRID, 18 (PERS EROPA)

LSM Human Rights Watch hari Minggu ini meminta Perdana Menteri Jepang yang baru Yoshihide Suga untuk menggunakan tur resmi pertamanya sebagai kepala pemerintahan Jepang di Vietnam dan Indonesia, yang akan dimulai hari Minggu ini, untuk meyakinkan kedua negara untuk memperbaiki keadaan “mereka yang memburuk” Neraca “dalam kaitannya dengan hak asasi manusia.

Dalam sebuah surat tertanggal 16 Oktober, LSM Suga meminta secara publik dan pribadi untuk mengungkapkan kepada pihak berwenang Vietnam dan Indonesia tentang keprihatinannya tentang pelanggaran hak-hak sipil dan politik yang meluas di Vietnam, termasuk kebebasan berekspresi dan berkumpul, perdamaian dan sirkulasi.

“Ini juga harus mengkritik tindakan Indonesia terhadap kebebasan beragama, kebebasan pers, hak atas orientasi seksual dan identitas gender, dan hak masyarakat adat,” kata surat itu.

“Jepang harus menggunakan pengaruhnya yang signifikan sebagai donor utama bagi pemerintah Vietnam dan Indonesia untuk menekan keduanya agar berhenti melanggar hak asasi manusia,” kata Phil Robertson, asisten direktur Asia di Human Rights Watch.

“Perdana Menteri Suga harus menunjukkan kepada publik dan secara pribadi bahwa Jepang menganggap serius apa yang dikatakannya bahwa mereka berkomitmen untuk mempromosikan hak asasi manusia di luar negeri,” tambah Robertson.

HRW mengecam bahwa kritik dari kedua pemerintah menghadapi pelecehan polisi, mobilitas terbatas, penyerangan, penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, dan penahanan.

Polisi Vietnam, HRW mengecam, secara sistematis menahan para aktivis politik selama berbulan-bulan tanpa akses ke pengacara dan menundukkan mereka untuk diintimidasi. Pihak berwenang Vietnam juga memblokir akses ke situs web dan situs media sosial yang independen secara politik, sambil menekan perusahaan telekomunikasi dan media sosial untuk menghapus konten yang mengkritik pemerintah.

READ  Menambahkan camber akan membantu GP Abu Dhabi yang "membosankan"

Di pihak Indonesia, pelanggaran hukum di bawah Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo termasuk pelanggaran progresif hak atas kebebasan beragama atau berkeyakinan. Setidaknya 38 orang ditangkap karena penodaan agama pada tahun 2020, termasuk seorang pria yang dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena menghancurkan Alquran di sebuah masjid.

“Perdana Menteri Suga harus menjadikan hak asasi manusia sebagai landasan kebijakan luar negeri Jepang dengan cara yang tidak pernah dilakukan pendahulunya,” kata Robertson. “Perjalanan luar negeri pertama Suga sebagai kepala pemerintahan Jepang merupakan kesempatan besar untuk mendesak para pemimpin Vietnam dan Indonesia untuk mengakhiri pelanggaran dan melindungi hak asasi rakyat mereka,” pungkasnya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut