Jaringan Jalan Tol Baru yang Ditemukan untuk Menjelajah Tata Surya Jauh Lebih Cepat

Jaringan Jalan Tol Baru yang Ditemukan untuk Menjelajah Tata Surya Jauh Lebih Cepat

Para peneliti telah menemukan jaringan jalan raya super baru untuk melakukan perjalanan melalui Tata Surya jauh lebih cepat daripada sebelumnya. Rute seperti itu dapat mendorong komet dan asteroid mendekat Jupiter untuk Neptunusjaraknya kurang dari satu dekade dan ke 100 unit astronomi dalam waktu kurang dari satu abad. Mereka dapat digunakan untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke sistem planet kita yang paling jauh dengan relatif cepat, dan untuk memantau dan memahami objek dekat Bumi yang mungkin bertabrakan dengan planet kita.

Dalam makalah mereka yang diterbitkan pada 25 November 2020 edisi Kemajuan Sains, para peneliti mengamati struktur dinamis dari rute ini, membentuk serangkaian lengkungan yang terhubung di dalam apa yang dikenal sebagai lipatan luar angkasa yang membentang dari sabuk asteroid ke Uranus dan seterusnya. “Autobahn angkasa”, atau jalan raya selestial yang baru ditemukan ini, berlaku selama beberapa dekade, berlawanan dengan ratusan ribu atau jutaan tahun yang biasanya menjadi ciri dinamika Tata Surya.


Video ini menunjukkan struktur lipatan ruang angkasa seperti lengkungan global di Tata Surya. Peta tersebut menunjukkan wilayah antara tepi luar sabuk asteroid utama pada 3 SA hingga tepat di luar sumbu semi-mayor Uranus pada 20 SA. Orbit yang terletak di lipatan stabil muncul dalam warna yang lebih terang. Kredit: Universitas California San Diego

Struktur lengkung yang paling mencolok terkait dengan Jupiter dan gaya gravitasi kuat yang dimilikinya. Populasi komet keluarga Jupiter (komet yang memiliki periode orbit 20 tahun) serta benda tata surya berukuran kecil yang dikenal sebagai Centaurs, dikendalikan oleh lipatan tersebut pada skala waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Beberapa dari benda-benda ini akan bertabrakan dengan Yupiter atau terlempar dari Tata Surya.

READ  Mahasiswa dari Indonesia dan UNNE menyiapkan proposal untuk mengatasi kerentanan Resistencia terhadap air

Strukturnya diselesaikan dengan mengumpulkan data numerik tentang jutaan orbit di Tata Surya kita dan menghitung bagaimana orbit ini sesuai dengan lipatan luar angkasa yang sudah diketahui. Hasilnya perlu dipelajari lebih lanjut, baik untuk menentukan bagaimana mereka dapat digunakan oleh pesawat ruang angkasa, atau bagaimana manifold tersebut berperilaku di sekitar Bumi, mengendalikan pertemuan asteroid dan meteorit, serta pertumbuhan populasi benda buatan manusia. dalam sistem Bumi-Bulan.

Referensi: “The arches of chaos in the Solar System” oleh Nataša Todorović, Di Wu dan Aaron J. Rosengren, 25 November 2020, Kemajuan Sains.
DOI: 10.1126 / sciadv.abd1313

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut