Inggris selidiki kasus korupsi Bombardier terkait kontrak dengan Garuda Indonesia – Aerospace News

Kantor Penipuan Serius (SFO) Inggris pada hari Kamis mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki produsen pesawat Kanada Bombardier atas dugaan penyuapan dan korupsi terkait kontrak atau pesanan dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia.

OFS adalah divisi pemerintah non-kementerian dari Pemerintah Inggris menyelidiki dan menuntut kasus penipuan dan korupsi yang rumit di Inggris, Wales dan Irlandia Utara. Ini bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Inggris dan Wales dan dibuat oleh Undang-Undang Peradilan Pidana tahun 1987.

Undang-undang memberikan kewenangan khusus kepada SFO untuk meminta dari setiap orang atau perusahaan dokumen apa pun yang mereka anggap relevan, termasuk yang dianggap rahasia dan jawaban atas semua pertanyaan yang relevan, termasuk yang berhubungan dengan masalah rahasia.

SFO mengatakan bahwa “karena ini adalah penyelidikan yang sedang berlangsung, tidak dapat berkomentar” selain mengonfirmasi penyelidikan terbuka.

Maskapai Indonesia membeli enam pesawat CRJ1000 NextGen seharga $ 297 juta dari pabrikan Kanada delapan tahun lalu dengan opsi untuk membeli 18 pesawat tambahan. Kedua perusahaan bersama-sama mengumumkan operasi tersebut selama konferensi pers diselenggarakan sebagai bagian dari Pertunjukan Udara di Singapura.

READ  CDC memperingatkan wabah Listeria multi-negara bagian dari daging deli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *