Inggris berencana untuk ‘lepas pantai’ pencari suaka memiliki sejarah panjang dan kotor | Imigrasi dan suaka

TSekretaris dalam negeri, Priti Patel, dikabarkan telah menjajaki berbagai hal rencana aneh untuk mengirim pengungsi yang tiba di pantai Inggris ke tempat yang sangat jauh.

Minggu dimulai dengan kebocoran Whitehall yang mengungkapkan bahwa para pejabat telah diminta untuk mempertimbangkan mendirikan pusat imigrasi di Pulau Ascension, lebih dari 4.000 mil jauhnya di Atlantik Selatan. Ketika ide itu dikesampingkan, kebocoran lebih lanjut teridentifikasi wilayah lain yang sedang dipertimbangkan untuk pemrosesan ekstrateritorial, termasuk Moldova, Maroko, dan Papua Nugini.

Inggris memiliki sejarah yang panjang dan agak kotor dalam mengirim orang ke wilayah yang jauh untuk menyelesaikan masalah politik. Prinsip yang tidak terlihat adalah dari pikiran pertama-tama mendukung pembentukan koloni hukuman di mana ratusan ribu penjahat dan “yang tidak diinginkan” lainnya dibuang di seluruh kerajaan Inggris.

Negara-negara Eropa lainnya mengikuti, contoh paling terkenal dari tempat seperti itu Pulau Setan, di Guyana Prancis. Baru-baru ini, pada tahun 2002, Amerika Serikat mulai menggunakan Teluk Guantánamo, AS pangkalan angkatan laut di ujung selatan Kuba, sebagai pusat penahanan untuk menangani ratusan “kombatan yang melanggar hukum” yang menolak untuk diadili di AS.

Dalam dua dekade terakhir, pemerintah telah bermain-main dengan solusi ekstrateritorial ini untuk mencoba “terlihat tangguh” di hadapan sejumlah kecil orang putus asa yang tiba di Inggris. Dengan melakukan itu, pencari suaka – yang berbagi dengan Anda dan saya hak legal untuk mencari perlindungan – diperlakukan sebagai penjahat.

Itu adalah pemerintahan Buruh pada tahun 2003 yang pertama datang dengan gagasan menggunakan pusat pemrosesan imigrasi lepas pantai. Konteksnya adalah peningkatan aplikasi suaka ke Inggris, yang telah terlihat peningkatan 20 kali lipat selama 15 tahun. Setelah mempertimbangkan baik tindakan keras maupun amnesti untuk menghalangi pencari suaka, sekretaris dalam negeri, David Blunkett, yang dengan antusias didukung oleh Tony Blair, mengajukan sejumlah proposal untuk pusat imigrasi di luar Inggris.

READ  Jurnalis Jadi Korban Kekerasan Aparat, Polri: Situasinya "Chaos"

Dia menyarankan untuk membuat “zona perlindungan regional”, yang akan berada di, atau di sebelah, area yang menyaksikan arus besar orang. Zona-zona ini akan menawarkan tempat berlindung yang aman bagi mereka yang melarikan diri dari penganiayaan tetapi tetap menjaga mereka tetap berhubungan dengan negara asal mereka.

Usulan keduanya adalah untuk membuat “Pusat transit” di pinggiran Uni Eropa, yang akan menampung semua pelamar yang menuju ke barat dan menangani aplikasi bagi mereka yang ingin masuk ke Inggris. Daftar situs yang diusulkan karena pusat-pusat ini memiliki lingkaran yang cukup familiar, dan termasuk negara-negara pada rute transit utama seperti Turki, Somalia dan Maroko.

Ide Blunkett mendapat dukungan selamat datang dari sejumlah thinktanks, termasuk Demo. Tapi, tidak mau kalah dengan New Labour, Tories menindaklanjuti beberapa bulan kemudian dengan proposal mereka sendiri.

Sekretaris rumah bayangan saat itu, Oliver Letwin, pergi ke konferensi partai Konservatif pada bulan Oktober 2003 menjanjikan bahwa semua pencari suaka yang tiba di Inggris akan segera dideportasi ke pulau “pemrosesan lepas pantai”. Letwin mengatakan dalam konferensi di Blackpool: “Kami akan mengganti sistem suaka saat ini, secara keseluruhan, dengan sistem kuota untuk pengungsi asli dan pemrosesan semua klaim di lepas pantai, untuk mencegah semua kecuali klaim asli untuk perlindungan dari penganiayaan.”

Dan dia menjelaskan bahwa di bawah kebijakan ini semua pencari suaka yang mencapai Inggris akan menemukan pintu tertutup rapat di wajah mereka. “Tidak akan ada aplikasi di Inggris Raya,” katanya.

Kelompok-kelompok kesejahteraan suaka bereaksi dengan ngeri terhadap rencana tersebut, dan kemudian diikuti oleh paduan suara ketidaksetujuan atas dasar hak asasi manusia. Dewan Pengungsi mengatakan itu “melanggar hukum, tidak manusiawi dan konyol”. Wakil kepala eksekutifnya, Margaret Lally, berkata: “Inggris berkomitmen di bawah hukum internasional untuk menyediakan tempat yang aman bagi mereka yang melarikan diri dari penganiayaan.” Yang lain membandingkan kebijakan tersebut dengan rencana yang lebih terkait dengan keadaan darurat masa perang

READ  Ramai Video Klip Via Vallen Dituding Jiplak IU, Ini Kata Dosen Seni ISI Yogyakarta

Tapi ide Tory itu ternyata setengah jadi ketika Letwin mengaku tak “tahu sedikitpun” di mana pulau itu akan berada.

Namun, itu adalah kebijakan imigrasi bekas jajahan Inggris yang telah memberikan kehidupan baru pada desain offshoring sekretaris rumah saat ini. Pencari suaka yang berhenti di kapal di perairan Australia ditahan di fasilitas di pulau lepas pantai Nauru dan Pulau Manus di bawah kebijakan yang disebut Operasi Perbatasan Berdaulat. Ada satu lagi, di Pulau Christmas. Pemerintah tampaknya percaya bahwa jika ini bisa berhasil untuk Australia, tidak ada alasan untuk menghentikan Inggris melakukan hal yang sama.

Tetapi fasilitas terkenal ini telah menjadi sumber banyak kontroversi selama masa operasinya. Telah terjadi sejumlah kerusuhan dan pelarian, serta tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dari organisasi termasuk Amnesty International, itu Komisi Hak Asasi Manusia dan Kesetaraan Australia, Lembaga Hak Asasi Manusia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ketergantungan pemerintah Inggris pada “solusi” Australia untuk krisis pengungsi berisiko sekali lagi mencampurkan hak-hak pengungsi dengan orang-orang yang dihukum karena pelanggaran pidana. Ini adalah lereng konstitusional licin yang bisa membuat kita terombang-ambing dari hukum internasional yang mapan. Alih-alih mengadopsi kebijakan yang manusiawi untuk pemrosesan pencari suaka, pemerintah tampaknya ingin menciptakan lubang hitam hukum bagi orang-orang yang memiliki hak atas pemeriksaan yang adil di tanah Inggris.

• Robert Verkaik adalah seorang penulis dan jurnalis yang berspesialisasi dalam ekstremisme dan pendidikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *