Ilmuwan UC Berkeley memeriksa kotoran manusia di selokan untuk mencari tanda-tanda hotspot virus corona: laporkan

Ilmuwan UC Berkeley memeriksa kotoran manusia di selokan untuk mencari tanda-tanda hotspot virus corona: laporkan

Apa kotoran terbaru pada wabah virus corona? Ilmuwan di Universitas California di Berkeley mungkin bisa memberi tahu Anda.

Itu ilmuwan telah mengumpulkan sampel kotoran manusia dari selokan di San Francisco Bay Area untuk menentukan area “hotspot” di mana virus corona adalah yang paling umum, menurut sebuah laporan.

Bukti infeksi virus korona sering muncul dalam sampel limbah, kata para ilmuwan kepada FOX 2 dari Bay Area – dan mereka memutuskan bahwa mengakses sampel dari selokan akan lebih efisien daripada pergi dari pintu ke pintu untuk meminta sampel dari penduduk.

RENCANA MENDETEKSI KORONAVIRUS DI AIR LIMBAH DAPAT MEMBANTU KEBUTUHAN PELACAKAN KONTAK PINPOINT

“Air limbah secara alami mengumpulkan limbah dari ratusan bahkan jutaan orang dalam satu sampel, ‘pemimpin tim Kara Nelson, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di UC Berkeley, mengatakan kepada stasiun tersebut.

“Jadi jika Anda dapat mengumpulkan sampel representatif dari air limbah dan menganalisanya, Anda dapat memperoleh informasi dalam jumlah besar yang kemungkinan besar tidak dapat Anda peroleh melalui pengujian orang satu per satu,” tambahnya.

Agen air limbah dari tiga kabupaten Bay Area membantu proyek tersebut, dengan kabupaten keempat diharapkan segera bergabung, kata laporan itu.

Sampel dikumpulkan di “gudang saluran pembuangan,” di mana limbah dari beberapa saluran saluran pembuangan berkumpul menjadi satu pipa atau stasiun pengolahan. Sampel dapat mencakup limbah dari beberapa ribu hingga beberapa ratus ribu penduduk, para ilmuwan memberi tahu FOX 2.

KLIK DI SINI UNTUK CAKUPAN KORONAVIRUS LENGKAP

Kemudian DNA dalam sampel diperiksa untuk menentukan keberadaan virus korona, dengan bantuan dari Departemen Molekuler dan Biologi Sel UC Berkeley.

Tim UC Berkeley berharap dapat berbagi metode dan informasinya dengan bagian lain AS untuk membantu mereka mempelajari tingkat infeksi di wilayah tersebut, kata Nelson kepada FOX 2.

READ  Kematian akibat Covid-19 di Eropa, AS melebihi penghitungan resmi

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut