Covid-19 meredam keceriaan Natal di Betlehem dan tempat lain

Covid-19 meredam keceriaan Natal di Betlehem dan tempat lain

Bethlehem pada hari Kamis mengantarkan Malam Natal dengan aliran marching band yang gembira dan kedatangan penuh kemenangan dari pendeta Katolik top di Tanah Suci, tetapi hanya sedikit orang yang ada di sana untuk menyambut mereka sebagai pandemi virus corona dan penutupan ketat perayaan yang diredam di tempat kelahiran tradisional. Yesus.

Pemandangan tenang serupa diulangi di seluruh dunia saat pertemuan keluarga yang meriah dan doa yang dikemas yang biasanya menandai liburan itu diperkecil atau dibatalkan sama sekali.

Di Australia, jamaah harus memesan tiket online untuk menghadiri kebaktian gereja yang berjarak secara sosial. Filipina melarang pertemuan massal dan melarang keluarga besar mengadakan acara tradisional hari Natal Makan malam malam. Lagu-lagu tradisional anak-anak dari pintu ke pintu dibatalkan di Yunani.

Paus Francis ditetapkan untuk merayakan Misa dalam kebaktian Vatikan yang hampir kosong pada sore hari saat peraturan jam malam baru yang ketat akan diberlakukan.

Orang Italia berbaris di toko roti, pasar ikan, dan toko bahan makanan yang dibutuhkan untuk menyiapkan makan malam Natal, bahkan ketika pejabat pemerintah memohon keluarga untuk membatasi pertemuan “cenone” mereka tidak lebih dari dua orang di luar unit keluarga utama. Pemerintah minggu ini melarang perjalanan antar daerah, dan polisi keluar Kamis untuk memberlakukan pembatasan.

Perayaan di tempat lain di Eropa dibatalkan atau diperkecil kembali Covid-19 infeksi melonjak di seluruh benua dan varian baru yang mungkin lebih menular telah terdeteksi.

Di Athena, Malam Natal sangat sunyi. Di waktu normal, suara anak-anak yang menyanyikan lagu-lagu Natal sambil denting logam segitiga bisa terdengar sepanjang hari. Kebiasaan selama puluhan tahun, di mana anak-anak pulang ke rumah dan menerima hadiah kecil, dilarang tahun ini. Sekelompok anak berhasil menghormati tradisi dengan bernyanyi untuk Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis melalui tautan video.

READ  Jokowi menuntut pengobatan COVID-19 standar saat kasus melonjak - Nasional

Sepanjang pandemi, salah satu gereja yang paling terpukul di New York City adalah Gereja Lutheran Santo Petrus di Manhattan. Para pemimpin gereja mengatakan lebih dari 60 anggota jemaat – yang jumlahnya sekitar 800 sebelum pandemi – telah meninggal karena COVID-19, hampir semuanya adalah bagian dari komunitas sekitar 400 yang menghadiri kebaktian dalam bahasa Spanyol.

Terlepas dari patah hati mereka sendiri, anggota sidang – banyak dari mereka imigran – menyumbangkan mantel, syal, dan pakaian musim dingin lainnya untuk lebih dari 100 migran anak di bawah umur di sebuah pusat penahanan di Manhattan.

Sementara banyak gereja Kota New York lainnya telah melanjutkan kebaktian secara langsung, Santo Petrus terus mempersembahkan Misa hanya secara online. Jadwal untuk Malam Natal dan hari Natal termasuk Misa dalam bahasa Inggris dan Spanyol, dan kebaktian malam jazz bilingual.

Di Betlehem, para pejabat berusaha memanfaatkan situasi yang buruk.

“Natal adalah hari libur yang memperbarui harapan di dalam jiwa,” kata Walikota Anton Salman. “Terlepas dari segala kendala dan tantangan akibat corona dan minimnya pariwisata, kota Betlehem masih menatap masa depan dengan optimisme.”

Cuaca mentah dan hujan menambah suasana suram, ketika beberapa lusin orang berkumpul di Lapangan Palungan tengah untuk menyambut Patriark Latin Pierbattista Pizzaballa. Marching band pemuda memainkan lagu-lagu Natal di bagpipe, diiringi oleh pemain drum yang berdebar-debar, memimpin prosesi yang menggembirakan menjelang kedatangan bapa bangsa di sore hari.

“Terlepas dari batasan dan batasan kami ingin merayakan sebanyak mungkin, dengan keluarga, komunitas dan kegembiraan,” kata Pizzaballa, yang akan memimpin pertemuan kecil Misa Tengah Malam nanti malam. Kami ingin menawarkan harapan.

READ  Jakarta Fashion Week digelar secara virtual di tengah COVID-19

Ribuan peziarah asing biasanya berduyun-duyun ke Betlehem untuk merayakannya. Tetapi penutupan bandara internasional Israel untuk turis asing, bersama dengan pembatasan Palestina yang melarang perjalanan antarkota di daerah yang mereka kelola di Tepi Barat yang diduduki Israel, membuat pengunjung menjauh.

Pembatasan tersebut membatasi kehadiran warga dan rombongan kecil pejabat agama. Perayaan malam, ketika para peziarah biasanya berkumpul di sekitar pohon Natal, dibatalkan, dan Misa Tengah Malam hanya terbatas pada pendeta.

Virus korona telah memberikan pukulan telak bagi sektor pariwisata Bethlehem, sumber kehidupan ekonomi lokal. Restoran, hotel, dan toko suvenir telah ditutup.

Itu bukan malam Natal yang ramai seperti biasa di Mexico City. Perayaan besar itu adalah upacara pemberian suntikan vaksin virus corona pertama di negara itu.

Pada Malam Natal, orang tua biasanya membawa anak-anak mereka ke alun-alun pusat kota di mana para aktor berpakaian seperti Tiga Orang Bijak atau Sinterklas dan berpose di depan latar belakang yang rumit menyerupai set film anak-anak populer.

Tapi tahun ini, Orang Bijak dan Santas dilarang. Tradisi besar Meksiko lainnya, Misa Tengah Malam, dibatalkan di banyak paroki.

Namun, Zoé Robledo, direktur sistem jaminan sosial Meksiko, mengatakan dimulainya program vaksin COVID-19 di negara itu menjadikannya “Natal yang tak terlupakan”.

Pantai ikonis Rio de Janeiro tetap terbuka, tetapi keputusan Balai Kota yang bertujuan membatasi pertemuan mencegah pengemudi parkir di sepanjang pantai. Hujan juga membuat pengunjung pantai betah.

Thomas Azevedo dan putranya yang berusia 9 tahun menantang cuaca buruk untuk mendirikan kios kecil, menjual bir dan caipirinha yang terbuat dari buah segar. Menjelang sore, dia belum menjual apa pun.

“Bukan karena hujan; pada tahun-tahun sebelumnya tempat itu penuh dengan turis saat Natal. Tahun ini tidak ada siapa-siapa, ”kata Azevedo, 28 tahun.

READ  Tim Tesla akan mengunjungi Indonesia untuk memeriksa investasi dalam komponen EV: pemerintah

Warga Australia hingga baru-baru ini menantikan Natal yang relatif bebas COVID-19 setelah pembatasan perjalanan melintasi perbatasan negara bagian dilonggarkan dalam beberapa pekan terakhir dengan tidak adanya bukti penularan komunitas. Tetapi setelah kasus baru terdeteksi selama seminggu terakhir, negara kembali menutup perbatasan mereka.

Sementara banyak tempat di seluruh dunia yang memberlakukan atau meningkatkan larangan untuk Natal, Lebanon adalah pengecualian. Dengan ekonominya yang compang-camping dan sebagian dari ibukotanya hancur oleh ledakan pelabuhan besar-besaran pada 4 Agustus, Lebanon telah mencabut sebagian besar tindakan virus menjelang liburan, dengan harapan dapat mendorong pengeluaran. Puluhan ribu ekspatriat Lebanon telah tiba di rumah untuk liburan, yang menyebabkan kekhawatiran lonjakan kasus yang tak terhindarkan selama musim perayaan.

Lebanon memiliki persentase umat Kristen terbesar di Timur Tengah – sekitar sepertiga dari 5 juta penduduknya – dan secara tradisional merayakan Natal dengan banyak kemeriahan.

“Orang-orang di sekitar kami lelah, tertekan, dan kehabisan tenaga, jadi kami berkata mari kita menanamkan setetes kegembiraan dan cinta,” kata Sevine Ariss, salah satu penyelenggara pekan raya Natal di sepanjang jalan tepi pantai tempat ledakan menyebabkan kerusakan paling parah.

(AP)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut