Big Bang, Asal Usul Alam Semesta? Tidak ada kesepakatan ilmiah

Big Bang, Asal Usul Alam Semesta?  Tidak ada kesepakatan ilmiah
Jose Antonio Maldonado Jose Antonio Maldonado Christian Garavaglia 6 menit
Dentuman Besar
Selama bertahun-tahun, Big Bang telah memantapkan dirinya sebagai penjelasan resmi tentang asal mula alam semesta. Tapi ini masalah masyarakat, para ilmuwan tidak begitu jelas.

Selama berabad-abad, umat manusia terus-menerus mengajukan pertanyaan seperti: Apakah alam semesta memiliki permulaan? Saat itu Sebagai? Banyak pemikir, filsuf, dan ilmuwan telah menghabiskan waktu berjam-jam dan berusaha memecahkan teka-teki ini, di antaranya saya akan mengutip beberapa yang paling menonjol.

Iya Aristotelesdi abad ke-3 (SM), membela teori bahwa alam semesta selalu ada dan akan selalu mempertahankan struktur yang sama. Santo Agustinus, yang hidup pada abad keempat (M) dan lahir di tempat yang sekarang disebut Aljazair, menyatakan bahwa alam semesta dan waktu muncul pada waktu yang bersamaan. Ini dianggap sebagai intuisi yang luar biasa berabad-abad kemudian, sesuai dengan teori relativitas Einstein.

Albert Einstein, yang dianggap oleh banyak orang sebagai ilmuwan terbesar abad ke-20, adalah pendukung alam semesta yang diam.

Di abad keempat belas Klaim Copernicusseperti Aristoteles, bahwa alam semesta terdiri dari bola-bola konsentris, tetapi mengira bahwa pusatnya ada di matahari. Pada abad berikutnya, Galileo dan Kepler dengan tegas menolak gagasan alam semesta geosentris, yang kemudian dikonfirmasi oleh Newton, yang menyatakan bahwa matahari adalah pusat dunia. Keempat ilmuwan ini telah mengambil langkah besar untuk mengungkap misteri alam semesta.

Anda mungkin tertarik pada: Minimum matahari: Tidak ada “zaman es” yang akan datang

Kami melompat dalam waktu dan kami berada di abad kedua puluh Seperti Einstein, yang dianggap oleh banyak orang sebagai ilmuwan terpenting abad ini, the “Teori relativitas” (1915), yang menemukan bahwa efek gravitasi menyebabkan distorsi dan deformasi dari apa yang dikenal sebagai ruangwaktu. Einstein adalah seorang pengacara dari a alam semesta stasioner.

READ  Cara Menangkap Hujan Meteor Draconid
Einstein
Albert Einstein memuji teori Big Bang Lemaitre sebagai sesuatu yang lucu, tetapi tidak membagikannya. Baginya alam semesta tidak bergerak.

Pada tahun 1922, Friedman Rusia menemukan bahwa persamaan relativitas memiliki solusi, karakteristik utamanya adalah persamaan tersebut tidak statis. Tapi lompatan besar belum datang.

Pada tahun 1927 pendeta Belgia, fisikawan dan matematikawan Georges Lemaitre dipamerkan teori “atom primordial”. Sebuah atom yang berat atomnya hampir sama dengan massa total alam semesta dan pada suatu titik waktu hampir 14 juta tahun yang lalu mulai berkembang pesat menjadi atom yang lebih kecil yang memunculkan miliaran galaksi. Di dalam salah satunya, berbentuk spiral yang dikenal sebagai Bima Sakti, ada planet Bumi yang mengorbit matahari.

Teori atom primordial, benih Ledakan Dahsyat, adalah karya fisikawan dan matematikawan Belgia, Georges Lemaitre.

Tuan, Nah, adalah penulis teori big bang, meskipun dia bukan orang yang membuat kalimat ini. Ilmuwan terkemuka ini menyatakan bahwa “sains dan agama berhubungan dengan tingkat pemahaman yang berbeda”. Einstein awalnya tidak mengakui teori Lemaitre, meskipun didasarkan pada “teori relativitas”, tetapi kemudian (1934) dia menerimanya dan bahkan menerimanya. bertepuk tangan di depan umum.

Kritik Big Bang

Meskipun teori asal mula dan evolusi alam semesta diterima secara luas oleh komunitas ilmiah, ada anggota terkemuka di dalamnya yang tidak membaginya. Di antara yang lain Fred HoyleAstronom Inggris yang, secara paradoks ia menciptakan ungkapan “ledakan besar” di acara BBC ketika dia tidak berbagi teori itu. Dia membela itu dari a alam semesta stasioner. Di antaranya, ia menerima medali emas dari Royal Astronomical Society, Crafoord Prize dan nominasi sebagai Knight of the British Empire.

READ  China bersiap untuk misi membawa kembali materi dari bulan

Neil Turok, Fisikawan dan kosmolog Afrika Selatan, direktur emeritus dari Perimeter Institute of Canada, mempunyai sebuah model siklus alam semesta;; Roger Penrose, profesor emeritus di Universitas Oxford, menganggap inflasi adalah teori yang sangat artifisial. Akhirnya, meskipun daftarnya lebih panjang, kami dapat menyoroti bahasa Spanyol Iván Agulló, Profesor di Universitas Louisiana yang percaya akan hal itu Kemungkinan besar alam semesta tidak memiliki asal-usul tertentu tetapi telah ada selamanya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut