Bagnaia “memiliki banyak pertanyaan” tentang hasil buruk MotoGP Indonesia

Bagnaia “memiliki banyak pertanyaan” tentang hasil buruk MotoGP Indonesia

Pemenang balapan MotoGP empat kali itu memenuhi syarat keenam setelah datang melalui sesi Q1, yang dia akui setelah itu bahwa dia “akan menandatangani” setelah bendera kuning di sesi FP2 hari Jumat menghentikannya untuk maju langsung ke Q2.

Dengan kondisi hujan yang melanda balapan Mandalika 20 putaran yang dipersingkat biasanya baik untuk Ducati, Bagnaia diharapkan menjadi yang terdepan pada hari Minggu lalu.

Tapi perasaan “aneh” pada ban basah menengah Michelin-nya merampas kecepatannya dan membuatnya kesulitan saat mengerem – Pembalap Italia itu beruntung tetap berada di atas motornya setelah momen besar memasuki Tikungan 1 pada lap keenam.

“Saya memiliki banyak pertanyaan tentang balapan saya,” kata Bagnaia, setelah mengambil bendera centang 35,7 detik dari kemenangan di urutan ke-15.

“Saya harus memahami banyak hal tentang apa yang tidak berhasil karena aneh saat tes di Malaysia saya memiliki feeling yang sangat bagus di lintasan basah.

“Dalam ujian di sini [at Mandalika] di sesi pertama saya sangat kuat di lintasan basah dan perasaan saya luar biasa seperti biasanya.

“Dan hari ini saya banyak berjuang sejak awal. Sudah di pengereman pertama saya merasa aneh pada pengereman pertama balapan, saya kehilangan banyak posisi.

“Dan kemudian saya mencoba untuk mendorong sedikit lebih banyak, saya selalu kehilangan bagian depan dan saya beruntung tidak jatuh ketika di finis lurus karena saya cukup cepat dan itu agak menakutkan.

Francesco Bagnaia, Tim Ducati

Foto oleh: Emas dan Angsa / gambar motorsport

“Tetapi melihat juga pada ban, itu tidak berhasil.

“Mungkin saya tidak mendorong seperti yang harus saya lakukan, tetapi terlihat aneh.

“Saya cukup kecewa dan tentu saja tidak senang dengan akhir pekan ini karena kami hanya meraih satu poin dalam dua pekan.

READ  Menpora Siapkan Indonesia Sebagai Tuan Rumah ASEAN Para Games 2022

“Potensi kita jauh lebih tinggi dari ini. Dalam pemanasan saya sangat kompetitif dengan ban bekas. Jadi, ini adalah situasi yang sulit, momen yang sulit.”

Bagnaia sekarang duduk sebagai pencetak poin terakhir di klasemen di urutan ke-20 setelah tersingkir dari putaran pembukaan di Qatar setelah balapan yang semua pelari Ducati tahun 2022 berjuang keras.

Baca Jadi:

Tapi Bagnaia mengatakan motornya bukan masalahnya di balapan Indonesia dan merasa dia “siap bertarung untuk menang” seandainya motornya kering.

“Bagi saya, masalahnya bukan pada motor saya, karena seperti biasa di kondisi basah, motor kami luar biasa,” tambahnya.

“[It] tidak seperti ini bagi saya, saya terlalu banyak berjuang dengan salah satu poin kuat dari motor kami di lintasan basah yaitu bagian depan.

“Ini perasaan yang aneh. Ini baru balapan kedua, kami memahami banyak hal, perasaan saya di pagi hari [warm-up] luar biasa dengan sepedanya.

“Kami siap bertarung untuk menang. Saya ingin mengatur ulang pola pikir saya dan mulai berpikir positif lagi.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut