Ateis untuk menyelamatkan papan gereja Jerman kayu bersejarah dengan papan – Orang

Ateis untuk menyelamatkan papan gereja Jerman kayu bersejarah dengan papan – Orang

Tanyakan Hans Powalla apakah dia seorang yang beriman dan tanggapan langsungnya adalah “tidak”.

Namun dia dan penduduk desa lainnya di dalam dan sekitar kota Stiege di Jerman telah memulai tugas raksasa untuk menyelamatkan sebuah gereja yang indah dengan memindahkannya dari tengah hutan ke pusat kota.

Mantan tukang listrik Powalla, 74, mengatakan mereka didorong oleh “arsitektur bangunan yang unik” dan “makna yang diberikannya kepada wilayah tersebut” di pegunungan Harz.

Objek yang dimaksud adalah gereja paranada, atau gereja kayu, lengkap dengan ornamen naga di atapnya, dibangun dengan gaya Nordik pada tahun 1905.

Ini adalah salah satu dari tiga gereja seperti itu dari era itu yang masih berdiri di Jerman, dan digolongkan sebagai monumen penting nasional.

Tidak seperti kebanyakan gereja yang memiliki tempat terkenal di pusat kota, tempat ibadah ini dibangun sebagai tempat perlindungan pribadi bagi pasien yang baru sembuh dari penyakit paru-paru di sanatorium yang terletak di dalam hutan.

Tetapi sanatorium ditutup, dan pada tahun 2009, gereja tidak lagi digunakan.

Lokasinya yang terisolasi menjadikannya target para pengacau.

Kebakaran terjadi di bekas klinik paru-paru yang hanya beberapa meter dari gereja pada tahun 2013, merusak strukturnya.

“Dari desa, kami melihat gumpalan asap hitam dan berpikir ‘oh tidak, ini dia gereja’,” kata Regina Nowolski, 69, anggota Stiege Stave Church Association, yang didirikan bersama Powalla.

Namun ternyata, gereja tersebut tidak rusak.

“Dan muncul gagasan bahwa sesuatu harus dilakukan sekarang atau gereja suatu hari akan runtuh,” kata Regina Bierwisch, juru bicara asosiasi tersebut.

“Satu-satunya solusi untuk menyelamatkan gereja adalah dengan mengambilnya.”

Sementara idenya jelas, itu jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

READ  Partai independen dapat mengubah politik Puerto Riko (Video)

Tantangannya berlimpah: mendapatkan izin untuk memindahkan bangunan, mencari rumah baru, dan mencari cara untuk mendapatkannya di sana.

Pada satu titik, mengangkat seluruh bangunan dengan helikopter militer Bundeswehr dipertimbangkan.

Terkait dengan semua masalah itu adalah pertanyaan jutaan euro tentang bagaimana mendanai proyek tersebut.

Tidak terpengaruh, anggota asosiasi membawa masalah tersebut ke walikota, menulis kepada otoritas federal tentang konservasi dan membuat permohonan publik untuk penggalangan dana.

“Pada awalnya saya menganggapnya sebagai ide yang lucu. Tapi saya segera menyadari bahwa mereka tidak menyerah, mereka ada di sana untuk melihatnya,” kata Ronald Fiebelkorn, walikota wilayah Oberharz am Brocken, kepada AFP.

Didukung oleh gelombang antusiasme, Fiebelkorn membawanya ke otoritas negara bagian dan federal yang reaksi awalnya adalah “Anda gila”.

Namun tak lama kemudian, para pejabat juga mengalah.

Dengan dukungan dan pendanaan yang dijamin, proyek 1,1 juta euro ($ 1,3 juta) untuk memindahkan gereja sekarang berada di putaran terakhir.

Sebidang tanah telah diamankan di kota Stiege, ditawarkan oleh otoritas regional kepada asosiasi dengan harga simbolis satu euro.

Asosiasi juga membeli gereja pribadi dari pemilik saat ini, sebuah perusahaan real estate di Berlin, dengan harga satu euro.

Peletakan batu pertama di situs baru dimulai pada November dan setelah pondasi beton dipasang, mulai Maret, gereja akan dibongkar dari atas ke bawah, papan demi papan.

“Sama seperti rumah Lego,” kata Bierwisch, mencatat bahwa kayunya harus dibangun kembali dengan cepat di petak barunya sekitar lima kilometer (sekitar tiga mil), dengan target penyelesaian pada September.

Sudah ada gereja komunitas di Stiege sendiri, dan Bierwisch menjelaskan tujuannya adalah “tidak bersaing” untuk orang percaya.

READ  Coronavirus berita langsung: Pemimpin utara Inggris mengatakan mereka tidak mendukung paket keuangan; Portugal melaporkan 1.646 kasus baru | Berita Dunia

Melainkan, di rumah barunya, asosiasi berharap gereja penjaga menjadi ruang terbuka untuk acara komunitas sekaligus menjadi daya tarik baru bagi pengunjung di wilayah tersebut.

Menunjukkan bahwa gereja penjaga terbesar di Jerman terletak hanya sekitar 60 kilometer di kota Hahnenklee, juga di wilayah pegunungan Harz, Bierwisch berkata: “Itu bisa menjadi rute pariwisata, dengan gereja sebagai sorotan.

“Konservasi yang bisa dilakukan orang 100 tahun lalu harus ditampilkan dan dilihat, dihormati di kawasan wisata yang indah ini.”

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut