53 orang tewas akibat banjir di Indonesia akibat perubahan iklim

53 orang tewas akibat banjir di Indonesia akibat perubahan iklim

Perubahan pertama:

Setelah banjir dan tanah longsor dari 31 Desember hingga 1 Januari, sekitar 175.000 orang tetap mengungsi di Jakarta dan di kota-kota dekat ibu kota negara Asia itu. Para aktivis lingkungan memperingatkan bahwa keadaan darurat adalah tanda krisis iklim.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), ini adalah “salah satu peristiwa hujan paling ekstrim” yang dialami Indonesia sejak fenomena tersebut pertama kali didokumentasikan pada tahun 1866. Dalam konteks ini, juru bicara Badan Perlindungan Sipil Agus Wibowo melaporkan bahwa “jumlah korban tewas bertambah menjadi 53 orang dan satu orang hilang”.

Badan Perlindungan Sipil juga merilis data yang menunjukkan 173.064 warga masih dievakuasi dari rumah mereka menyusul kekacauan akibat banjir mematikan di beberapa bagian Jakarta, kota terbesar di Asia Tenggara.

Orang-orang yang mengungsi akibat banjir bersembunyi di tempat penampungan sementara di Jakarta, Indonesia pada 3 Januari 2020. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Cuaca terburuk dalam beberapa tahun. Ada jalur kereta yang diblokir, pemadaman listrik di beberapa bagian kota dan hujan lebat bisa berlangsung hingga pertengahan Februari, dengan kondisi yang sangat sulit antara 11 dan 15 Januari.

Badan cuaca juga memperingatkan bahwa perubahan iklim meningkatkan risiko kondisi cuaca ekstrim; Dan ini bukan pertama kalinya peristiwa serupa terjadi di Jakarta dan sekitarnya, yang dihuni lebih dari 30 juta orang dan yang garis pantainya tenggelam saat air pasang.

Salah satu banjir paling mematikan di ibu kota pada tahun 2007 menewaskan lebih dari 50 orang. Lima tahun lalu, sebagian besar pusat kota kebanjiran setelah kanal meluap.

Perubahan iklim meningkatkan risiko kondisi cuaca ekstrim

Kelompok lingkungan mengatakan episode seperti pergantian tahun di salah satu produsen batu bara terbesar adalah bendera merah, meskipun pihak berwenang tidak melihat kasus untuk pengurangan lebih lanjut dalam emisi karbon dioksida.

READ  Ribuan dievakuasi saat aktivitas meningkat di gunung berapi Indonesia

Direktur Kementerian Lingkungan Hidup dan Adaptasi Iklim Hutan Sri Tantri Arundhati mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada rencana untuk mengubah kebijakan atau target untuk mengurangi produksi karbon dioksida, sebuah masalah yang disepakati dalam perjanjian ini oleh Parisian. Persetujuan.

Yuyun Harmono, manajer kampanye di Forum Lingkungan Hidup Indonesia, kelompok hijau terbesar di negara itu, mengatakan banjir seharusnya “menjadi pengingat yang kuat bagi pemerintah bahwa bisnis tidak dapat dilanjutkan. seperti biasa”.

Seorang pria membersihkan lumpur setelah banjir di Jakarta, Indonesia pada 3 Januari 2020
Seorang pria membersihkan lumpur setelah banjir di Jakarta, Indonesia pada 3 Januari 2020 Foto Antara / Dhemas Reviyanto / via REUTERS

Indonesia memiliki salah satu garis pantai terpanjang di dunia dan negara terpadat keempat di dunia. Dalam kondisi seperti ini, Indonesia juga sangat rentan terhadap perubahan iklim saat ini, tetapi itu tidak mencegah negara ini menjadi penghasil gas rumah kaca terbesar kelima, dan dengan demikian menjadi salah satu penyebab utama krisis iklim.

Departemen Meteorologi Indonesia mengatakan “efek kenaikan suhu satu derajat bisa parah,” di antara konsekuensi dari “banjir ini,” kata Dwikorita Karnawati, presiden badan tersebut.

Indonesia juga merupakan pengekspor batubara termal dan minyak sawit terbesar di dunia. Budidaya kelapa sawit yang tidak diatur telah mengurangi kawasan hutan, yang penting untuk penyerapan karbon dioksida.

Indonesia, satu dekade lagi akan menyerah pada batubara

Rida Mulyana, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan dan Energi Kementerian Perindustrian, mengatakan pemerintah berpegang pada rencana energi terbarukan. Prakiraan ini menyiratkan bahwa lebih dari separuh pembangkit energi masih akan bergantung pada batu bara untuk dekade mendatang.

Terkait banjir yang biasa terjadi di Jakarta, pemerintah telah mengusulkan tiga cara untuk mengatasi masalah tersebut: meningkatkan pertahanan air dengan membangun dua bendungan baru, mengerjakan sungai terbesar di kota itu, dan memindahkan ibu kota ke pulau Kalimantan. pada tahun 2023, sebuah rencana yang dikritik oleh para pencinta lingkungan yang percaya bahwa langkah seperti itu akan semakin memperburuk deforestasi.

READ  Enam orang tewas dalam gempa bumi kuat di Jawa, Bali, Indonesia; tidak ada peringatan tsunami yang diterbitkan

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut