5 hal yang menarik di Kualifikasi Piala Asia FIBA ​​2021 mendatang – Kualifikasi Piala Asia FIBA ​​2021

5 hal yang menarik di Kualifikasi Piala Asia FIBA ​​2021 mendatang – Kualifikasi Piala Asia FIBA ​​2021

MANAMA (Bahrain) & DOHA (Qatar) – Sudah lama tidak bertemu. Tapi sekarang, kami kembali.

Bola basket Piala Asia FIBA ​​kembali! Kami cukup yakin bahwa semua orang bersemangat dan menghitung mundur detik hingga waktu tip-off, tetapi mari tarik napas dalam-dalam dan segera tinjau apa yang sebenarnya membuat kami bersemangat untuk melihatnya.

Bagian penting dari kegembiraan di setiap kompetisi FIBA ​​adalah melihat wajah-wajah baru yang bersemangat untuk maju ke pengadilan untuk pertama kalinya. Merupakan salah satu penghargaan tertinggi bagi seorang atlet untuk mewakili negara mereka di tingkat internasional, jadi selalu menyenangkan untuk melihat kinerja mereka.

Beberapa dari baler ini pernah bermain untuk tim nasional mereka di kompetisi yunior. Beberapa dari pemain ini belum pernah bermain untuk tim nasional sebelum Kualifikasi seperti Lester Prosper. Bagi sebagian orang, ini bukan debut tim nasional, tapi ini pertama kalinya kami melihat mereka bermain di ajang FIBA ​​Asia seperti Aaron Geramipoor.

Yang terpenting adalah kami akan melihat mereka bermain di level ini untuk pertama kalinya.

Seperti disebutkan, sebagian besar dari pemain ini telah melalui baptisan api yang merupakan acara remaja FIBA. Mereka semua telah maju dan berkembang ke tingkat di mana mereka dapat dipercaya untuk bermain dengan para pemain besar.

Kami telah melihat beberapa dari pemain ini membuat dampak di jendela sebelumnya seperti Muzamil Hamoda dan Matt Nieto. Semoga semakin banyak pemain muda yang bisa memanfaatkan peluang yang ada di pertandingan mendatang ini.

Jika Anda mencari contekan tentang siapa yang harus diperhatikan, kami sarankan Anda untuk fokus pada Rashed Mustafa (BRN), Kobe Paras (PHI), dan Seijin Mathew (IND).

READ  iPhone 12 vs. iPhone 11: Perbedaan utama, menurut rumor yang beredar

(Seijin Mathew, FIBA ​​U18 Asian Championship 2018)

Menuju fase yang akan datang ini, ada tiga tim yang telah berjuang tanpa mengalami kekalahan.

Filipina memastikan kemenangan mengesankan di laga tandang melawan Indonesia di Window 1, dipimpin oleh Ravena bersaudara. Mereka akan menurunkan skuad yang relatif lebih muda kali ini karena mereka dijadwalkan bermain dua kali melawan Thailand (27 dan 30 November), jadi tugas untuk tetap tak terkalahkan mungkin sedikit lebih sulit dari yang diharapkan.

Lebanon juga tidak terkalahkan, disorot oleh margin kemenangan rata-rata yang mengesankan sebesar 31,0 poin per game. The Cedars dikenal karena pemainnya yang sangat berbakat dan bintang-bintang itu belum mengecewakan penggemar mereka. Pertandingan pembukaan mereka di jendela ini melawan India (27 November) tidak akan mudah dan pertandingan ulang melawan Irak (29 November) sesudahnya juga bukan berjalan di taman.

Last but not least, seharusnya tidak mengherankan bahwa Iran yang terikat Olimpiade juga memiliki rekor tak bercacat sejauh ini di Kualifikasi. Runner-up Piala Asia 2017 ini tidak memiliki belas kasihan pada lawan mereka, mengalahkan mereka dengan rata-rata 44,5 poin per kontes. Mereka adalah salah satu tim dengan pertahanan terbaik di Kualifikasi Piala Asia, mengunci lawan mereka menjadi hanya 50,0 poin per pertandingan. Rekor tak terkalahkan Iran akan diuji melawan Arab Saudi (28 November) dan Suriah (30 November).

Tidak ada kemenangan yang pasti dalam permainan bola basket, tetapi sejauh ini di Kualifikasi, ketiga tim ini belum memberi kami alasan mengapa mereka tidak dapat mempertahankan kemenangan beruntun mereka.

Mari kita ulangi bagian pertama dari kalimat di atas: Tidak ada kemenangan pasti dalam permainan bola basket. Tidak peduli seberapa baik tim “melihat di atas kertas” menuju pertandingan. Semua 40 menit permainan (atau lebih jika perlu) harus dimainkan sampai bel terakhir sebelum pemenang dikonfirmasi.

READ  Sebut Nama Natasha Wilona, Dita Soedarjo 'Dicubit' Netizen : Okezone Celebrity

Terkadang, pemenang dari game-game itu bukanlah yang Anda harapkan pada awalnya! Seperti di jendela pertama ketika Bahrain mengalahkan India dan Arab Saudi mengalahkan Qatar. Jika melirik FIBA ​​World Rankings, baik Bahrain maupun Arab Saudi dianggap kalah, tapi itu nggak jadi soal. Mereka mencetak lebih banyak poin dalam permainan, sehingga melengkapi keindahan kesedihan.

Potensi “cerita yang tidak diunggulkan” inilah yang membuat kita terpaku pada layar kita, menerangi kegembiraan kita sepanjang permainan.

Cerita terbesar, tanpa diragukan lagi, adalah fakta bahwa bola basket Piala Asia kembali ke kehidupan kita. Banyak hal telah terjadi sejak jendela pertama ditutup awal tahun ini. Tapi sekarang, kita kembali ke sini sekali lagi.

Para pemain dan pelatih telah dengan sabar mempersiapkan dan berlatih, menunggu hari untuk melepaskan semua energi yang terpendam di lapangan dalam pertempuran. Tidak ada keraguan bahwa mereka tidak sabar untuk memulai sesuatu.

Siapa pun yang menyukai permainan ini pasti akan bersemangat untuk melihat tim-tim ini beraksi secepat mungkin.

Selamat datang kembali, bola basket Piala Asia FIBA. Kami merindukanmu. Ayo pergi.

FIBA

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut