Upacara Pembersihan Mayat Ma’nene oleh Orang Toraja Indonesia — Guardian Life — The Guardian Nigeria News – Nigeria and World News

Upacara Pembersihan Mayat Ma’nene oleh Orang Toraja Indonesia — Guardian Life — The Guardian Nigeria News – Nigeria and World News

oleh Chinelo Eze

21 Februari 2022 | 14:37

Budaya adalah salah satu fondasi kemanusiaan yang membantu suatu masyarakat berkembang. Budaya bervariasi dari satu bagian dunia ke bagian lain dan dari satu masyarakat ke masyarakat lainnya. Dengan budaya itu adalah kasus daging satu orang menjadi racun orang lain, secara sederhana apa yang berlaku untuk satu masyarakat mungkin akan masuk akal atau…

Budaya adalah salah satu fondasi kemanusiaan yang membantu suatu masyarakat berkembang. Budaya bervariasi dari satu bagian dunia ke bagian lain dan dari satu masyarakat ke masyarakat lainnya. Dengan budaya itu adalah kasus daging satu orang menjadi racun orang lain, secara sederhana apa yang berlaku untuk satu masyarakat mungkin tidak masuk akal atau tabu bagi yang lain. Demikianlah praktek Ma’nene oleh masyarakat toraja Indonesia yang dilakukan setiap 3 tahun sekali untuk menghormati orang yang sudah meninggal menjadi garis pemikiran.

Tana Toraja (Tanah Toraja) dihuni oleh suku asli yang tinggal di pegunungan Salawesi di Indonesia. Orang Toraja sangat berbeda dengan budaya tradisional membersihkan mayat. Disebut festival Ma’nene (upacara pembersihan mayat), budaya ini mensyaratkan bahwa orang toraja menggali tubuh kerabat yang sudah meninggal dan kemudian membersihkannya, membiarkan tubuh kering, kemudian berpakaian rapi. Budaya ini berlanjut dengan anggota keluarga menabung untuk upacara pemakaman yang layak karena merupakan aspek penting bagi orang toraja di Indonesia.

Dalam kasus lain, mayat yang baru saja meninggal disimpan di rumah dan diawetkan oleh anggota keluarga sambil menunggu ketika mereka diperlengkapi secara finansial untuk melakukan pemakaman yang layak. Orang Toraja percaya bahwa selama masa penantian, arwah tetap tinggal dan hanya beristirahat di Puya (tanah arwah) saat upacara pemakaman berlangsung.

READ  'Itu terjadi hampir dalam semalam': Pandemi menghidupkan kembali gairah dalam balap mobil model di kalangan penghobi Indonesia

Ini mungkin tampak sulit untuk diterima, tetapi praktik kuno selama ratusan tahun diyakini berasal dari kisah mitos seorang pemburu bernama Pong Rumasek yang sedang berjalan di pegunungan dan menemukan mayat di pegunungan torojan. pemburu kemudian merawat tubuh dan mendandaninya dengan pakaiannya sendiri, tindakan ini konon membawa keberuntungan baginya.

Dan begitulah praktiknya tetap hidup, namun niat di balik praktik aneh itu adalah untuk menjalin ikatan dengan orang mati. Tradisi Ma’nene ini mungkin tampak seperti melakukan pembersihan akhir pekan, tetapi kali ini untuk orang mati. Jenazah didandani, peti mati diubah dan dalam ritualnya, jenazah diarak keliling masyarakat tempat mereka dulu tinggal mengikuti jalan yang lurus. diyakini bergerak dalam garis lurus meskipun ada praktik keagamaan lain tetapi dengan sekte kecil masih mempraktikkan cara nenek moyang ‘Aluk Todolo’.

Meskipun praktiknya aneh seperti kelihatannya, itu hanya versi yang lebih panjang dari peringatan kematian yang dipraktikkan banyak masyarakat.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut