Perjanjian perdagangan tanpa kesepakatan hijau – Opini

Perjanjian perdagangan tanpa kesepakatan hijau – Opini

Meski digambarkan sukses, KTT ASEAN ke-37, yang baru-baru ini diselenggarakan di bawah kepemimpinan Vietnam, harus dibingkai ulang dan dipertimbangkan kembali dalam hal komitmen yang dibuat untuk memerangi perubahan iklim.

Kami berharap kami dapat menemukan, dalam deklarasi terakhir yang dikeluarkan pada akhir konklaf, beberapa komitmen, mungkin tidak seberani yang diharapkan dari blok regional yang ambisius seperti ASEAN, namun beberapa sinyal, setidaknya keputusan simbolis, yang membuktikan bahwa para pemimpin regional melihat melampaui perdagangan dan tetap siap, meskipun ada tantangan, untuk memperjuangkan aksi iklim.

Sebaliknya, perdagangan adalah raja, dan karenanya, KTT tersebut dirayakan sebagai kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan blok regional yang mampu menghadirkan front bersama dan menandatangani perjanjian perdagangan penting, menciptakan kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia.

Tidak ada keraguan bahwa perdagangan dapat menjadi kekuatan untuk kebaikan di kawasan ini dan untuk rakyatnya, asalkan cara ini berkembang di tahun-tahun mendatang akan benar-benar menempatkan pekerja dan segmen paling rentan dari populasi ASEAN pada intinya, sesuatu yang , mengingat pengalaman banyak transaksi perdagangan lainnya di seluruh dunia, jangan dianggap remeh.

Dampak ekonomi dari pandemi adalah menciptakan kebutuhan yang mendesak untuk mengaktifkan kembali dan meningkatkan apa yang, kurang dari setahun yang lalu, adalah pertumbuhan pembangunan yang pesat yang dialami oleh seluruh Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Hubungan perdagangan yang lebih kuat dan lebih baik di kawasan Asia Pasifik yang lebih luas akan menjadi penting dalam pencarian ini. Namun fokus pada perdagangan seharusnya tidak membayangi pertarungan terakhir yang harus dihadapi umat manusia dengan semua tekad dan kekuatannya: perubahan iklim.

Di sinilah ASEAN tertinggal tidak hanya dalam hal sumber daya yang dibutuhkan untuk bertransisi menuju ekonomi yang lebih bersih dan berkelanjutan, tetapi juga dalam hal ambisi dan visi.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Audi Tt 8J Getestet und qualifiziert

Memang benar bahwa blok regional telah membuat Perjanjian ASEAN tentang Polusi Asap Lintas Batas, tetapi perangkat hukum yang ambisius ini telah diratifikasi oleh semua negara anggota blok tersebut pada tahun 2014, dan kami sangat menyadari bahwa hal itu tidak seefektif yang diharapkan semua orang. .

Deklarasi resmi terbaru tentang perubahan iklim oleh blok regional adalah Pernyataan Bersama ASEAN tentang Perubahan Iklim untuk Sesi ke-25 dari Conference of Parties (COP) pada Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim pada 2019.

Saat untuk berpikir dengan berani adalah sekarang, dan itulah mengapa KTT ASEAN sangat mengecewakan.

Beberapa hari yang lalu, Climate Ambition Summit diadakan untuk memperingati ulang tahun ke-5 Perjanjian Paris, sebuah acara “jembatan” menuju COP26, yang telah ditunda hingga tahun 2021 karena pandemi.

Pada acara ini, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menghimbau semua negara anggota PBB untuk menyatakan darurat iklim. Para pemimpin negara yang paling berkomitmen untuk memerangi perubahan iklim diberi kesempatan berbicara untuk mengumumkan janji baru. Perdana Menteri Scott Morrison dari Australia, misalnya, tidak diberi ruang karena kinerja pemerintahnya yang sangat buruk dalam memerangi perubahan iklim.

Idealnya, Dato Lim Jock Hoi, perwakilan dari ketua Vietnam 2020 ASEAN dan sekretaris jenderal ASEAN, seharusnya diminta untuk berbicara seperti halnya Uni Eropa. Itu tidak terjadi, dan tidak ada yang perlu terkejut, tetapi Perdana Menteri Lee Hsien Loong dari Singapura bersama rekan-rekannya dari Lao PDR, Kamboja dan Myanmar memiliki kesempatan itu.

Sangat mencolok bagaimana Presiden Joko “Jokowi” Widodo melewatkan kesempatan ini, bersama dengan mitranya dari Malaysia dan Thailand. Bagaimanapun, ini adalah kelas berat ASEAN, dan kita harus berharap lebih.

READ  Vonis Seumur Hidup Benny Tjokro dan Heru Hidayat, Ini Fakta-fakta Sidang Kasus Jiwasraya Halaman all

Sayangnya, kami masih sangat jauh dari kebijakan zero-net yang berani dan berwawasan ke depan di kawasan ini, dan tidak ada yang dapat, saat ini, membuat janji regional atas nama semua rakyat Asia Tenggara. Saya berbicara tentang berbicara atas nama rakyat karena membalikkan perubahan iklim akan membutuhkan keterlibatan dan komitmen warga di kawasan itu.

Itulah mengapa Sekretaris Jenderal PBB, dalam intervensi baru-baru ini, telah berbicara tentang mengaktifkan bentuk baru keterlibatan dan partisipasi warga untuk membahas solusi yang mungkin untuk perubahan iklim sambil mempromosikan pembangunan berkelanjutan.

Ini adalah inti dari melokalkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, dan inilah mengapa majelis warga dibentuk di seluruh dunia untuk menginformasikan, melibatkan, dan melibatkan warga dalam bentuk lokalisasi pembuatan kebijakan publik.

Mungkin saran dan rekomendasi dari badan partisipatif ini tidak akan diterima oleh politisi, tetapi Guterres berbicara tentang membentuk kembali dan membingkai ulang cara pengambilan keputusan, dan dia benar sekali.

Berkat dukungan dari Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik, ASEAN telah mengambil beberapa langkah penting untuk menyelaraskan strateginya dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) seperti yang dibuktikan oleh rilis baru-baru ini. Laporan Dasar Indikator SDGs dan database online indikator SDG.

Kini, terserah kepada para pemimpin kawasan untuk menunjukkan kepedulian dan komitmen yang kuat untuk bergerak maju dengan tindakan ambisius pada pembangunan berkelanjutan dan perubahan iklim. Jika mereka ingin sukses, melibatkan warga akan menjadi kuncinya.

Indonesia harus menggunakan kekuatan dan pengaruhnya di dalam ASEAN untuk memulai percakapan yang sulit dengan mitranya di blok tersebut, menciptakan lingkungan untuk pengambilan keputusan yang berani dan transformatif.

Lapisan perak dari puncak adalah suara Josefina Belmonte, walikota Quezon City, yang berbicara dengan walikota Los Angeles atas nama grup C40 yang berpengaruh, mewakili kota-kota besar dunia yang berkomitmen untuk membangun kembali dengan lebih baik – tempat-tempat yang menangani aksi iklim dengan serius .

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Huawei Mate 20 Lite Case Getestet und qualifiziert

Hanya mengambil tantangan perubahan iklim secara langsung, daripada menghindarinya, akan menunjukkan tingkat kepemimpinan nyata di antara para pemimpin ASEAN.

Last but not least, mari kita ucapkan selamat kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan karena terpilih menjadi salah satu wakil ketua kelompok C40. Aksi iklim dan pembaruan pembangunan berkelanjutan harus dimulai dari masyarakat, dan Jakarta dapat memimpin jalan untuk melibatkan warganya sendiri dengan tantangan di depan.

Kami sangat menantikan untuk mendengar pertemuan warga Jakarta tentang perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan akan diumumkan, dan kami juga menantikan untuk mendengar anggota ASEAN mana yang akan menjadi yang pertama secara resmi mengumumkan keadaan darurat iklim.

***

Penulis adalah salah satu pendiri ENGAGE dan menulis tentang inklusi sosial, pengembangan pemuda, integrasi regional dan SDGs dalam konteks Asia Pasifik.

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap resmi The Jakarta Post.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut