Makanan tercepat: Koki jalanan Thailand yang melakukan protes lebih dulu – Makanan

Makanan tercepat: Koki jalanan Thailand yang melakukan protes lebih dulu – Makanan

Penjual makanan jalanan Thailand mendapat julukan “CIA” karena intelijen yang membantu mereka mencapai protes tidak hanya di hadapan polisi, tetapi juga di hadapan banyak pengunjuk rasa.

Menjual segala sesuatu mulai dari bakso ikan dan ayam goreng hingga dimsum dan es krim kelapa, bisnis mereka berkembang pesat karena puluhan ribu orang turun ke jalan untuk memprotes pemerintah dan monarki.

Pada saat sebagian besar pengunjuk rasa muncul, para pedagang asongan pertama sudah berada di sana dengan gerobak makanan keliling.

“Kami harus mengikuti berita dengan cermat. Kami telah membentuk grup obrolan setelah pengunjuk rasa memberi kami julukan ‘CIA’,” kata penjual Petch yang berusia 29 tahun. Mereka menamai grup pesan seluler mereka untuk berbagi informasi “Bola Ikan Seluler CIA untuk Protes”.

Para penjual siap untuk bergerak dalam sekejap dan menggunakan ponsel mereka untuk mengamati pengumuman dari kelompok-kelompok protes, yang mengumumkan situs-situs protes pada menit-menit terakhir untuk mengacaukan polisi.

“Mereka tiba bahkan sebelum kita,” komentar pengunjuk rasa berusia 28 tahun Ploy pada protes yang dilakukan oleh puluhan ribu orang pada hari Rabu.

Baca juga: Pusat jajanan pinggir jalan di Chinatown Bangkok menjadi hidup seiring kemudahan penguncian

Protes, yang dimulai pada Juli, semakin besar minggu lalu setelah dilarang oleh Prayuth Chan-ocha, mantan penguasa militer yang ingin digulingkan oleh para pengunjuk rasa. Mereka juga ingin mengekang kekuasaan Raja Maha Vajiralongkorn.

Bagi sebagian orang, protes bukan hanya sebagai sumber pendapatan.

“Gerobak ini tidak dijual ke tentara dan polisi. Prayuth keluar,” kata komsan Moonsan, 44 tahun, di gerobak penjual minuman pop, yang istri dan anak-anaknya juga membawa gerobak mereka untuk protes. Jumat lalu, dia terkena meriam air.

READ  Liburan Akhir Tahun; Transjakarta Batasi Jam Operasional Mulai Hari Ini

“Saya di sini untuk menjual dan mendukung para pengunjuk rasa. Saya sangat membenci Prayuth,” katanya, mengeluh bahwa di bawah pemerintahan Prayuth pendapatannya turun menjadi 700 baht ($ 22) sehari dari 2.000 sebelumnya. Pada protes, dia memperhitungkan menghasilkan 1.000 baht sehari.

Perekonomian Thailand tumbuh paling lambat di Asia Tenggara setelah Prayuth pertama kali mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 2014 dan mendapat pukulan yang lebih besar daripada di kawasan itu karena virus korona menghentikan aliran vital turis asing.

“Saya menghadiri setiap protes,” kata Win, 37 tahun, penjual bakso ikan lainnya. “Barang-barang itu terjual habis hanya dalam beberapa jam.”

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut