Liu, Ou dari China membuat sejarah bulu tangkis di Indonesia Open

Liu, Ou dari China membuat sejarah bulu tangkis di Indonesia Open

Liu Yuchen (kiri) dan Ou Xuanyi dari China berpose dengan medali mereka setelah final ganda putra di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Liu Yuchen (kiri) dan Ou Xuanyi dari China berpose dengan medali mereka setelah final ganda putra di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Pusat kekuatan bulu tangkis China menampilkan kinerja yang luar biasa di kejuaraan Indonesia Open 2022, meraih dua emas dan dua perak saat acara pameran ditutup pada Minggu malam.

Satu-satunya pasangan ganda putra China di Jakarta, Liu Yuchen/Ou Xuanyi menantang peluang untuk melewati duo Korea Selatan Choi Sol-gyu/Kim Won-ho 21-17, 23-21 untuk mengamankan kemenangan yang memang layak didapatkan dalam pertarungan yang ketat. terakhir.

Liu dan Ou berada di bawah tekanan luar biasa menjelang turnamen setelah dipromosikan dari daftar cadangan. Namun, pasangan nomor 75 dunia membuktikan keraguan mereka salah dengan mengalahkan setiap lawan berperingkat lebih tinggi yang mereka hadapi dan menutup kampanye yang menakjubkan dengan gelar yang tidak mungkin. Hasilnya berarti mereka adalah pasangan ganda putra pertama dari daftar cadangan yang memenangkan gelar Super 1000.

Petenis China Ou Xuanyi (kiri) dan Liu Yuchen beraksi saat final ganda putra Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Petenis China Ou Xuanyi (kiri) dan Liu Yuchen beraksi di final ganda putra Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Meski kemenangan Liu dan Ou di luar dugaan, keberhasilan pasangan unggulan teratas China Zheng Siwei/Huang Yaqiong di ganda campuran nyaris tak terelakkan. Peraih medali perak Olimpiade Tokyo memperpanjang kemenangan beruntun mereka menjadi 20 pertandingan dengan mengalahkan Watanabe Yuta dan Higashino Arisa dari Jepang 21-14, 21-16 dengan cara yang mendebarkan.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Anti Bell Halsband Für Hunde Getestet und qualifiziert

Zheng dan Huang telah menunjukkan serangan dan koordinasi yang luar biasa dengan memenangkan Kejuaraan Bulu Tangkis Asia, Thailand Open dan Indonesia Masters selama beberapa minggu terakhir. Gelar Indonesia Open yang baru dicetak sekali lagi mengingatkan dunia akan kualitas dan ketangguhan duo ini.

“Gelar ini sangat berarti bagi kami berdua,” kata Zhang kepada wartawan setelah final. “Kami melihatnya sebagai motivasi besar, dan itu menunjukkan bahwa kami memiliki apa yang diperlukan untuk bersaing dengan para pebulu tangkis terbaik. Kemenangan juga akan membangun kepercayaan diri kami sebagai kemitraan yang solid.”

Petenis China Huang Yaqiong (kiri) dan Zheng Siwei berpose dengan piala mereka setelah memenangkan gelar ganda campuran di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Petenis China Huang Yaqiong (kiri) dan Zheng Siwei berpose dengan piala mereka setelah memenangkan gelar ganda campuran di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Sebelumnya pada hari itu, Zhao Junpeng dari China gagal mencapai finis besar setelah kalah 21-9, 21-10 dari petenis nomor satu dunia Viktor Axelsen di final tunggal putra.

Itu adalah kemenangan ke-27 berturut-turut bagi petenis Denmark tahun ini dan gelar Tur Dunia ke-14-nya. Zhao yang belum berpengalaman, yang berada di final besar pertamanya, tidak bisa menjawab gaya agresif Axelsen dalam permainan yang hanya berlangsung selama 38 menit.

“Saya mencoba masuk secara agresif dan mencoba mengendalikan drift dengan cara terbaik yang saya bisa dan mencoba melakukan serangan balik sedikit. Saya memiliki sedikit pengalaman di final ini, dan hari ini saya mencoba menggunakannya,” kata Axelsen.

“Saya bermain sangat baik hari ini dan mengikuti rencana permainan saya. Rasanya luar biasa; sulit untuk menggambarkan betapa bahagia dan bangganya perasaan saya,” tambahnya. “Saya sangat bangga dengan bagaimana saya melewati setiap pertandingan dan tampil selama dua minggu terakhir, tidak mudah untuk bermain di level ini pada minggu-minggu berturut-turut, jadi saya senang tentang itu.

“Saya baru saja mencoba untuk konsisten dengan apa yang saya lakukan dan apa yang saya tahu, apa yang berhasil untuk saya, saya mencoba untuk meningkatkan langkah demi langkah setiap hari, dan itu terbayar.”

Rekan senegaranya Zhao, Wang Zhiyi, juga terjatuh pada rintangan terakhir setelah kalah 21-23, 21-6, 21-15 di tangan petenis China Taipei Tai Tzu-ying di final tunggal putri.

Wang Zhiyi dari China berlaga saat final tunggal putri di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Wang Zhiyi dari China berlaga saat final tunggal putri di Indonesia Open di Jakarta, Indonesia, 19 Juni 2022. /CFP

Meskipun gagal menyelesaikan kekalahan, Wang yang berusia 22 tahun telah menjadi wahyu bagi China di Indonesia Open. Memancarkan kedewasaan yang melampaui usianya, pemain muda yang tidak diunggulkan berhasil mengalahkan juara dunia Akane Yamaguchi dan sesama bintang China He Bingjiao dalam perjalanannya ke final.

Peringkat kedua Tai, yang akhirnya bangkit kembali untuk merebut gelar setelah kehilangan set pertama, juga memuji bakat China yang menjanjikan.

“Wang bermain dengan kontrol bola yang sangat baik,” katanya. “Saya sangat senang untuk keluar di atas.”

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Tanz Der Teufel Getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut