L Catterton berinvestasi pada platform teknologi kecantikan Indonesia, Social Bella

L Catterton berinvestasi pada platform teknologi kecantikan Indonesia, Social Bella

Perusahaan e-commerce kecantikan dan perawatan pribadi Indonesia Social Bella International (Sociolla) telah mengumpulkan Rp818 miliar (US $ 56,6 juta) dalam pendanaan baru yang dipimpin oleh perusahaan ekuitas swasta yang berfokus pada konsumen. L. Catterton, menurut pengumuman pada hari Rabu.

Kesepakatan itu ditandai L. Investasi pertama Catterton di Indonesia – ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Jurusan ekuitas swasta dikatakan bergabung dengan dewan direksi Social Bella.

DealStreetAsia melaporkan pada bulan Maret bahwa Social Bella sedang dalam pembicaraan dengan investor untuk mengumpulkan sekitar $ 75 juta, sehingga total pendanaan perusahaan menjadi sekitar $ 200 juta.

Didirikan pada 2015, Social Bella menawarkan riasan otentik, perawatan kulit, perawatan rambut, wewangian, dan alat kecantikan melalui platform e-commerce dan toko fisiknya.

L. Investasi Catterton akan membantu perusahaan menjangkau konsumen baru yang menargetkan Gen-Z dan Milenial. “Kategori kecantikan dan perawatan pribadi terus berkembang di kawasan ini,” kata Yock Siong Tea. L. Kepala Sekolah dan Pemimpin Investasi Catterton untuk Asia Tenggara.

Social Bella mengklaim memiliki lebih dari 20,2 juta pengguna terdaftar di platform Sociolla, SO.CO, dan Jurnal Kecantikan pada tahun 2019. Ini harus mencapai 100 juta pengunjung pada tahun 2021. Pada 2019, Social Bella meluncurkan toko andalan omnichannel pertamanya sejak menambahkan tujuh lainnya ke daftar. Ia juga menyediakan layanan penjualan dan pengembangan untuk merek kecantikan dari dalam dan luar negeri.

Ini juga memulai perampokan regional dengan berekspansi ke Vietnam tahun lalu.

Social Bella menutup Seri E senilai $ 58 juta pada pertengahan tahun lalu, didukung oleh investor yang ada – investor negara yang berbasis di Singapura Temasek, Pavilion Capital dan Jungle Ventures.

Pada September 2019, perusahaan menyelesaikan putaran pendanaan Seri D senilai $ 40 juta yang dipimpin oleh Temasek dan EV Growth, dengan partisipasi Sinar Mas Digital Ventures dan YJ Capital dari Yahoo Jepang. Putaran pendanaan Seri C pada Mei 2018 mengumpulkan $ 12 juta.

READ  Sejarah Hari Guru Sedunia Dirayakan 5 Oktober 2020, Beda dari Hari Guru Nasional

Perusahaan VC lokal East Ventures telah berinvestasi di setiap putaran pendanaan perusahaan.

L. Catterton mengelola lebih dari $ 25 miliar ekuitas melalui strategi dananya. Investasi saat ini dan sebelumnya dalam kategori Perawatan Kecantikan dan Pribadi termasuk Marubi, SpA, IL MAKIAGE, Intercos, Fungsi Kecantikan, TULA dan Frederic Fekkai.

Social Bella adalah advokat teknologi kecantikan tahap awal di Indonesia, tanpa pesaing langsung dalam hal ukuran dan daya tembak. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia mulai melihat semakin banyak perusahaan teknologi kecantikan menerima suntikan modal dari VC. Ini termasuk E-Commerce BASE untuk kosmetik, Rose All Day dan startup Nusantics untuk teknologi analisis kulit.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut