Indonesia melaporkan bahwa kapal selam yang hilang dihancurkan di Bali: mereka menemukan sisa-sisa dan memastikan bahwa tidak ada harapan bagi 53 orang di dalamnya.

Indonesia melaporkan bahwa kapal selam yang hilang dihancurkan di Bali: mereka menemukan sisa-sisa dan memastikan bahwa tidak ada harapan bagi 53 orang di dalamnya.
Pihak berwenang memastikan bahwa kapal selam, yang menghilang di lepas pantai Bali Rabu lalu dengan 53 orang di dalamnya, telah karam (EFE / EPA / INDONESIAN NAVY).

Pihak berwenang Indonesia mengonfirmasi Sabtu ini Kapal selam, yang menghilang di lepas pantai Bali dengan 53 orang di dalamnya, Rabu lalu, hancursetelah ditemukan Sisa-sisa aparat.

Berdasarkan elemen yang kami temukan yang berasal dari ‘KRI Nanggala’, kami mengubah situasi kapal selam dari ‘hilang’ menjadi ‘tenggelam’.Yudo Margono, juru bicara Angkatan Laut Indonesia, mengatakan pada konferensi pers.

Personel penyelamat militer dikerahkan Mereka menemukan sisa-sisa kapal selam Y. Objek di perangkat.

Angkatan Laut memperkirakan kru tersebut memiliki oksigen untuk bertahan hidup 72 jam Jika terjadi pemadaman listrik dan periode yang berakhir Sabtu pagi, sangat kecil kemungkinannya akan ada yang selamat.

Apalagi Tumpahan minyak ditemukan di daerah tempat kapal selam itu hancurIni menunjukkan bahwa tangki rusak, yaitu ada masalah teknis pada perangkat.

Otoritas militer mengumumkan kapal selam tersebut bisa turun sekitar 700 meterKedalaman lebih besar dari yang bisa ditampung kapal selam ini, yang dibuat 40 tahun lalu.

KRI Nanggala 402‘, dibuat di Jerman, meminta izin untuk terjun ke beberapa latihan militer yang dia lakukan dan menghilang. Amerika Serikat mengirim tim penyelamat untuk menemukannya, dan Australia juga mengerahkan dua kapal di daerah tersebut.

Kecelakaan mengingatkan tragedi lain seperti kapal selam “ARA San Juan” dari Angkatan Laut Argentina, dengan 44 awak yang menghilang pada tahun 2017 dan ditemukan setahun kemudian, serta kecelakaan serius Ruso Nuklir “Kursk”dengan 118 almarhum.

Kapal selam ARA-San Juan (Foto: Angkatan Laut Argentina / Juan Sebastián Lobos)
Kapal selam ARA-San Juan (Foto: Angkatan Laut Argentina / Juan Sebastián Lobos)

Kecelakaan terburuk dalam dua dekade

READ  Cara Dapat Token Listrik Gratis Oktober Login Www.pln.co.id Layanan.pln.co.id dan Stimulus.pln.co.id

– – 9 Februari 2001. Kapal selam nuklir AS USS Greenville bertabrakan dengan kapal pelatihan Jepang Ehime Maru saat naik ke permukaan di lepas pantai Hawaii. Sembilan awak Jepang tewas dalam kecelakaan itu.

– – 2 Mei 2003. 70 awak kapal selam konvensional China tewas dalam salah satu bencana maritim terburuk di negara itu. Kecelakaan itu terjadi saat dia sedang melakukan latihan militer di perairan Laut Kuning sebelah timur Kepulauan Neichangshan (lepas pantai timur Provinsi Shandong).

– – 30 Agustus 2003. Tenggelamnya kapal selam nuklir Rusia “K-159” saat terjadi badai di perairan Laut Barents pada kedalaman 170 meter dan dengan sepuluh orang di dalamnya, salah satunya berhasil diselamatkan hidup-hidup.

– – 8 Januari 2005. Satu anggota awak tewas dan 20 lainnya terluka ketika kapal selam nuklir AS USS San Francisco kandas sekitar 350 mil di selatan Pulau Guam di Pasifik. Guan adalah wilayah Amerika yang terletak sekitar 6.000 kilometer barat daya pulau Hawaii.

– – 7 September 2006. Dua pelaut tewas dalam kebakaran di kapal selam nuklir “Daniil Moskovski” dari Armada Laut Utara Rusia. Ternyata tidak ada kontaminasi karena reaktor dimatikan oleh sistem proteksi.

– – 8 November 2008. Dua puluh tewas dan 22 terluka di kapal selam nuklir milik Armada Pasifik Rusia selama uji coba maritim di perairannya. Seorang pelaut salah mengaktifkan sistem pemadam kebakaran, yang melepaskan gas freon, menewaskan enam tentara dan 14 pekerja galangan kapal.

– – 18 Agustus 2013. Delapan belas pelaut tewas dalam ledakan di kapal selam militer India bernama INS Sindhurakshak.

– – 15 November 2017. Kontak dengan kapal selam Angkatan Laut Argentina ARA San Juan dengan 44 awak telah terputus. Pencarian dimulai dengan kendaraan bawah air sekitar 445 kilometer di lepas pantai semenanjung Valdés, tempat kontak terakhir dibuat. Dia telah meninggalkan pelabuhan Ushuaia pada tanggal 13 dan pergi ke markasnya di Mar del Plata. Pada tanggal 18, 7 panggilan satelit dari kapal selam terdeteksi tanpa melakukan kontak dengan berbagai pangkalan. Sisa-sisa itu hanya setahun setelah tenggelam hingga 907 meter.

READ  Merger, Bank Syariah BUMN Naik Kasta : Okezone Economy

– – 1 Juli 2019. 14 pelaut Rusia tewas dalam kebakaran kapal selam nuklir AS-12, yang dikenal sebagai “Losharik”, yang dapat menyelam hingga 6.000 meter. Kecelakaan itu terjadi di Laut Barents di barat laut Rusia dan kematian itu disebabkan keracunan karbon monoksida. Unit nuklir tidak terpengaruh, seperti yang diumumkan oleh Menteri Pertahanan.

(Dengan informasi dari AFP dan EFE)

LANJUT MEMBACA:

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut