Hukum amal Indonesia menjadi sorotan setelah penipuan kecelakaan Lion Air | Bisnis dan ekonomi

Hukum amal Indonesia menjadi sorotan setelah penipuan kecelakaan Lion Air |  Bisnis dan ekonomi

Medan, Indonesia – Undang-undang filantropi Indonesia menjadi sorotan setelah kepala badan amal Muslim dinyatakan bersalah menyalahgunakan $7,8 juta dari dana yang disiapkan oleh Boeing untuk korban Kecelakaan Lion Air 2018.

Ahyudin, Ketua Yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT), Selasa divonis tiga setengah tahun penjara. Jaksa telah meminta hukuman penjara empat tahun untuk Ahyudin, yang seperti banyak orang Indonesia menggunakan satu nama.

Ahyudin telah mengakui dalam sebuah wawancara media tak lama setelah penangkapannya bahwa badan amal tersebut secara teratur mengambil potongan lebih dari 13 persen sumbangan, bukan 10 persen yang ditetapkan oleh hukum Indonesia. Dia juga mengatakan menerima gaji bulanan lebih dari $16.000 dan mengaku meminjam dana secara teratur dari ACT untuk membayar properti, mobil, dan furnitur.

Mantan Presiden ACT Ibnu Khajar divonis tiga tahun penjara, sedangkan mantan Wakil Presiden Operasi Hariyana Hermain divonis tiga setengah tahun penjara.

Vonis tersebut menimbulkan reaksi beragam antara korban dan advokat.

Agung Sedayu, jurnalis media independen Indonesia Tempo, yang membeberkan kisah penggelapan ACT setelah adanya pengaduan dari para korban, menilai hukuman itu tidak cukup.

“Sejak awal ada indikasi Ahyudin akan mendapat hukuman ringan,” kata Sedayu kepada Al Jazeera.

“Banyak kejanggalan dalam proses hukum. Tidak semua kasus dugaan penipuan ACT diakui di pengadilan dan dakwaan yang lebih serius terkait pencucian uang tidak ditindaklanjuti oleh kejaksaan.”

Setelah Lion Air penerbangan 610 dan Ethiopian Airlines penerbangan 302 jatuh masing-masing pada Oktober 2018 dan Maret 2019, menewaskan 346 orang jika digabungkan, Boeing membentuk dana sebagai bagian dari penyelesaiannya dengan keluarga para korban.

Sistem manuver penerbangan pada pesawat Boeing 737 Max, yang dikenal sebagai MCAS, ditemukan tidak berfungsi dalam kasus kedua kecelakaan tersebut.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Duschvorhangstange Ohne Bohren Getestet und qualifiziert

Dana tersebut, yang ditagih Boeing sebagai cara untuk “memberdayakan keluarga yang kehilangan orang yang dicintai untuk mendukung organisasi amal di komunitas yang terkena dampak”, terdiri dari $50 juta, $9,2 juta di antaranya dipercayakan kepada ACT untuk melaksanakan kerja komunitas di Indonesia.

Boeing
Pesawat Boeing 737 memiliki sistem manuver penerbangan yang salah disalahkan atas dua kecelakaan fatal pada 2018 dan 2019 [File: Matt Mills McKnight/Reuters]

Penyelewengan ACT terungkap setelah penerima dana mulai mencurigai badan amal itu salah menangani uang.

Neuis Marfuah, yang putrinya berusia 23 tahun, Vivian Hasna Afifa, meninggal dalam kecelakaan Lion Air, mengatakan dia telah mempercayai badan amal itu untuk membangun sekolah atas nama putrinya.

Namun ketika Marfuah mengunjungi lokasi sekolah tersebut, ia menemukan kualitas konstruksi yang buruk dan menggunakan bahan yang murah.

“Saya berharap hukuman ini akan menjadi pencegah dan akan menunjukkan bahwa kita semua harus bertanggung jawab atas tindakan kita, tidak hanya di kehidupan ini tetapi juga di kehidupan selanjutnya,” kata Marfuah kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa dia berharap skandal itu akan bermanfaat. sebagai pengalaman belajar bagi mereka yang terlibat.

Bambang, mantan pegawai ACT yang meminta disebut namanya, mengaku kaget dengan vonis yang dijatuhkan kepada staf terpidana.

“Saya pikir itu pantas dan normal,” katanya kepada Al Jazeera.

Bambang mengaku tidak yakin bagaimana Ahyudin dipandang mantan anggota ACT sejak organisasi itu dibubarkan.

“Tapi menurut saya, akan tetap ada yang mendukung dia dan yang tidak,” katanya.

Hamid Abidin, anggota dewan dari Perhimpunan Filantropi Indonesia, mengatakan meskipun vonis tersebut menunjukkan bahwa penegakan hukum menganggap serius penyalahgunaan dana amal, undang-undang tersebut harus diperbarui untuk menghukum kejahatan semacam itu dengan lebih berat.

“Undang-undang yang digunakan untuk mengatur organisasi filantropi berasal dari tahun 1961 dan sangat perlu direvisi dan ditingkatkan,” kata Abidin kepada Al Jazeera.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Gläser Mit Gravur Getestet und qualifiziert

“Kita juga perlu mendorong pendidikan donor di Indonesia. Banyak donatur yang tidak tahu bahwa mereka berhak menanyakan kemana donasi mereka disalurkan atau meminta laporan tentang bagaimana uang itu akan digunakan.”

Korban Lion Air
Penyelewengan dana ACT terungkap setelah keluarga korban penerbangan Lion Air 610 mulai mencurigai perbuatan amal tersebut. [File: Fauzy Chaniago/AP Photo]

Garnadi Walanda Dharmaputra, seorang pengacara yang berfokus pada hukum ekonomi dan penggagas kampanye “Smart Donating”, atau “Cerdas Berdonasi,” yang bertujuan untuk mengajarkan kepada masyarakat bagaimana mengarahkan pemberian amal dengan lebih baik, menggambarkan kasus ACT sebagai “puncak gunung es. ”.

“Kami mengetahui ribuan organisasi lain yang juga menyalahgunakan dana. Mereka mungkin tidak secanggih ACT, tapi masalahnya sama,” kata Dharmaputra kepada Al Jazeera, mengutip transparansi, akuntabilitas, dan tata kelola yang baik sebagai beberapa tantangan utama dalam mengatur organisasi filantropi di Indonesia.

Pada masa kejayaannya, dari tahun 2018 hingga 2020, ACT adalah organisasi amal terbesar di Indonesia, mengumpulkan $36 juta dari sumbangan publik selama dua tahun tersebut. Pada Juli tahun lalu, Satuan Penanggulangan Terorisme Indonesia mengumumkan sedang menyelidiki transfer dana oleh ACT kepada tersangka anggota kelompok bersenjata al-Qaeda, yang terungkap setelah penyelidikan Tempo atas dana Boeing yang disalahgunakan.

Tahun lalu, Departemen Keuangan Amerika Serikat mengumumkan sanksi terhadap badan amal World Human Care (WHC) Indonesia karena diduga mengumpulkan dan memberikan dana kepada kelompok garis keras di Suriah dengan kedok bantuan kemanusiaan.

Pada tahun 2021, pihak berwenang Indonesia menangkap puluhan anggota yayasan amal yang menurut polisi adalah kedok kelompok berafiliasi dengan al-Qaeda yang mendalangi pemboman Bali pada tahun 2002.

Dharmaputra mengatakan dia sekarang melobi pemerintah untuk memperbarui undang-undang yang telah berumur puluhan tahun, yang menurutnya tidak sesuai dengan tujuan karena sifat kejahatan yang terus berkembang.

READ  Indonesia akan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022 pada bulan Desember

“Kita berada di jalur yang benar, tapi saya prihatin dengan keseriusan kita di Indonesia dalam masalah pengaturan organisasi filantropi,” ujarnya.

“Sepertinya kita terlambat untuk masalah ini, tetapi kasus ACT telah membuktikan bahwa ini adalah masalah yang nyata.”

Perwakilan Boeing menolak berkomentar.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut